Semasa aku hendak  turun tangga sekolah, aku nampak kelibat cikgu Fazidah. Hati aku melonjak-lonjak  hendak berjumpa  sangat dengan Cikgu Fazidah  pasal  camping al. Falah di Kem Bumi Jati. Aku  dan Fazidah adalah antara  tujuh orang guru pengiring pelajar sekolah ini ke sana. Seramai 120 orang terlibat  tapi  118 sahaja yang hadir, sementara 2 orang lagi memberi 1001  satu alasan  tidak  mahu  pergi. Padahal semua free, ditanggung beres. YADIM  tanggung.


Apabila Fazidah  tertoleh  kepada aku, dia segera mendekati aku. Rupa-rupanya diapun tak sabar-sabar hendak bercerita kes besar yang terjadi di sana hingga membuatkan  pengetua melenting langsing semasa perhimpunan pagi Isnin.


Namanya siapa ? . Bukan Safwan Shamsudin ? Nama itu muncul di kepala ku kerana pelajar itu  memang   tingkatan  lima juga dan berasal dari Kampung Batu Pasir  juga  dan merupakan  anak kepada kawan isteri aku. Aku ada berhari-raya  di rumahnya di Kampung Batu Pasir pada Aidil Fitri  yang lepas.


"Bukan ,  confirm "  tegas cikgu Fazidah. Dia merupakan ketua guru disiplin yang baru menggantikan yang lama, telah bertukar ke Putrajaya.


"Siapa namanya ?." Aku tak sabar-sabar minta kepastian. Aku sedap hari bukan Safwan Shamsudin , budak yang aku kenali dan  menjadi imam sembahyang Subuh di kem   semasa aku   berada di sana. Masakan seorang imam  boleh mencuri.


'Namanya Fazlan bin Roslan.Pelajar Tingkatan lima juga. Tu........" Fazidah memuncungkan  bibir mulutnya ke arah Fazlan yang berbaju T  putih  bersama  dengan temannya yang lain di sudut makmal. Dia  cuba mengelak naik  tangga ke pejabat kerana aku  dan Fazidah  di situ.


Sah, aku mengenali  rupa   tapi tidak namanya.


"Bukan  dia yang  menyerahkan telefon kepada engkau semalam."


Fazidah pula meminta kepastikan  daripada aku. " Bukan, pelajar lain, tapi  memang pasti pelajar sekolah ini " aku menegaskan.


Hari Sabtu malam, ada aktiviti night walk di kawasan  ladang kelapa sawit. Seorang  pelajar telah menyerahkan menyerahkan sebuah handphone kepada Rafendi. Rafendi  menyerahkan  telefon  itu kepada aku pulak kerana  dia pun turut sama masuk ke dalam   ladang kelapa sawit  di check point 4. Selesai night walk  jam 3.00, seorang pelajar  telah    telah bertanyakan tentang Rafendi . Aku beritahu  Rafendi  telah pergi Hospital Kelang kerana ada  pelajar perempuan cramp. Dia bertanyakan  telefonnya dan aku menyerahkan  telefon itu kepadanya.


Semua jam-jam  dari bebudak perempuan yang aku  kutip  aku tidak serahkan  malam itu ( pagi itu  3.00 am  ) kerana aku  tidak berapa kenal   mereka  waktu malam  . Lebih baik aku serahkan  jam-jam  itu esok sahaja.


Pukul 10.00 pagi  cikgu Fazidah sampai di kem itu bersama keluarganya.  Oleh itu giliran aku untuk pulang.


Alih-alih kecoh pulak pada  pagi Isnin.


Dua buah  telefon kena curi. Telefon pelajar SAS Shah Alam kena curi. Pelajar  nampak  pelajar sekolah ini menyelongkar  beg-beg  peserta lelaki semasa sembahyang dan semasa aktiviti bengkel di dewan.


Itu yang buat pengetua mengamuk sakan. Malunya sekolah aku. Dah lah nama sekolah ini, bukan elok sangat, ini ditambah lagi  dengan kejadian  mencuri.


Busuk nama sekolah .


Hari ini merupakan hari kedua acara sukan sebelum sukan diadakan. Semalam aku dah bertugas dan sepatutnya aku tidak perlu datang hari ini walupun aku jadi ketua pelepas. Semalam ada beberapa orang cikgu yang tidak hadir dan giliran akulah pula tidak hadir.

Tapi aku memaksa diri aku untuk hadir ke padang dan terlihat ada beberapa cikgu yang sepatutnya jadi pelepas. Alhamdulillah. tidak perlulah aku bersusah payah berada di tengah padang. biarkan mereka pulak. Nak tiup wisel tak perlu ramai orang.

Aku mengelak-ngelakkan diri aku dan terus menyusup ke bilik guru dan berhajat ' menutup ' Buku Kedatangan Pelajar. Semua murid 2T 31 orang. Bulan Februari ini , tiga orang berhenti iaitu Supidah yang balik ke Sabah dan Iqbal mengikuti bapanya ke Ujung Pasir Melaka.Sementara Lian, aku telah hubungi ibunya dan ibunya menjelaskan anaknya berhenti.. Aku sedia maklum akan masalah anaknya itu. Liar.

Setelah selesai aku mengira jumlah kedatangan, peratus kedatangan dan sebagainya , aku kembali ke padang. Isteriku telefon bertanyakan anak lelakiku yang berada di rumah , tak angkat-agangkat telefon. "Mungkin dia ke sekolah ini, ada latihan perbarisan rumah ". Aku sedia maklum dia masuk dalam latihan perbarisan rumah kuning. Sukan tahunan sekolah akan diadakan pada 4 Mac ini iaitu hari Jumaat. Semua ibu bapa telah dijemput. ajak-ajak ayam sahaja sebenarnya . Dalam mesyuarat agung PIBG baru-baru ini, ibu bapa cadangkan jemputlah ibu bapa datang semasa hari sukan.

Tiba-tiba ramai pelajar mengemuni sesuatu di trek 200 meter. Sah, ada yang pengsan, kemalangan atau cedera, fikirku di dalam hati. Aku perhatikan dari jauh dan semakin ramai mengeruminya, kira-kita 30 orang lebih.

"Mungkin seriius agaknya" , aku berfikir dan menelah insiden itu.

"Pergilah engkau, engkau cikgu merangkap doktor" jerit Badrin kepada aku. Aku sedia maklum yang aku ini guru penasihat Persatuan Bulan Sabit Merah Malaysia. Aku menjadi ahli PBSMM sejak di maktab lagi iaitu sejak 1984. Aku pernah mendapat pingat keahlian lama dari Persatuan Bulan Sabit Merah Malaysia .

"Pergilah, ada murid pengsan tu" seolah-olah dia mengerah aku pergi, sedangkan dia buat selamba sahaja.

Aku masih terfikir-fikir apa yang perlu dilakukan. Jika pengsan ,aku perlu bawa strecher. " Boys, awak ambil kunci kereta saya, 3090 , ambil strecher di dalam bonet kereta sayan di saya" Aku mengarahkan seorang lelaki Melayu yang agak tegap . Dia bersama dengan budak berrnama Nazrul KRS.

Aku berkejar tempat mereka berkerumun. Jam menunjukkan 9.30 pagi. Hari ini agak panas sedikit berbanding semalam.

"Dia pengsan cikgu."

Aku lihat pelajar perempuan itu telah duduk di atas rumput. Ternyata tubuhnya amat lemah, Tidak bertudung dan tak pernah aku kenali.

"Awak apa nama ? " , "Tasya", jawabnya lemah. "Tingkatan berapa " " 1 K ".

Sah memang aku tidak kenal .Dia baru masuk tahun ini dan aku tidak mengajar di kelas 1K. Ternyata dia boleh bercakap, tidak merapu-rapu cakapnya dan tentunya boleh berfikir . Jadi pengsannya sekejap sahaja . Dalam istilah lain , pitam sahaja.

Aku meminta pelajar-pelajar yang mengeruminya menjauhkan diri sikit agar udara lebih bebas beredar. Aku arahkan mereka mengurut kaki dan longgarkan sedikit getah seluar di pinggang. Aku harus berjaga-jaga sedikit kerana nanti dapat gossip pulak. Dituduh mencabul pulak, susah aku jadinya.

Apabila strecher sampai, Tasya diangkat ke atasnya dan dibawa ke bilik sukan. Enam orang perempuan mengangkatnya ke bilik sukan.

"Awak tak makan pagi ? "

"Tak" , jawabnya. Patutlah dia pengsan. Sepatutnya , apabila ada aktiviti sukan begini, mereka awal-awal lagi makan di rumah.

Senangnya bercakap suruh makan. sedangkan di rumah aku sendiri orang rumah aku tak masak.Kalau dia masak sekalipun , anak-anak aku tak makan. air milo pun mereka tak minum, apa lagi anak perempuanku.

"Nasib baik aku tak lari tadi" ujar seorang teman kepada Tasya yang mengiringi ke bilik sukan.

"Kalau awak pengsan , saya tak tolong, tak angkat, saya biarkan saja " , aku mengusik .

"Ala cikgu ini, cikgu tolong yang cantik saja"

Aku terpempan.
Acara sukan sebelum hari sukan bermula pada hari ini. Aku bertugas sebagai pelepas bersama dua tiga guru yang lain. Ada lima buah rumah sukan ; Merah, Biru, Ungu, Kuning dan Hijau .

Ketika sampai di padang, aku lihat wisel tergantung di leher cikgu Awalin berwarna. Wisel itu macam aku punya jenis FOX40. Aku segera bertanya, "Kau punyakah wisel tersebut. " Tak, Cikgu Sahak yang bagi". Dengan segera aku beritahu wisel itu aku yang punya. Dah hilang hampir dua minggu, puas aku cari tapi tidak berjumpa. Aku beli wisel itu dengan harga RM25.00 di Metro. Ketika itu aku jadi pengadil
Semalam Ahad. Balik dari Kem Bumi Jati, aku ambil keluargaku dan pergi menghadiri jemputan kenduri kahwin. Muridku tahun 1996 bernama Mazlina kahwin. Semua adik-beradiknya aku pernah ajar. Ini termasuklah Mazsiti, Marzita dan yang lelaki pada tahun ini, aku tak ingat namanya. Mungkin Shamsul Sulaiman.

Semasa aku sampai 2.30 petang. Orang dah ramai balik tapi nyanyian karaoke masih ada. Kumpulan marhaban masih ada dengan baju seragam mereka. Meja makan untuk pengantin telah kosong.Dah lepaslah acara makan mempelai tu, bisik hatiku.

Bapa pengantin macam tercengang-cengang tengok kami datang kerana tentunya dia tak mengenali aku. Surat jemputan dihantar oleh anaknya. Aku buat selamba sahaja. Sebenarnya aku dah biasa dengan pihak tuan rumah tak mengenali tetamunya. Kalau aku rajin mulut, aku akan beritahu aku ini cikgu kepada sekian- sekian.
Atau aku akan beritahu anak menantu sekian-sekian. Terpaksa bersoreh pulak , malaslah aku.

Semasa makan, beberapa muridku tersenyum-senyum melihat aku datang dan makan. Aku membalas senyuman mereka dan memberi beberapa isyarat tangan . Aku lihat Mazsiti dan Marzita kurus aje. Aku agak mereka ini keturunan Jawa. Rumahnya terletak di tepi sungai dan di hujung jalan. Ketika aku berbasikal dulu, beberapa kali aku terperangkap di sini dan terpaksa patah balik kerana ia jalan mati.

Pada hari Ahad begini, periuk digantung , itu sebab aku mesti hadiri undangan jemputan perkahwinan. Nasiblah.

http://embunpagi.tblog.com


Aku kaget dengan titiranmu ini
Sunan Kalijaga dengan  dugaan Lembah Kelang
Pertemuan dua lautan ucap Nabi musa
Lautan Hindi dan Laut China Selatan  atau Lautan Pasifik


Ibu mana beruntung melahirkan imam Mahdi
Tidakkah Mahdi amat serasi dengan Syiah
Lahir di Mekah keturunan Bani Hashim
Lahir di Timur
Apa ini ? kerasukan apa ?


Aku lebih  kaget
dengan bandar  dan pasar-pasar yang meriah
Kelang, Shah Alam, Petaling Jaya atau Kuala Lumpur
Mungkin Bangsar yang bangsat itu.


Aku tahu Islam sedang dimalukan
Islam dinjak-injak di sini sana
Janganlah menunggu sehingga Mahdi


Tak perlu Dajjal , tak perlu Mahdi
Rasanya saat itu tak perlu ditunggu


Keagungan Islam kan kembali
hanya ditanganmu.


Wanita adalah umpan lelaki
wanita mudah memerangkap lelaki
sang korporat menggoda penguasa dengan wanita
Sang Raja turun tahta kerana wanita
Sang pegawai menghimpun rasuah  harta kerana wanita
Kedurjanaan lelaki ada wanita disebaliknya.


Adam terlantar ke dunia
hanya karena wanita mengidam buah sebiji
Tak bolehkah berpuasa


Nuh yang soleh
Wanita isterinya  enggan sekapal
Susah sangatkah sekapal


Bukan aku ingin berdendam
Belum ada wanita menyusahkan aku
Ibuku juga wanita
Anakku juga wanita
Murid-muridku juga wanita
Jiran dan rakanku wanita


Pengetua , barisan Pentadbir semuanya wanita
Kesusahan wanita lelaki  tolong
Kalau tak tolong mereka melolong
Kesusahan lelaki wanita tak tolong
Itulah polong


Soalnya
mengapa wanita membenci sesama wanita


Aku berharap , Aku berdoa
Sisa-sisa hidupku ini
menyenangkan semua wanita


Aku membelek novel Diari Bonda
aku mencari bonda di dalamnya
Tiada yang betul suaminya


Maafkan  aku jika terluka wanita
Kira aku terkasar bahasa
Bicara sesedap mulut


"Betul ke dewan tak berkunci "

"Ha, ya ." aku jawab apabila Cikgu Senah bertanya kepada aku tentang dewan yang tidak berkunci. Pada hari Khamis lalu, dewan digunakan untuk Majlis Mall Hijrah 1426 peringhkat sekolah. Ustaz Zaharom Ridhuan yang diundang untuk memberikan ceramah.

Aku sendiri tak dapat pergi kerana anak lelakiku belum balik-balik dari sekolah. Di sekolah dia ada Sukantara. Setiap pelajar dikehendaki menyumbangkan mata 2 atau 1 untuk acara 200 meter, lompat jauh dan lontar peluru.

"Jadi cikgu kuncilah " .

"Apabila saya diberitahu yang dewan tak berkunci , saya cepat-cepat;ah pergi kuncikan. Cikgu Jayan kata ada dua-tiga budak pagi di dalamnya. Mereka main sepak-sepak botol air dan kerusi . apabila ditanya, mereka ditugaskan oleh saya untuk menjaga dewan. Saya tak tahu-menahupun. Tak sangka pulak saya ada tugas semasa Majlis Maal Hijrah itu ? "

"Ha, itulah budak-budak. Mereka pandai reka cerita untuk selamatkan diri . Nama cikgu yang kena" , cikgu Senah menjawab. Dia merupakan Ketua Bidang Kemanusiaan. Majlis ini tentu di bawah bidangnya kerana Pendidikan Islam dan Pendidikan Moral dibawahnya.

"Saya dah tanya ustazah-ustazah dan budak yang jaga P.A.Sistem. Mereka kata dah kunci. Macam mana cikgu tahun dewan tak berkunci ? "

Aku rasa sedap hati sikit kerana dia tidak pentadbir tidak menyalahkan aku. Lagipun bukan tugas aku, tidak dimaklumkan kepada aku. Aku sedia membantu jika diberitahu. Jika tiak dimaklumkan , aku buat andaian ada orang lain yang bertugas. Bukan aku seorang sahaja yang jaga , buka tutup dewan dan jaga P.A.Sistem. Ada beberapa guru lain turut sama. Semuanya cikgu lelaki. Tahun lepas ada juga cikgu perempuan yang bantu aku. Dia ini cikgu Kemahiran Hidup, jadi sesuailah untuk menguruskan P.A.Sistem. Tapi entah mengapa mengapa tahun ini namanya tak tersenarai dalam Jawatankuasa Dewan dan PA.Sistem.

Tak apalah, aku terima sahajalah.

"Cikgu Jayan yang beritahu saya. Dia kata dewan tak berkunci. ". Masa itu dia sedang laporkan kepada Penyelia Petang tentang keadaan tersebut. Hatiku tak sedap juga kerana seolah-olah aku tidak bertanggungjwab. aku ada di luar bilik Penyelia Petang dan terdengar perbualan mereka. Apa yang aku dengar " Bebudak pagi dua tiga orang itu kata , cikgu yang yang suruh ". Aku terperanjat sebenarnya. Bilalah nama aku hendak bersih suci.

"Bila saya pergi tengok , pintu dewan berkunci tapi dua pintu sisi tak berkunci . Jadi saya kuncikan. Pintu sisi dewan memang susah sikit untuk dikunci, sikit rosak ", aku menjelaskan duduk perkara sebenarnya.

" Ada dua selak pintu dewan patah." Aku cuba menerangkan .

Sebenarnya ada lagi kerosakan yang rasanya sebelum ini tidak berlaku. Satu pintu macam kena kopek. Beberapa botol air bertaburan di lantai. Kunci pintu bilik bertukar pakaian di dalam dewan turut rosak. bilik P.A.Sistem turut tidak berkunci.

Aku tidak pasti budak P.A.sistem mana yang telah masuk ke dalam dewan. Aku rasa mereka yang gatal tanga. Mungkin mereka berada di dalam dan cuba suara merdu mereka. Depan orang ramai tak berani, jadi cubalah semasa tidak ada orang di dalam dewan. Geram betul aku. Nak pakai-pakailah tapi jangan gunakan nama aku.

"Cikgu dah lapor kepada pengetua atau belum"

"Belum"

Cikgu kena lapor kepada pengetua supaya dia tahu. Jika tidak dia akan marah nanti."

Aku sedia maklum pengetua aku tu memang ambil berat dan mahu diberitahu semua perkara. Setiap pagi dia sampai jam 6.30 pagi, tak pernah mis. Cuba bayangkan dia datang setiap pagi jam 6.30 pagi sedangkan aku ketika itu baru bangun tidur atau sedang sembahyang subuh.

Aku difahamkan pengetua aku ini bangun jam 3.00 pagi. Suaminya ada buka klinik di bandar. Banglo besar siap dengan kolam berenang tapi tidak ada pembantu rumah. Dia sendiri cuci dan sapu rumah.

Dalam hal-hal begini aku kerana prepair jawapan yang bagus supaya pengetua tak melenting. Dia mudah melenting dan mudah buat keputusan yang di luar jangkaan. Kes yang kecil macam ini akan nampak besar.

Aku tahulah, jika pintu tak berkunci semua peralatan P.A.Sistem akan hilang, dicuri orang. Dewan ini bersebelahan dengan rumah murah dan kampung baru. Dah lama kejadian curi mencuri tak berlaku, tapi mana tahu kan.... .

Dia sedia maklum P.A.Sistem dewan dah rosak. Sehingga kini belum diperbaiki. Aku sendiri tak tahu apa kerosakannnya kerana aku tidak mahir tentang P.A.Sistem ini. Cepat benar rosaknya. Suiz elektrik mudah terpelantik.Masa perhimpunan, tiba-tiba hilang suara atau kipas tidak berfungsi, rupa-rupanya suiz elektrik terpelantik.

Jadi masa perhimpunan pelajar petang digunakan speaker lain yang boleh pindah-pindah . Lagu Negaraku gunakan radio kaset dan terpaksa pindah-randah. Apabila pindah-randah ini, faham-faham sahajalah , tak boleh tahan lama.

Kalau boleh, aku tak mahu jaga dewan ini , banyak kelemenih nya.
"Panasonic hendak ditutup pada bulan September nanti cikgu" , keluh Akmal.

"Saya terpaksa cari kerja lain."

"Mengapa hendak ditutup. Tengok macam ok sahaja. Kualiti bagus."

"Panasonic memang bagus. Tapi pasaran cikgu. Dulu ada pasaran domestik dan Singapura. Tapi sekarang tidak lagi. "

"Ada banyak saingan. Ada pelbagai jenama cikgu." . Panasonic keluarkan peti sejuk dan mesin basuh. Sekarang mesin basuh ada pelbagai jenis. Ekonomi Malaysia sekarang terbuka mengikut Peraturan WTO. Semua barang luar tak boleh tapis. Tak boleh sekat dengan cukai. "

"Barang kita pulak boleh masuk ke sana."

"Tapi barangan kita mahal, siapa hendak beli barangan Malaysia."

"Ada LG, Elba, Khind, MEC , Toshiba dan lain-lain lagi. ". Barangan dari Korea yang dkilang di Thailand dan Indonesia lebih murah."

"Labour cost, Malaysia tak boleh lawan "
"
"Kos buruh di Malaysia sudah terlampau tinggi. Operator yang bekerja 20 tahun boleh dapat 2,000 sebulan." .

"Itu sebab dia buang dan beri pampasan secara beransur-ansur."

"Siapa bos kau" aku bertanya lebih lanjut.

"Bos orang Jepun. Mereka dah bukak cawangan di Vietnam. Ada seramai 200 pekerja dari Vietnam di sini .. Mereka bekerja secara kontrak selama tiga tahun. Selepas tempoh tiga tahun, mereka akan dihantar balik "

Kilang di Vietnam dah jalan dah. Jika mereka balik, mereka akan terus bekerja di sana "

"Maknanya kilang akan pindah ke Vietnam pulak."

Mengelabah cikgu. Nasib baik saya belum kahwin"

"Sabau ajelah."

" InsyaAllah rezeki ada di mana-mana " aku cuba menenangkan yang aku sendiri tidak akan tenang.

Dia merupakan muridku dan aku pernah mengajarnya di tingkatan 1.

Semasa di tingkatan empat dia bersekolah di Sekolah Teknik Kangar, Perlis .. Kemudian ambil diploma di Politeknik Shah Alam.

"Susah cikgu. Mereka yang lama-lama lagi susah."

"Sekarang ini , kilang ambil pekerja dari Vietnam . Pekerja yang tinggal kini 400 orang. Semua itu akan diberi pampasan."

"Ramai yang dah berhenti atau diberhentikan. Msana-mana yang berhenti diberi pampasan. Macam saya yang baru beberapa bulan ini, dapatlah 1000 ringgit. Mana cukup."

"Ekonomi dah jatuh."

Kerajaan kata ekonomi bagus. Cuma satu dua projek mega sahaja yang ditangguhkan. Aku teringat projek Makmal komputer yang masih belum beroperasi lagi. Dalam surat khabar dikisahkan hanya makmal komputer di Pantai Timur sahaja yang terbengkalai

"Kau kerja apa di sana"

Saya jadi juruteknik. Adalah kelulusan sedikit, mungkin boleh minta kerja lain. Mereka yang jadi operator yang bermasalah. Apa kerja yang mereka boleh lakukan.

Aku faham benar sekarang. Patutlah suami Ustazah Dalia beri RM2.00 kepadanya kerana tengah bengkok. Overtime dah lama tak ada. Ansuran kereta dah lama tak bayar. Kereta tersangkut di tengah jalan kerana minyak kereta kering. Kering. Kering habis. Kering kontang.

"Kakak engkau Julina kerja di mana sekarang. ? " aku ingat benar akan ketua pengawas di sekolah dulu. Dah kahwin atau belum. Tak dapat kad jemputan pun.

"Dia kerja di Putrajaya sebagai designer. Dia dan suaminya bekerja di tempat yang sama. " , Dah dahwin rupanya Julina yang juling air tu. Ada lesung pipit di pipinya. Badan besau. he heh .

Kamila juga dah kerja. Aku jadi guru kelasnya di tingkatan 2 pada tahun bila, entah mungkin 1987.

"Adik beradik engkau yang kerja cikgu berapa orang ? "

"Ada dua orang , satu Masina dan sorang lagi Riston .Dia dah baru pindah ke sini"

"Cikgu buat apa kat sini". Oh .... saya tunggu anak saya tuisyen sambil melihat jam hampir 10.00 malam. Masih juga belum nampak keluar , turun tangga.

Perbualan kami tamat di situ.

Betapa bersyukurnya aku menjadi seorang guru.

"Bullshit"


"Kaulah  bullshit" . Melampau dia kata aku  taik lembu.


"Kaulah"


Pada mulanya  kedua-dua cikgu ini  di dalam  bidang yang sama iaitu  guru Pendidikan Jasmani. Cikgu BSing memanglah kerjanya di padang  sahaja  trained pelajarnya latihan merentas desa. Sementara Alan pula Setiausaha Sukan sekolah..


"Kau setiausaha  sukan, kaulah yang   buat garisan di  padang."


"Kau yang latih budak-budak itu merentas desa, jadi kaulah  yang buat  garisan  di padang.Ajaklah diorang "


"Aku Setiausaha Sukan, ada banyak kerja  yang aku kena buat, kena  taip, kena bincang. Kau kenalah  tolong aku."


"Bullshitlah. Kau  ingat aku ini kuli batak kau"


"Aku tak kata macam itu"


Biasa terjadi di sekolah pertengkaran siapa yang  harus membuat  garisan di padang  terutama masa hampir Sukan Tahunan.


Cikgu-cikgu terpaksa beli  minyak   hitam daripada bengkel baiki kereta  dalam dua -tiga  tin. Masuk  dalam   kereta buat   garisan . Kalau nasib baik  dan bijak ,  pelajar boleh  tolong bantu. Tapi jika tak pandai memanfaatkan pelajar, cikgu  sendiri kena ukur  dan tarik kereta garisan itu.


"Pening kepala aku"


"Alan menolak bahu  Bsingh ke tepi  . BSing tercabar  dan menolak kembali. " Hoi janganlah  tolak-tolak. " .


"Aku tak  tolak  kau. Tepilah, aku nak bawa  kereta garisan ini . Kau  tak mahu buat, biarkan aku  buat", bentak Alan.


Aku  teringat kembali  kenangan lalu apabila mengenangkan  dua cikgi di Sekolah Kebangsaan Seri Setia bergaduh, bertumbuk  dan bertarik-tarik  rambut.  Sanggup mereka lupa akan   status dan kerjaya mereka sebagai  cikgu.


Peliknya  cikgu-cikgu lain  hanya   tengok aje, ibu bapa yang kebetulan  dekat dengan tapak perhimpunan yang meleraikan.


Rakan  seperjuangan yang bekerja selama 15 tahun di sekolah yang sama, tentunya   mempunyai dendam kesumat  yang maha hebat.


Mungkin salah seorang cikgi tadi menyindir-menyindir  semasa berucap. Contohnya " Awak semua mestilah jaga kecantikan wajah masing-masing.  Kalau  tak jaga  kulit dan wajah kita,  awak tak dapat jodoh yang baik. Ada cikgu  yang tak laku .... Andartu ." Itu hanya andaian. Bacalah berita lanjutnya nanti.


Pengarah berjanji menukarkan kedua-dua mereka ke sekolah lain  dalam  tempoh dua minggu. Tapi sehingga kini  surat arahan belum dibuat.


Dua cikgu ini merupakan    guru-guru cemerlang  tapi  tidak sebaluh. Sengketa mereka memang diketahui oleh  guru besar. Itu sebab mereka diasingkan , Cikgu A mengajak di Blok A  dan Cikgu B mengajar di Blok B. Mereka  tidak pergi ke kantin dan ke Bilik Guru ke ? . Pelik betul !!!


Pertukaran mereka sebelum ini  tidak diluluskan   kerana   sumbangan hebat mereka ini.   Perkhidmatan  mereka amat diperlukan di sekolah  itu.


Aku  rasa dua  cikgi ini  cikgu Cina  mengajar di sekolah kebangsaan . Guru Besarnya seorang Cina juga. Mungkin murid-muridnya pun ramai   keturunan Cina. Kalau   cikgu ini  Melayu,   biasanya pakai  tudung   dan agak susah sikit hendak bertarik-tarik  rambut. Nasib baik  tak berselak kain macam Kak Nab dengan Kak Limah masa aku kecik-kecik  dulu di Sungai Perak.


Geli hati aku mengenangkan.


Menonton memang seronok. Gaduh sesama perempuan  dan berselak  kain ini  lebih hebat dari menonton    wrestling atau   boxing. He he he he ...


Selak kain merupakan senjata paling hebat dan  popular  di kalangan perempuan. Itu dululah. Dolu-dolu mana ada pakai underware. Hik hik hik.


Kalau murid bergaduh, cikgu  tolong leraikan. Kalau  cikgu-cikgi bergaduh, murid-murid   bertepuk tangan.


Hari ini dalam sejarah u.


"Sekolah ini suwe"


"Berapa ramai kena reject."


"Tan datang ke sini, terus dapat sakit"


"Zul dulu,  setahun  berada kat sini, terus meninggal dunia". Itu aku tahu benar. Dia tak jadi belajar di  UPM.


"Cikgu Talhah empat tahun di sini terus meninggal dunia". Malam Isnin  tu dia diserang sakit jantung secara mengejut.


"Betul ke sekolah ini sial ".


"Aku rasa betullah"


"Sekarang cikgu Tasnima kanser payu dara tahap tiga.". Cikgu-cikgu perempuan ada melawatnya bulan Januari lalu. Rumahnya dekat dengan penjara.


"Zienal,  darah merah kurang . Doktor terpaksa ambil darah dalam tulang sum-sum  untuk buat kajian."


"Nazrin pindah ke sekolah lain, terus jadi baik. Jadi imam di  tamannya."


"Aku  berfikir panjang  tentang kata-kata Muruga itu."


"Ada betulnya juga."


"Berapa  ramai  yang baru dapat sakit di sekolah ini."


Pak mentua aku pernah kata  tapak sekolah ini dahulu pernah jadi kem tentera Jepun. Aku  tidak pasti dan tidak ada sesiapa yang dapat mengesahkan. Mungkin  tentera Jepun ada singgah sekejap sementara dalam perjalanan ke Singapura.


Aku sendiri DM. Jika aku pindah  / hijrah mungkin aku sihat sepenuhnya, siapa tahu ?. Hijrah sebagaimana Rasulullah  hijrah dari Mekah ke Madinah. Jaraknya lebih kurang 70 kilometer, Itu  yang aku difahamkan.


Kata kawan aku,

Jika kita tak kena, kita hendaklah galakkan.

Sebaliknya jika kita yang terkena, barulah kita bising-bising

Punca, aku kena pergi Kem Bumi Jati , Klang dan dia tak kena. Oleh itu dia sangat menggalakkan.

Jika dia yang kena, dia aku buat bising dan mengadukan kepada Dato Hishamuddin.

Peliknya dia selalu tak kena.

Apabila aku sampai di  gelanggang bola keranjang,  tujuh lapan orang ahli PBSMM telah sampai. Aku memang  sudah agak ahli yang akan datang  memang tidak ramai. Tidak dapat sambutan.


Semalam sengaja aku tidak umumkan  minta ahli PBSMM datang kerana aku hendak uji mereka datang atau tidak.   Empat  hari setiap petang aku  umumkan   supaya ahli PBSMM datang buat latihan tapi tak datang-datang juga. Kecewa sungguh aku dibuatnya. Umum tak datang, tak umum lagilah tak datang.


"Tak dengarlah cikgu. Kelas sebelah bising. " rungut Ainudin kepada aku. Ainudin   hanya pakai tshirt sekolah.


Aku yang  bertshirt bulan sabit merah tapi ahli PBSMM yang datang hanya pakai    tshirt sekolah. Mereka hanya pakai  seluar track. Aku takut kena sindir  macam semalam.


"Hai cikgu  aje yang pakai baju bulan sabit merah, muridnya  tidak " . Pedih telinga aku mendengar dari Cikgu Sahak. " Cikgu  kuat semangat . Budak yang datang  empat lima kerat sahaja". Aduh , pedih sungguh.


"Hari-hari kau datang sekolah, rajin betul..", Cikgu Sahak  berkata kepada aku. Dia membawa sebuah 'beg kursus"   berwarna merah  hati. Dai hendak masuk ke kelasnya. Ada logo BPR di  luar begnya. Aku sendiri dapat beg  macam itu yang diberikan oleh Badan Pencegak Rasuah.


Aku hanya mampu tersengih. Betul juga katanya. Cikgu yang lebih-lebih tapi  ahli tidak.


Mereka belum memulakan latihan .  Aku mengeluarkan handphone  dan melihat jam. Baru jam 7.50 pagi. Patutlah mereka belum memulakan latihan./


Narinder masih  berpusing-pusing keliling  gelanggang mengunakan basikalnya. Hanya dia seorang yang berbasikal di situ. Pelajar lain yang tidak  pula bawa basikal ke situ.


Tiba-tiba Narinder memanggil semua  ahli  yang seramai  lapan orang itu untuk berbaris.


"Cikgu, cikgu semalam  lantik saya jadi komandan." Mereka tak percayalah cikgu ".


Semalam Ainuddin ada sesi Sukantara Rumah Biru.Jadi  dia tak dapat hadir  latihan kawad  kaki PBSMM. Narinder tak over. Dia menunjukkan bakatnya sebagai  komandan. Dia  cukup garang. Ada  dengar arahan kawadnya sedikit berbeza dengan Ainudin. " Ah, pedulilah , janji ada latihan kawad".


"Cikgu , cikgu suruhlah Ainudin   masuk barisan kawad." Dia menggunakan aku supaya  ahli-ahli dengar arahannya.  Beberapa orang gelak-gelak. " Siapa yang  jadi ketua ini, Ainuddin atau Narinder ". Aku tidak pasti siapa yang bercakap.


"Narinder hendak  rampas  kuasa pulak ",  sindir  Safwan di hujung barisan.


"Ainuddin ini lembik sahaja. Pendek pulak  tu "  kata Narinder sambil  memegang  bahu Ainuddin. Aku   rasa Ainudin mesti malu dan tercabar. . Mungkin jika  dibiarkan akan bertumbuk  pulak mereka  nanti. Muka Ainuddin kemerahan.


"Awak sokong saya kan. Awak sokong saya kan. Awak sokong saya kan " Narinder minta pengakuan daripada ahli-ahli PBSMM yang sedang berkawad itu.


Sejak semalam Narinder melobi supaya ahli-ahli menyokongnya  . Semalam , ketika  tidak ada Ainuddin, semua menyokong Narinder. Tapi bila ada Ainuddin, tidak pula  mereka beriya-iya sangat menyokong Ainuddin.


"Ainuddin tu hanya sesuai jadi pengawas." tempelak Siti Robaiyah. terkejut  aku mendengar  komen darinya.


Narinder memang mahu jadi komandan  tapi setakat ini   ahli tidak juga bertambah-tambah  walaupun dia pusing satu sekolah. Aku rasa pelik juga mengapa   tidak ramai yang datang berkawad. Mereka yang    datang berkawad ini pula tidak  ada  uniform  yang lengkap .


"Awak dan Ainuddin  jangan bergaduh. Kalau  awak berdua bergaduh, nanti ahli yang sedikit ini akan lari .Tinggal awal berdua sahaja. "


"Saya harap  awak berdua bekerjasamalah. Jangan   bertengkar dan ejek -mengejek. Kalau Ainudin letih, Narinder  tolong. Narinder letih, Jumali boleh tolong" . aku merayu.


Tapi mereka macam tak dengar .


Pelik betul.


 


Hari ini sungguh memeranjatkan aku. Harinderpal Singh    yang aku geli sangat  dalam hati , rupa-rupanya  dapat menunjukkan  ciri-ciri komander yang baik.


Dengan jawatan komandan  buat kali pertama, dia mengarahkan ahli PBSMM    lakukan itu dan ini. Mana-mana yang salah  didenda  enjut  ketuk ketampi. Aku jadi serba-salah adakah  mereka dapat terima hukuman yang  diberikan. Aku suka Rijal iaitu Kadet PBSMM yang turut tegas. Tapi  tahun ini dia tak dapat turun padang. Dia dah kahwin.


"Dua tahun lepas  Nurul Nadia juga cukup garang sebagai komandan. Last-last sekali dia diboikot oleh kawan-kawannya"  aku merungut di dalam hati.  Nurul Nadia cukup berbakat dalam kawad kaki  tapi tidak ada pulak sokongan. Merajuk  habis   dia.


"Kita perlu keras dengan mereka Cikgu. Saya tak suka cara Ainuddin yang lembik  dan gaya  rap itu " Rungut Narinder kepada aku. Aku rasa  pelik, betulkah komen  Narinder itu. Rasanya tidaklah  rap sangat. Namun begitu  aku  biarkan Narinder terus membebel. Aku rasa   bebelannya itu  terikut-ikut daripada keluarganya.


"Jika  saya tak  keras mereka takkan beli   full uniform.Susah kita nanti.. Tengok  Pengakap  dan KRS , semua  dah cantik " . Aku  memang setuju dengan pendapatnya itu. Aku turut  jealous, mengapa PBSMM tak boleh  begitu ?.


Nazrul ahli KRS yang aku tanya semalam , dia  beli full uniform KRS lebih RM200.00 . Ini  termasuklah seluar dan baju hijau. Kasut  tinggi, tali pinggang,  beret ,  butang  , lencana, name tag, pangkat dan lain-lain. Ibubapanya beli di Alamanda. Terkejut beruk aku mendengarnya. Kalau anak lelaki minta begitu, lentok aku dibuatnya. aku tanya balik, " awal masuk tak dalam perbarisan KRS ". "Tak ,  KRS pilih pelajar pagi".  Narinder di sebelahnya tersenyum sinis.


"Kan lebih baik kau masuk PBSMM". Aku  tergelak  dengan  atawatan Narinder itu.


"Cikgu , Ainudin salah bagi kommand" Narinder menggayakan  pula cara gaya yang betul  hingga tersepak  lulut kaki aku. " Sorry sorry cikgu. Tersepak. Tak sengaja" . Melampau budak ini. Aku mengibas-ngibas  lutut aku dan membuang  habuk kasutnya.


Aku sejak dahulu teragak -agak menyuruh mereka membeli  baju PBSMM  lengkap. "Manalah mampu  ibu bapa membelinya. Awal tahun ini  mereka dah  bayar yuran hampir 62.00. Beli  buku tulis  hampir 40.00. Belum lagi bayar  yuran PIBG dekat-dekat 32.00 . Yuran kelas 2.00 ,  yuran empat buah  persatuan  8.00 . Rabak" Aku menilai  dan mengira kos yang perlu disediakan  oleh  ibu bapa.


Aku juga punya  anak di sekolah ini di tingkatan satu. Seorang anak perempuan di sekolah  rendah. Dia turut  sekolah di  sekolah agama . Kalau tak  ada elaun yang Pak Lah  kasi pada  belanjawan  tempoh hari, mahu aku menggigit jari.


"Cikgu beri pas keluar pada saya , cikgu . Saya akan panggil  semula ahli PBSMM  yang liat bayar yuran. Suruh  mereka datang esok. Kadet polis  dah berlatih, mengapa  PBSMM tak latih-latih  lagi". Aku mengangguk. Dalam hati aku  rasa setuju tapi aku bimbang   akan  bersoal-jawab  dengan Cikgu Jayan pula.


"Saya lihat budak tu asyik merayau dari kelas ke kelas. Tegur Cikgu Jayan sambil matanya memandang ke arah Narinder . " Ya. Dia hendak kutip  yuran PBSMM. Dia Bendahari PBSMM". Aku  serba salah. Adakah salah  aku membenarkan  Narinder keluar kelas .


Aku lebih bimbang jika ibu bapa Narinder  soal jawab dengan aku." Dulu dia dapat 5A . Sekarang melorot ke 2F" , Muruga  beritahu aku tanpa aku bertanya ketika Narinder  datang meja aku di bilik guru.  Muruga merupakan  guru kelas 2F.


Sebelum ini   Bendahari rumah  sukan    juga datang dari kelas ke kelas. Mereka dapatkan maklumat ahli rumah sukan dan  kutip  yuran  2.00 . Cikgu Jayan  tak tanyapun.


Aku merungut di dalam hati.


Kewujudan timah di Malaysia menyebabkan Tanah Melayu dijajah. Inggeris datang ke Malaysia untuk berkuasa terhadap timah yang ada di Tanah Melayu. Mereka ingin menguasainya melalui Perjanjian Pangkor, seterusnya menubuhkan Negeri Selat.

Perak yang mulanya dihuni penduduk Melayu dan orang Asli, diserbu oleh pelombong dari negara China. Dengan adanya ladang getah, pekerja dari India diangkut datang ke Tanah Melayu. Abad ke-18 melihat pertumbuhan penduduk yang begitu pesat di Tanah Melayu. Orang Melayu masih kekal sebagai petani dan pesawah di kawasan kampung dan tepi-tepi sungai.

Semalam Dato Sothinathan ( 21 Feb 2005 ) mengumumkan hasrat beberapa pelabur yang ingin mencuba dan meneroka bidang ini yang telah lama ditinggalkan. Pelabur tertarik melombong bijih timah kerana harganya mencapai 34,200 ringgit setan.

Satu ketika dahulu , banyak jutawan Cina dilahirkan di Lembah Kinta dan di Lembah Kelang. Mereka mempunyai senarai lombong - lombong di Ipoh, Chemor, Batu Gajah , Taiping, Kampar dan lain-lain. Rumah banglo mereka ini terletak berhampiran dengan Tiger Lane di Ipoh. Bengkel-bengkel besi untuk perlombongan terdapat di sepanjang Jalan Kuala Kangsar- Ipoh dan di Kampar.

Selepas lombong ditutup pada tahun 1981 iaitu ketika Dr Mahathir baru menjadi Perdana Menteri Malaysia. Malaysia mendapat saingan daripada negara Bolivia dan Thailand. Dua negara ini mengeluarkan bijih timah dengan lebih murah. Tambahan pula ada saingan dari plastik dan getah. Bijih timah sangat tidak diperlukan.

Di Terenganu ada Bukit Besi. Dengan adanya kilang kereta Proton, permintaan untuk besi semakin meningkat. Malaysia tidak mempunyai lombong besi sebagaimana di negara China . Pembangunan yang pesat juga menyebabkan permintaan terhadap besi semakin meningkat.

Terdapat beberapa kilang melebur dan memproses barangan daripada besi. Antaranya ialah kilang besi Lion Amalgamed di Bukit Raja Shah Alam. Kilang besi keluli Malayawata di Butterworth . Kemudian ada kilang besi Perwaja di Terengganu dan di Gurun Kedah. Kilang -kilang ini amat memerlukan besi buruk untuk dileburkan semula.

Lantaran itu bengkel dan kedai besi buruk tumbuh bagaikan cendawan selepas hujan .Ada yang jadi kaya raya menjadi tauke besi buruk.

Pada masa lapang ramai mengambil kesempatan mengutip besi buruk di belakang-belakang rumah untuk dijual. Mereka memotong pagar-pagar rumah yang ditinggalkan. Mereka memotong besi penghadang jalan raya dan lebuh raya. Mereka mengopek bumbung rumah yang tidak berpenghuni. Mat Lop di sekolah aku turut mencari wang tambahan di kawasan lombong bijih timah. Besi-besi zaman 1950-an dan 1960-an amat bernilai kini.

Mereka juga pergi ke kawasan pembinaan terbengkalai , mencari besi-besi yang ditinggalkan. Kerja mengutip besi buruk ini dilakukan oleh penagih dadah. Pintu pagar dua rumah di taman aku ini turut dilarikan. Entah bila mereka mengerjakannya , aku sendiri tidak pasti. Apa yang pasti mereka mesti bawa lori, bukan ringan.

Penagih dadah memerlukan 60.00 sehari untuk bekalan dadah. Sungguh menakutkan. Patutlah mereka sanggup mengeledah rumah kosong dan belakang rumah serta tepi belukar . Kawasan kuari yang sangat bahaya itupun mereka masuk. Lombong-lombong tinggal dan kuarters terbiar jangan cerita lagi.

Paling sakit hati penutup lubang najis , penutup longkang pun dicurik. Kereta kawan aku tersangkut di hadapan Klinik Fatim kerana lubang di atas jalan raya tidak bertutup. Melampau. G r r r r r r r .

Harga sekilo besi itu RM0.70 . Anak lelaki aku turut mengumpulkan tin minuman untuk dijual.

Rasa-rasanya akupun mahu mencuba.
Padi tadi , semasa aku menunggu isteri dan anak aku bersiap-siap, aku terlena di kerusi.

Selalunya anak lelakiku lebih dahulu bersiap. Dia mengenakan baju pengawas dan seluar hijau.

Anak kecil aku meraba-raba kepala aku. Dia memang selalu menyikat rambut aku. Aku biarkan sahaja. Malas hendak layan karenahnya. Jika aku tidak tahan lagi melihat seluarnya basah, barulah aku bawa dia ke bilik air, tukar lampin pakai buang. Umurnya dua setengah tahun tapi masih tak boleh cakap untuk kencing atau berak.

Kemudian terasa dia menyapu sesuatu .Bukan air tetapi minyak. Juga aku biarkan sahaja. Seronok juga rasanya apabila jari-jemari anak kecilku yang halus itu membelai rambutku.

Mungkin agaknya apabila besar nanti dia akan memiliki kedai salun dan yang seumpama dengannya. Jarang sangat wanita Melayu membuka kedai salun . Tapi perempuan Cina rajin sangat membuka kedai salun, sampai melambak-lambak.Mereka mampu menyewa kedai atas untuk kedai salun.

Aku rasa keras sahaja di atas kepala aku. Agaknya gel yang disapu oleh anak kecilku tadi. Tak apalah.

Selepas sembahyang zohor di surau, Badrul menegur dan menunjuk-nunjuk atas kepala aku dari jauh.

"Hei, mengapa rambut kau putih ?"

Aku meraba-raba rambut di sebelah atas kanan. Terasa keras dan jegang.

Aku kikis sedikit dan melihat benda keputihan di hujung kuku.

Alamak gam lah. Baru aku teringat anak kecilku ada bermain gam kepunyaan kakaknya dan dikacau di dalam bekas telur.

"Bertuah punya anak" aku melepaskan geram di dalam hati. Ingatkan dia sapu minyak, rupanya gam.

"Gam ! . Ini kerja anak aku lah ni. Aku ingatkan dia sapu rambut aku dengan gel, rupa-rupanya dengan gam"

"Nakal betul anak kau."

Aku terkernyih.
Pada 25 hingga 28 ( Jumaat hingga Ahad ) aku ditugaskan bawa 120 pelajar ke Kursus Asas Sukarelawan Al Falah anjuran JAKIM di Kem

Bumi Jati, Kelang. Aku ditugaskan bersama 6 guru yang lain.

Pelajar yang pergi hanya dari sekolah aku sahaja. Iaitu pelajar asrama, pengawas dan ketua - ketua kelas.

Guru-guru hanya ditugaskan sebagai guru pengiring sahaja. Pengangkutan, penginapan, makanan , aktiviti, fasilitator dan penceramah

disediakan oleh pihak JAKIM.
Kita sedia maklum golongan Punjabi ( orang Melayu panggil Benggali ) ini bukanlah ramai sangat di Malaysia. Mereka ini hanya beberap kerat sahaja. Namun kemunculan mereka cukup menonjol dan nampak berbadan besar, kulit putih merah cerah dan mempunyai raut wajah yang menawan baik lelaki mahupun perempuan. Jika yang perempuan tentulah saiz mereka besar dan cantik.

Kalau orang Punjabi bukan budaya tertutup, tentu ramai orang Melayu, Cina mahpun India yang suka berhawin dengan orang Punjabi. Mereka ini ada rupa macam Aiswarya Rai, Shah Rukh Khan , keturunan Kapoor dan sebagainya. Aku sendiri telah menyukai filem-filem Hindustan sejak Bobby lagi.

Kalau di sekolah mereka ini dengan mudah menjadi pengawas. Pengawas merupakan jawatan yang dipilih oleh guru disiplin. Pastinya guru displin akan tergoda dengan mereka kerana mereka juga dapat kawal keadaan pelajar. Mereka ini juga berdisiplin dan dapat berkomunikasi dengan baik. Kebanyakan mereka ini boleh berbahasa Tamil, Bahasa Inggeris dan bahasa Melayu dengan cukup baik. Mereka tidak mengakui diri mereka India kerana mereka rasa lebih superior.

Di sinilah letakknya kelebihan Narinderpal Kaur.

Aku dimaklumkan dia ini dapat 5A dalam UPSR dan masuk dalam kelas 1B. Tapi kini melurut ke 2F pulak.


Dalam PBSMM aku setuju melantik dia jadi Bendahari dan dapat kutip duit 143.00 dalam temph seminggu. Sebenarnya dia telah melobi aku banyak kali supaya dia menjadi pengerusi PBSMM. Aku tanya dia bolehkan menjadi ketua kawad dan cublah tunjuk sedikit di hadapan aku. Jika dia boleh, setuju sangat aku. Aku perlukan pemimpin yang boleh memberi arahan kawad.

Beberapa tahu lepas, pengerusi PBSMM ini dapat sokongan ramai ahli tapi dia lembut sangat. Beri arahan tak boleh sangat . Macam perempuan, pelajar perempuan sangat sukalah pada dia.

Tapi Narinder ini cukup garang dengan ahli-ahli PBSMM. Dia tidak berlemah-lembut apabila mengutip duit. Dia sendiri mudah membayar wang ahli PBSMM yang berjumnlah RM2.00. Tapi dia kutip RM3.00 seorang. Aku diamkan sahaja. Sebenarnya aku tak patut buat begitu. Tapi demi menjaga muka Narinder ini, aku senyapkan sahaja walaupun ada beberapa ahli yang bertanya balik kepada aku.

Apa yang penting semua wang yuran itu diserahkan kepada aku selaku guru penasihat PBSMM .

Pada pandangan aku, kutip 2.00 sudah lebih mencukupi. Jika ahli PBSMM 150 orang. Dengan yuran 2.00, sudah boleh kutip RM300.00 .Banyaklah juga. PBSMM boleh beli macam-macam. Setipa tahun tak ramai yang membayar yuran. Guru penasihat tak boleh paksa. Yuran ini juga tak boleh dimasukkan ke dalam yuran sekolah. Guru penasihat terpaksa simpan dan belanja mengikut keperluan . Contohnya membeli air minuman, ubat dan beli uniform ahli jika terdesak.

Malangnya Narinder tidak disukai oleh banyak pelajar yang cakap berdegar-degar terutama sekali Shabana Munawwarah. Shabana ini bolehlah berkawat dan ramai yang kata dia 'veteran' . Tapi oleh kerana dia hendak menjadi pemimpin, dia masuk perbarisan Rumah Biru. Itu yang aku bengang. Terntulah dia tak boleh lemepasi Ainuddin. Ainuddin lebih menonjol dalam memberi command kawad kaki.

Aku cabar Shabana , jika hendak tunjukkan kepimpinan , datanglah jumpa aku selalu. Dia merupakan Setiausaha PBSMM tapi tak pernahlah berjumpa dengan aku. Sebaliknya aku pulak yang terpaksa mencari dan berjumpa dengannya. "Cikgu tak jumpa saya". "Cikgu panggillah saya ". Saya banyak kerja. " Buku laporan saya terpaksa beli ke ? " . Sebenarnya aku hanya duga dia sahaja. Hendak tahu sejauhmana komitmen dia terhadap PBSMM.

Sebaliknya Narinderpal lain. Dari awal tahun dia dah jumpa aku dan bertanya tentang perkembangan. Dia sanggup menjadi pengerusi PBSMM sesi petang dan dia mempunyai uniform PBSMM yang lengkap. Itu yang aku cukup teruja. Dia juga termasuk dalam ahli PBSMM yang menyertai Pertandingan Kawad Kaki peringkat sekolah Julai 2004.

Orang yang menawarkan diri untuk menjadi pemimpin dan sanggup melobi aku untuk menjadi pemimpin, bermakna dia sanggup bersusah payah dan bermuka tebal. Senangh kita suruh dia itu cari ahli, keliling sekolah dapatkan yuran dan sebagainya. Tak semua orang boleh bermuka tebal dan menjawab 'serangan' daripada cikgu-cikgu lain.

Bila dia banyak kali keluar kelas , sudah tentu dia akan dipersoalkan oleh guru mata pelajaran. Guru disiplin sendiri akan tertanya-tanya mengapa dia ini suka sangat keluar kelas.

Tapi aku suka cara dia ini.

Dari pengalaman aku, jika ahli-ahli yang pilih ssecara demokrasi , secara undi angkat tangan, pemimpin itu masih tidak boleh buat kerja. Hanya sebilangan kecil sahaja yang berkebolehan.

Tapi Narinder tentulah tak mungkin mendapat sokongan daripada semua ahli kerana faktor dia Punjabi. Orang India walaupun hampir sebangsa dengan dia, tapi masih tidak menyokongnya. Punjabi walaupun sedikit, dia ada egois superior. Namun begitu aku tidak kisah sangat dengan teori itu teori ini. Apa yang penting persatuan PBSMM yang aku jadi pengerusinya akan berjalan dengan lancar.

..........bersambung
Pada 1 Februari 2005 tu, seorang perempuan lingkungan umur 40 tahun datang berjumpa dengan aku . Bersamanya ialah anak perempuannya yang aku jadi guru kelasnya di 2T. Dari perbualan beberapa minit itu , aku dapat kesan dia tak setuju sangat dengan anak perempuannya yang bernama Lian.

Dari segi saiz anaknya lebih tinggi dan lebih lebar daripada ibunya. Wajah ibuinya nampak kerut-kerut di dahi, berambut merah kuning, tshirt hitam cokelat dan seluar hanya sampai di paras bawah sedikit dari lutut. Memang itulah pakaian wanita Cina sekarang. Aku kira itu sudah cukup sopan , ada yang datang ke sekolah ini lebih teruk lagi.

Wajah anaknya Lian lebih lawa tapi ada sedikit kesan calar di muka. Kalaiu masa kecil dahulu, calar-calar begitu kerana main sorok-sorok di tepi belukar atau lalang. Aku tidak hiraukannya kerana aku mahu berprasangka baik sahaja. Jika tersilap 'terka', aku juga yang malu.

Pendekkan cerita anaknya ini degil sangat dan pandai bawa jantan. Istilah 'jantan' yang digunakan. Aku tidaklah beberapa pasti adakah itu serius sangat atau tidak. Bagi aku, di sekolah ini murid perempuan yang menumpang motosikal lelaki memang cukup banyak. Dari setahun ke setahun ada sahaja kes-kes begitu.

Oleh kerana mereka ini diangkut selepas sekolah, kita sebagai guru hanya tengok sahaja. Itu urusan selepas waktu sekolah. Jangan menyibuk di luar kawasan sekolah. Disiplin dalam sekolah lagikan tak terjaga. Nak hambat dan rotan tak boleh sewenang-wenangnya. Kena saman nahas kita nanti. Tengok ajelah.

"Dia sangat berminat dengan jantan , jantan keling pulak itu.". Itu istilah yang aku dengar. Aku nak tergelak juga. "Kalau boyfriends dia Cina aku tak kisah sangat, tapi ini Keling. ". Selalunya istilah Keling ini dituturkan oleh orang Melayu sahaja. Mungkin ibu Lian ini hidup dalam limgkungan oran Melayu.

Dari siasatan aku kemudian , dia dah berkawan dengan seorang lelaki dewasa berumur 32 tahun bernama Simon. Simon ini merupakan pekerja sebuah penjagaan anak-anak Kristian . Rumah perlindungan kanak-kanak ini dekat jugalah dengan sekolah dan hanya 1 kilometer daripada rumah aku. Jadi pekerja pusat itu telah salah guna hubungan rapat kepada hubungan mesra yang terlalu peribadi.

"Dia angkut Lian ini sampai ke Ipoh selama enam hari . Tentu dah kena tibai ". Doktor telah buat siasatan dan sah kena rogol, kata ibunya. Di badan Lian ada macam-macam. Aku andaikan mungkin tato atau kesan lebam kena gigit. Ibunya dah buat dua laporan polis. Katanya dah masuk kes rogol. Jika masuk kes rogol , tentulah Simon telah ditahan oleh polis kerana Lian ini baru 14 tahun, walaupun 'setuju'.

Lian ini di rumahnnya pengotor sangat. Pengotor sangat.Sampai aku tak tahu nak buat apa lagi . Cakap dah cakap. Sampai berbuih mulut aku. "Sampai berbuih" ini tak pernah dituturkan oleh orang Cina. Lagi aku rasa pelik.
Cakap Melayu ibu Lian cukup mengkagumkan aku. Patutlah Lian ini pandai berbahasa Melayu , rupa-rupanya ibunya pun pandai berbahasa Melayu. Malangnya Lian tidak boleh membaca dan menulis. Otaknya termasuk dalam kategori lembab .

Pada 4 Februari ibunya datang lagi. Dia mengadu anaknya minta-minta wang sampai 20-30 ringgit. Aku rasa yuran semua dah bayar. Aku akui semua yuran kelas sudah dibayar. Dia telah membayar semua sekali yang berjumlah 62.50.

Tapi aku menjelaskan mungkin yuran persatuan-persatuan dan yuran kelas belum dibayar. Jika dicampur berjumlah 8.00. Ibunya terdiam dan setuju memberi kepada aku 10.00 dan minta aku jelaskan yuran-yuran tersebut bagi pihak anaknya. Dia tak percaya lagi kepada anaknya.

Punca segala cerita ini , ibu Lian ini telah bercerai dengan suami pertama. Dia kemudian berkahwin lain dan masih belum mendapat anak. Lian merupakan anak yang kedua. Anak pertama lelaki. Perangai buruk macam Lian juga. Dia sungguh kesal. Anak ketiga perempuan, dan berharap anaknya akan jadi baik.

Anak ketiganya itu selalu komplain bilik Lian kotor macam sarang tikus. Mereka duduk di sebuah rumah pangsa di BT.

Ibu Lian menyerahkan adik Lian kepada seorang saudaranya untuk dijaga. Ibu Lian bayar RM1000.00 setiap bulan. Dia minta sangat-sangat saudaranya itu dapat jaga adik Lian dengan baik. Dia dah banyak 1000 ringgit, bukan murah. aku rasa pelik perempuan Cina ini sanggup bayar 1000.00 semata-mata untuk menjaga anak perempuannya.

Ibi Lian ini bekerja sebagai pembantu restoran di RV. Oleh kerana sakit dan berkali-kali masuk keluar hospital, dia malu hendak bekerja lagi di restoran RV. Dia dapat kerja baru di sebuah pasar raya di BB dekat dengan sebuah plaza tol.

Bulan Januari lalu, aku memang ada minta dia jelaskan yuran. dia kata ibunya berada di hospital. aku tidak syak apa-apa. Biasalah masuk dan keluar apa-apa. Bapanya tidak tidak bekerja. Lebih kurang macam tu. Akhirnya dia bayar yuran. Aku sedap hati kerana tidak perlu tanya dan tanya lagi.

Bila bab borang SPBT, Lian tak hantar-hantar borang SPBT dan lain-lain. Dalam borang itu perlu ada pengesahan majikan atau ketua kampung. Dahi Lian berkerut dan menjelaskan ibunya berada di hospital. Tapi aku masih juga minta borang-borang itu semua. Sebenarnya aku tak tahu cerita sebenar. Dia tak boleh isi borang, kan dia ini di kelas 2T.

Dia tidaklah pengotor sangat, pada pandangan aku. Masa perlantikan AJK kelas, aku ada bertanya ada tak sesiapa ingin menawarkan diri menjadi ketua kelas atau AJK. Lian cepat-cepat angkat tangan dan aku setuju dia menjadi penolong ketua kelas.

Lian memang rajin. Apabila aku suruh ambil penyapu dan penyodok, dengan segera dia akn pergi.Jika aku suruh hantar buku latihan Bahasa Melayu, segera dan rela dia pergi. Malah tanpa disuruh, dia akan cari kerja yang membolehkan dia keluar dari kelas. Nampaknya dia telah ambil kesempatan atas jawatannya itu.

Bapanya tirinya merungut inikah muka jadi penolong ketua kelas. Pemalas. Pengotor. Tak tahu menulis dan membaca. Aku akui kelas 2T adalah kelas yang paling hujung di sekolah ini. Kelas ini lemah sangat - sangat.

Pada peringkat awal ( mungkin semasa sekolah rendah ) Lian dijaga oleh neneknya di Johor. Tapi Lian ini panjang tangan. Dia seluk poket seluar datuknya yang tergantung dan ambil duit berpuluh-puluh ringgit. Itu pada peringkat awal perceraian mereka.

Abang Lian dijaga oleh bapanya yang sebenar tapi liar sangat. Selalu keluar dan lari dari rumah.

Apabila Lian selalu curi duit, neneknya tak sanggup lagi memeliharanya. Banyak sangat buat masalah . Saudara dan mak-mak saudara tak setuju dengan Lian ini.

Oleh itu diserahkan kembali kepada ibunya. Ibunya ambil jalan mudah dengan menghantar dia di pusat penjagaan kanak-kanak Kristian di sini. Selama dua tahun dia berada di situ. Pusat ini dikendalikan oleh seorang paderi keturunan India. Ramai staf juga daripada keturunan India. Kanak-kanak dan orang tua yang dijaga juga merupakan keturunan India. Sesekali beberapa perempuan dan lelaki mat saleh datang melawat dan membantu.

Paderi itu nampaknya baik dan bertanggungjawab. Pada awal tahun dia akan membayar yuran sekolah pada PK HEM. Jadi guru-guru kelas kena ambil duit yuran daripada PK HEM. Aku rasa wang tersebut daripada Tabung Kristian kut. Banyak duit mereka kan. Makan. Pakai. Gaji staf dekat 10 orang. Siap dengan perpustakaan dan bilik seminar lagi. Bilik belajar tentulah ada.

Oleh kerana pergaulan yang luas dengan kanak-kanak India , jadi Lian boleh bertutur dalam bahasa Cina, bahasa India dan bahasa Melayu. Bahasa Indianya cukup fasih dan salah seorang kawannya bernama Angela. Angela seorang perempuan India , beragama Kristian dan sangat rapat dengan Lian. Taman perumahan Angela duduk dengan pusat itu hanya sebelah-menyebelah sahaja. Dekat dengan stesen minyak BP. Angela juga di kelas yang sama iaitu 2T.

Ibu Lian putus asa kerana Lian masih berhubungan dengan lelaki 32 tahun itu. Aku malas hendak tanya bagaimana dengan perbicaraan di mahkamah.

Ibu Lian berhajat menghantar Lian ke sekolah perempuan jahat . Namanya aku tidak bewrapa pasti, mungkin Tunas Putri kut. Aku kata, jika hantar ke sana, belum pasti dia akan sedar dan insaf. Aku ada kawan semasa di Sekolah Seri Perak dahulu yang bernama Gobek. Setelah keluar dari Sekolah Henry Gurney, perangainya bukan bertambah baik, tapi semakin jahat. Jadi aku tak berapa setuju sangat dengan cadangan ibu Lian itu.

Kini 21 Februari dan sudah lebih lima hari berturut-turut Lian tidak hadir ke sekolah. Jika tanpa surat, dia akan dianggap ponteng sekolah dan aku kena hantar surat amaran 1, amaran 2, amaran 3 dan akhirnya surat berhenti.

Bab-bab isi borang dan hantar ini memang aku cukup liat. Tapi apa nak buat, aku guru kelas 2T. Semua itu tanggungjawab aku. Kalau bolehlah, aku hendak mengajar sahaja. Itu merupakan core business aku yang sebenarnya.

Beberapa kali aku cuba telefon ibu Lian. Aku guna handphone aku. Rabak lagi. Pejabat tak benarkan kita gunakan sewenang-wenangnya. Telefon berkunci. Kena catat dalam buku penggunaan telefon. Ahhhhhh, pakai telefon sendiri lagi senang.

Dua tiga kali tidak ada sesiapa yang angkat.

Dalam kelas 2T, Angela menjelaskan dia pergi ke rumah Lian di BT semalam ( Ahad) . Angela kawan rapat kepada Lian. Ibu Lian kata Lian telah berhenti sekolah dan akan dihantar sekolah perempuan Tunas Puteri.

Baguslah kalau begitu.

Aku telefon sekali lagi. Tapi ibu Lian jawab dengan tergesa-gesa. Aku perkenalkan nama aku dan sebagai guru kelas 2T. Dia macam terlalu sibuk sangat di pasar raya itu.

Mungkin dia bekerja di bahagian kaunter dan ada pelanggan yang hendak bayar barang. Ada bunyi bising dan orang bercakap-cakap. Tapi dia kata dia bekerja di bahagian akaun.

Mengapalah sibuk sangat ibu Lian ini, aku merungut.

Buku SPBTnya belum dipulangkan lagi.

Ke manalah Lian ini ?

Rindu pun ada.
Sukantara diadakan di semua sekolah di Malaysia. Sukantara bermaksud penyertaan pelajar dalam beberapa acara sebagai sumbangan

individu kepada rumah masing-masing. Contohnya ahli rumah Merah akan dipertandingkan dalam 3 acara sahaja iaitu acara 200 m, acara

lontar peluru dan lompat jauh.

Semua ahli rumah Merah terlibat dalam acara Sukantara dan mereka wajib hadir. Jika melepasi tahap, dapat dua mata. Jika rendah sedikit

dapat 1 mata sahaja. Tapi jika terlampau rendah , 0 mata. Selalunya jika ada latihan , mereka boleh menyumbang 2 mata terutama acara

lompat jauh dan lontar peluru.

Malangnya ramai pelajar yang tidak hadir. Alasan yang diberikan ialah jauh dari rumah. Kata mereka mereka duduk 6 - 7 kilometer dari

sekolah. Mereka perlu naik bas awam kerana bas sekolah khas untuk sesi pagi sahaja.

Mereka terpaksa bayar tambang lebih untuk ke sekolah. Selain itu ibu bapa yang bekerja biasanya tidak masak di rumah. Jadi terpaksa beri

belanja lebih untuk anak membeli makanan dan minuman di kantin. Munasabah jugak alasan tersebut.

Cikgu-cikgu memang mengharapkan ahli rumahnya datang tiap-tiap minggu . Latihan dari jam 8.00 pagi hingga 10.00 pagi. Tapi kekadang

sampai 9.30 pagi sahaja kerana guru-guru perempuan kalau boleh hendak berkejar ke rumah untuk memasak makanan tengah hari. Jika

ada sedikit latihan yang betul, rumah boleh menang dan nama guru penasihat boleh naik.

Jadi nampaknya murid sekolah jadi mangsa kepada guru-guru yang berminat untuk dapat melintang dan menegak.

Kadangkala guru tekan dan tekan minta ahli rumahnya datang, tapi mereka tidak datang juga. Hanya bebudak yang baik sahaja yang

datang . Manakala pelajar yang bekerja di waktu pagi seperti di restoran dan pasar basah, mereka tidak akan datang. Ramai pelajar Cina

tidak datang ke sekolah. Pelajar perempuan lebih ramai datang kerana ibu bapa lebih percaya beri wang tambang dan belanja makan di

kantin.

Sementara pelajar lelaki kurang dipercayai . Maka pelajar lelaki ini tadi akan lepak-lepak di rumah sambil menonton televisyen. Jika ada

kawan, mereka akan bermain bersama-sama. Baca buku bukanlah acara utama bagi mereka yang duduk di rumah.

Oleh sebab itu pelajar lelaki ini tadi akan terasa janggal untuk terlibat dalam apa-apa aktiviti di sekolah. Mereka enggan masuk persatuan ,

kelas atau badan beruniform. Perasaan takut kena marah oleh ibu bapa dan tiadanya rasa simpati daripada ibu bapa menyebabkan mereka

leboih cepat menyendiri , menjauhkan diri, membawa diri dan buat hal sendiri-sendiri.

Manakala yang lebih berani akan memprotes adik-adik perempuan mereka. Mereka akan 'belasah' adik-adil perempuan atau kakak

perempuan. Mengapalah emak dan ayah asyik manjakan adik perempuan dan kakak sahaja.

Aku tidak pasti mengapa anak lelaki dipinggirkan.

Dalam hal menganjurkan lawatan atau rombongan ke mana-mana , penyertaan lebih ramai daripada perempuan. Lelaki payah sangat

dapatkan duit rombongan daripada ibu bapa.

Memang beginilah nasib anak lelaki. Mereka tidak dipedulikan, didiskriminasi , tidak dipercayai dan sebagainya. Hal ini lebih menonjol di

kalangan pelajar Melayu.

Ini merupakan masalah gender.

Dari jam 11.00 hingga 5.30 petang kami sekeluarga berada di kebun. Ibu masak ikan semilang   sambal,  tulang lembu korban  masak sup dan  daging  korban masak  lemak. Selain itu ada  tempe  goreng. Isteriku  cukup  sukalah kerana dia tidak perlu masak hari ini . Itu aku  tahun sangat.


Semalam ( Sabtu ) aku dan isteri   minum  cendul pulut di sebuah  gerai    di tepi sebuah  padang golf.  Di bahagian belakang  gerai itu   ada padang golf. Gerai ini tidaklah bersihkan   sangat, biasalah,  gerai di tepi jalan .  Gerai ini hanya dibuka pada waktu  siang sahaja.  Menu utama ialah rojak  dan  me kari. Sedap  juga . Ada juga menu-menu lain  tapi   tidak ada   nasi berlauk. 


Sebenarnya  semalam isteri aku ada  gotong-royong di sekolahnya.  Ada jamuan makan , jadi dia malas masak. Itu aku  maklum sangat.  Suami di rumah macam mana ? . Jadi dialah belanja. Patut kan. Tidaklah aku dikatakan  makan  duit bini.


Kekadang   aku bimbang juga pada hari Sabtu dan Ahad. Aku bimbang pasal  makan lah , apa lagi. Mungkin aku ini kuat makan kut.  Tapi  aku mesti makan  waktu pagi, pekena apa-apa. Jika ada  roti Gardinia, ok jugak. Isteri aku ini jenis orang hendak  diet memanjang. Mangsanya akulah. Kalau ada kenduri kahwin di mana-mana alhamdulillah jugaklah. Tapi kalau  tidak ada macam mana.


Kadangkala malu memikirkan  dan mengenangkan. Aku kena sabar banyak.


Seronok juga menonton senamrobik yang disiarkan secara langsung menerusi TV1 .Senamrobik ini disiarkan secara langsung  dari Dataran Merdeka pagi ini. Ada larian  integrasi   dan dilepaskan  oleh YB  juruterbang Dato Hasnan Rafique. Baguslah ada juga aktiviti  yang menjurus ke arah kesihatan di Kuala Lumpur.


Setiap hari selama  30 minit  di TV1 ada disiarkan    senaman .Rancangan ini mengajak kita semua untuk menjaga kesihatan   . Caranya  dengan memulakan    senaman  asas memanaskan badan.  Gerakan  hanya  asas sahaja , tidak ada pergerakan yang pelik-pelik dan menarik. Kalau  pergerakan yang teruk sangat, mungkin  [penonton  tak  terikut  dan hanya menonton sahaja.


Sejak  terkena  diabetis ini , aku   cuba   menukar gaya hidup.  Minggu lepas aku  ada beli    tali skiping   di Mines. Harganya murah  sahaja iaiotu  1.90  satu.  Isteriku cukup suka kerana    semasa kecil dia memang cekap dengan  tali skipping. Itu katanya dan terkti  dia boleh buat sampai  20 untuk  percubaan kali pertsana. Sedangkan    aku sendiri  untuk kali pertama, hanya dapat 3 sahaja.Susah juga main tapi skipping ini.


Sebenarnya  aku tidak suka  sangat  main tapi skipping ini semasa kecil dulu. Aku  dan ramai lagi kawan-kawan aku    kata permainan ini  hanya sesuai untuk  budak perempuan dan pon sahaja. Masa kecil , tali skipping hanya dibuat daripada   tapi rapia atau   daripada  gelang  getah yang disambung-sambung. Itu sebab  tidak ada  trill  dan skill  tidak begitu menyerlah.  Masa kecil,  sukan memanjat pokok  jadi kegemaran aku selain mandi di Sungai Perak. Terojun  yo terojun.


Tapi  melalui pembancaan aku,  Muhamad Ali tinju   guna  skipping untuk melatih bertinju. Sekarang pula ada  pertandingan  tali skipping peringkat kebangsaan dan dunia. Hebat wo. Tak sangka aku.


 Dalam hal ini berapa banyak  cikgu-cikgu yang  bersenam setiap pagi. Maksud aku   cikgu  yang mengajar  pada sesi petang macam aku ini.   Cikgu yang mengajar di sesi  pagi   memang  tak  akan bersenam, itu sebab  cikgu  sesi pagi nampak lebih  kedut-kedut dan bermasalahan  sahaja. Walaupun ada banyak masa rehat di sebelah petang, mereka  tidak bersenam atau  bermain bola.. Berkebun jauh  sekali  kerana   duduk di  kawasan perumahan manalah ada  kawasan tanah .  Tanah pusaka memang ada tapi nun jauh di kampung.


Aku difahamkan   jika   kita bersenam setiap  hari,  badan kita lebih sihat, hati  kita  lebih gembira   dan ceria  dan muka kita lebih berseri-seri.


Aku  ulang , raut wajah kita berseri-seri. Taklah berkedut  banyak di  dahi.


Kawan-kawan aku  termasuklah aku sendiri yang baru melangkau  40  tahun  dah diulit penyakit  diabetis , lemah jantung dan   tekanan  darah tinggi. Ada yang makan ubat  tak berhenti. Ada yang  malas makan ubat  sehingga  paras  gulanya  sampai 24.


Dia buat  tak tahu sahaja, macamlah  paras gula   24 itu  tidak memberi sebarang makna kepadanya. Dia kata  kalau makan ubat, nanti ada side effect. Lantaklah  malas aku nasihat, mereka  cikgu seperti aku, tentu mereka lebih tahukan.


Mujurlah pada tahun ini  aku diberi kelas PJPK. Aku  dapat mengajar 1CD dan 1EF .Aku  cukup suka kerana      dengan ini  dapatlah aku peluang untuk   bersenam  dengan  para pelajar.  Entah mengapa tahun ini aku cukup suka mengajar PJPK.


Selalunya bebudak ini  tak mahu aktiviti memanaskan badan. Kalau boleh mereka hendak terus  main bola.  Mereka main  bola sepak pun  macam   cara kampung, tak ada sill langsung. Mereka bekejar bola sebiji dan tiada pembahagian kawasan. Bila 40 orang  bermain bola sepak dalam  setengah padang bola, tentulah    nak tendang pun tak boleh.


Lagi  satu mereka mahu   buka kasut. Aku larang mereka  buka kasut,   buka  kasut masa  main bola  memang tak sesuai langsung. Lainlah   masa aku  sekolah dahulu. Masa itu kasutpun susah nak  cari. Kasut berketumpam dengan  lecah dan selut. Mana ada jalan raya.


Peraturan daripada Kementerian memang tegas yang mahukan setiap guru yang mengajar PJPK  mesti berpakaian PJ. Dalam hal ini   memang banyak   cikgu yang bengkeng, termasuklah aku sendiri. Bukan apa,  apabila masuk semula ke kelas, terpaksa    tukar semula  pakaian  biasa semula. Bukankah melecehkan. Bukan cikgu bantah benar-benar, tapi  kelas tinggal 1 waktu  atau dua kelas   lagi selepas  mengajar PJ,  terpaksa pakai balik baju kemeja.


Dahlah kita ini berpeluh-peluh di padang , kena  tukar balik dengan baju kemeja  dan seluar . Peluh, walau dikesat  macam manapun , tetap akan keluar lagi. Maka  berpeluh dan melekit-lekit  kepada  kita.   Mereka ini bukan opsyen PJ, itulah masalahnya. Guru yang opsyen PJPK sangat sedikit.


Sekolah aku ada seorang guru perempuan yang  opsyen PJ  tapi dia  tidak  pulak jadi   Setiausaha Sukan atau  Ketua Panitia PJPK. Terbalik pulak. Di mana silap  dan salah, aku  tidak berapa  pasti.  Dia masuk pada  tahun lepas. Sebelum itu sudah lama cikgu opsyen PJ tidak ada di sekolah aku.  Cikgu  perempuan  ini  Wiva namanya. Saiznya besar sungguh,  terutama yang itulah , aku jeling-jeling  juga sesekali.


Duya  tahun lepas,  guru pelatih  datang mengajar di sekolah ini. aku  . Mereka opsyen PJ, tentulah mereka kena mengajar PJPK. Entah macam man , tiang  gol hoki tumbang sremasa hendak dipindahkan  dan   kepala pelajar yang bernama Fazid bincut. Cikgu-cikgu  cuba  sembunyikan   isu ini tapi  tak berjaya.


Guru pelatih yang terlibat tidak memantau  tingkah laku pelajar dengan  teliti. Dia ingat semua pelajar tingkatan 5  itu baik-baik belaka. Sebenarnya  dalam beberapa hal kita kena  layan  mereka  dengan macam budak kecik. Kita kena anggap mereka nakal dan lasak belaka. Kita kena  anggap mereka boleh buat hal-hal yang tak boleh dijangka.  Kita kena  anggap  pelajar ini macam budak sakit mental,  jika  pelin sikit, mereka akan buat hal  , membahayakan  diri sendiri dan  orang lain.


Pengetua  pergi ke rumah  murid tersebut  . Ibu bapanya marah-marah  dan mengadu balik dekat aku.  Fazid ini ada sepupu kepada isteri aku. Jadi  tempias kemarahannya  dan ketidakpuashatian  terkena juga kepada aku.


Tiada sebarang  tindakan diambil terhadap  guru pelatih tersebut.   Ibu kepada Fazid ini  macam mahukan pengetua ambil tindakan disiplin  . Pengetua  tak boleh buat apa sangat kerana  guru pelatih  ini masih di bawah pengurusan  universiti. Pengetua memang ada kuasalah. Tapi jika laporan negatif,  silap-silap   guru pelatih ini tak dapat  jadi cikgu.


Sekarang ini Pendidikan Jasmnai dan Kesihatan  akan  ditekan  dan menjadi pelajaran wajib   dalam peperiksaan.  Entah macam mana  statusnya hendak ditukar , aku tidak berapa pasti. Sejak  zaman tak kanun lagi,  PJ bukanlah subjek yang wajib. Tidak ada  prospek langsung , kata mereka. Mana ada kerja yang berkaitan dengan PJ, itu dululah.


Tapi kan sekarang PJPK ini membabitkan pendapatan jutaan  ringgit, kalau di Amerikalah.  Pemain golf Tiger Wood  merupakan  bilioner. Penungnang basikal Graeme Brown dari Australia dan  Frank  dari Peranchis  memanglah dah jadi jutawan. Itu belum lagi pemain  tenis , tinju, gusti, sofbol,  bola sepak dan lain-lain lagi.


Pendek cerita,  ada  prospek yang baik dalam bidang sukan. Mereka boleh menjadi  jurulatih dan pemain profesional . Pengurus kualiti  dan  pengurus kedai  alatan sukan.  China boleh  kekal  mantap dalam  ginastik dan akrobatik kerana ada sistem pendidikan  yang sungguh mantap.
Tapi pemimpin  dan pembuat dasar pendidikan  negara kita bukanlah  mereka yang lasak-lasak. Ada pemimpin  kita yang lembik sahaja  di sekolah, kecuali  Datok Dr Farid Ariffin dari Penang. Dia pernah berkereta Volkwagen dari Britain ke Malaysia. Aku ada baca kisahnya  dalam  Utusan Malaysia tahun 1980-an. Seronok baca.  Azalina ada black belt dalam taekwando. 


Sebelum ini  peperiksaan PJPK hanya di peringkat pertengahan  tahun dan  akhir tahun sahaja. Soalan PJPK ini bukan senang  hendak dibuat . Tidak ada  buku rujukan yang sesuai    terdapat di pasaran. Jadi pandai-pandailah cikgu buat  soalan.   Pelajar pun tak beli buku  PJPK  dan buku rujukan  kerana  subjek oini tak penting. Cikgu  sendiri cakap begitu. Perspektif mereka  tentulah kita lebih maklum.


Biasanya soalan  tahun-tahun lepas akan keluar.Cuma  tukar nombor  sahaja.  Kalau pelajar yang rajin sedikit, mereka  boleh himpun soalan-soalan  tahun-tahun lepas  daripada kakak dan abang mereka. Tentu soalan -soalan  ini berulang  , sebijik-sebijik.


Tapi aku tahu sangat ,mereka tidak ada  inisiatif buat  begitu .


Kelemahan soalan PJPK ini ialah soalannya lebih kepada soalan  pendiidikan kesihatan. Soalan lebih menjurus kepada Sains  , Sains Pemakanan dan  Biologi. Manalah pelajar ini   hendak berminat sangat. Pelajar perempuan    memang suka bab menyalin-nyalin nota  dan   tulis cantik-cantik. Lukis rajah dan gambar ,  fullamak -  boleh  jadi pelukis. Budak lelaki mana  hendak macam itu.


Macam mana hendak buat soalan  tentang Pendidikan Jasmani.


Dulu , pada zaman Aristotle,    pelajarannya adalah tentang   taktik dan teknik peperangan. Bagaimana hendak menjatuhkan lawan. Mereka belajar tinju dan   gusti. Lawan pedang  dan menunggang kuda. Pelajaran ini memanglah  seronok  dan lelaki tentu amat  berminat.


Bak kata pensyarah USM semalam kata di televisyen,  sistem pendidikan   sekarang  lebih menyebelahi kaum perempuan. Sistem pendidikan sekarang  tidak langsung menimbangkan kepentingan  kaum lelaki.  Itu sebab  70 %  pelajar di universiti dipenuhi dengan lelaki.


Lelaki  minat   mengembara,  rentas hutan,  berkhemah di  air terjun, menyelam  di dalam tasik, mencari  harta   karun dan angkat mayat.  Pelajar lelaki  minat  skateboard, roller blade,  futsal, mendaki   dan sebagainya yang lasak-lasak.


Sedangkan guru yang ada di sekolah perempuan belaka. Mengandung pulak  tu. Bila mengajar  PJ atau  latihan rumah atau  Sukantara masih  guna payung. Cikgu perempuan  tukar baju pun tidak. Masih lagi pakai baju kurung ketika  ketika sukan tahunan atau merentas desa.Entahlah, mungkin aku celupar sangat, mengutuk sesama kawan.


Peliknya mereka yang dapat melintang dan menegak.


Cikgu perempuan ini  amat mudah mendapat kerjasama  cikgu-cikgu lelaki .Dengan suara yang manja,  dengan alasan mereka lemah berbanding lelaki,  mereka minta kerjasama guru lelaki.  Tapi  bila guru lelaki minta kerjasama perempuan,  jangan harap mereka akan membantu.


Alasan yang aku paling   sakit hati,   mereka akan  minta kebenaran suami, suami tak benarkan, anak  masih kecil lagi, masih menyusu, mengandunglah dan sebagainya. Datang bulan pun jadi alasan. Memang logik, akupun ada isteri ...


Berbalik kepada  soalan peperiksaan PJPK , apakah wajar ditanya  tentang  peraturan  bola sepak atau peraturan  bola jaring. Kalau  ditanya  tentang SUKOM 1998 mungkin relevan , tapi sekarang ini  tahun 2005. Takkkan  hendak disoal tentang SUKOM lagi.


Pelajar suka hanya satu permainan sahaja iaitu bola sepak. Murid Cina suka bola keranjang.  Murid yang diajar dalam satu -satu masa  lebih kurang 40 orang. Padang  terpaksa kongsi dengan   guru PJPK yang lain.


Pertandingan  bola sepak  peringkat daerah  pada bulan  Mac..Oleh itu padang  terpaksa dikongsi  dengan mereka. Tentulah kita beri keutamaan kepada latihan bola sepak peringkat daerah, jadi P&P  bagaimana. Kantoi,  belajau lah dalam kelas macam cikgu Talhah.


Murid Cina minta aku membenarkan perlawanan  bola sepak  antara Melayu dan Cina. Aku tidak benarkan kerana     tentu akan mencetuskan   sengketa kaum .Padahal matlamat   pendidikan , untuk menyatukan mereka. Untuk merapatkan mereka..  Inilah akibat apabila   sekolah rendah  masih berbeza-beza  sistem. SK lain dan SRJKT atau SRJKC lain.  Cakap kita mereka tak faham langsung. Yang pandai  tu oklah.


Budak ini merayu-rayu dan merengek diberikan bola keranjang. Dalam  rancangan pelajaran  mana boleh begitu. Entahlah, aku harap  aku kreatif  menghadapi situasi begini. Bengang juga sebenarnya apabila mereka  tak ikut cakap. Mulalah mereka duduk di tepi padang, berborak sambil melihat pelajar Melayu dan India  bermain  bola.


Pelajar ini juga  malas  hendak  tukar pakaian   terutama sekali pelajar India. Aku tidak pasti mereka mampu atau  tidak. Mungkin  juga ada di antara mereka yang tidak mampu. Minggu ini kita marah-marah dan tarik  telinga mereka, minggu depan masih lagi   pakai  tshirt sekolah  dengan sekolah biasa.


Seronoknya mengajar PJ, kita boleh  denda mereka macam-macam. Contohnya  pumping  dan ketok ketampi atau lari pusing padang.  Tapi janganlah   denda pelajar macam itu  di dalam kelas, alamatlah jadi isu nanti.   Namun cikgu-cikgu harus berhati-hati dalam  mendenda pelajar. Periuk  nasi  boleh berkalih dibuatnya. Kena hantar kat UT atau PK pulak. Susah. Ambil langkah selamat, cukuplah. Buat apa  ambil tindakan  yang berisiko tinggi . Emak bapak memang memang melenting punya jika anak  mereka dijentik.


Pengetua  cukup pantang  jika pelajar  tidak pakai  tshirt  sekolah. Untuk   mengelakkan  dari kena  sembur   dengan pengetua, Cikgu Talhah   tidak membawa  pelajar ke padang. Akhirnya setiap kali pelajaran PJ, hanya duduk di dalam kelas sahaja. Dia dapat pulak kelas yang hujung-hujung pulak, kelas yang memang degil  hurabbi. 


Sepanjang tahunlah   Cikgu Talhah dan murid-murid PJnya tidak ke padang. Tahun lepas  dia  telah meninggal  dunia. Dia mendapat sakit jantung dan salah satu puncanya yang dapat aku kesan ialah,  pengetua  tegur cikgu ini. 


Apa yang aku hairan,  pengetua buat derk sahaja.  Dia  macam tak faham akan situasi dan kondisi.  Pengetua perempuan lah katakan. Dia mementingkan pakaian, bukan mementingkan   latihan PJPK. Dia kata jangan bawa pelajar ke padang jika tidak   berbaju PJ. Sebenarnya bukan semua  pelajar yang degil   tak bertshirt sekolah. Tapi  pengetua ini satu, dia sangat nampak seorang dua yang tidak berbaju PJ. Pasal empat lima orang,  seluruh   kelas di denda tak dapat ke padang. Merana    pelajar-pelajar tadi.


Di sekolah aku ini,    tempat persalinan   ada dua. Sekolah lain aku tak pasti sangat. Sesetengah kata  ada bilik mandi lagi.


Tapi di sekolah  aku, bilik persalinan  lelaki  telah ditutup. Alasannya  pelajar lelaki ini  mengintai pelajar perempuan bersalin pakaian. Pandai  sangat  buat bilik persalinan sebelah menyebelah, siapa suruh. Memanglah   mereka akan mengintai. Kerja-kerja  begini   aku pernah buat dahulu. Jadi aku faham sangat. Cukup adventur  jika dapat  lihat betis  putih melepak. Tak tidur malam. Basah.


Dah lah, merapu habis. Nanti terkeluar yang sulit mulit.


Mungkin masa lain aku akan cerita  tentang cikgu Talhah ini yang mati mengejut . Dia telah  beberapa kali dipanggil pengetua kerana beberapa kes  seminggu sebelum diserang penyakit jantung.


Sekolah aliran agama mungkin lain . Ini aku nak  cerita pasal apa yang  terjadi di sekolah aku ini.


Memang susah  sungguh hendak menyuruh mereka sembahyang.  Tiga  pelajar lelaki yang aku tanya  mengaku  tidak  sembahyang Jumaat.  Memang aku sudah agak  , dari air muka mereka aku sudah  dapat baca. Mereka dari kelas  hujung.  Aku  ingatkan  jika  3 kali  tak pergi Jumaat, boleh jatuh  kafir.. Minggu lepas sembahyang tak. Seorang  daripada mereka  dengan penuh yakin berkata " Ya, sembahyang ". Dua lagi macam teragak-agak menjawab.


Pelajar perempuan yang  lain  terkih kih kih.


Pelajar India dan Cina  turut  gelak. Mungkin    mereka juga faham  apa yang aku tanyakan.


Soalan sembahyang  ini ada kaitan dengan  cerpen Sebuah Catatan Farid Badrul.  Cerpen ini dalam antologi Seuntai Kata Untuk Di rasa  untuk  Tingkatan 2. Farid Badrul   semasa cuti  penggal tiganya   berasa amat malu   berada di surau di kampungnya kerana  dia tidak pandai sembahyang. Dia tidak  tahu masbuk  muafik kut.


Selalunya pelajar Melayu di kelas hujung ini, bila   kata nak pergi ke surau, mereka berlegar-legar sahaja di surau dan basuh muka dan   rambut tapi tak masuk ke dalam surau. Mereka  berlakon sahaja , kononnya basah muka ambil  wuduk, sebenarnya  tidak. Masuk  dalam dewan suraupun tidak. Inilah anak-anak murid aku di kelas 2T.


Banyak kali aku beri pesan peringatkan,  tapi   balik-balik macam tu juga.


Sebenarnya  ada double standard di sekolah ini. . Pelajar perempuan  dibenarkan ke surau  beramai-ramai  dan mintalah izin  daripada  guru mata pelajaran  terlebih dahulu. Sebaliknya pelajar lelaki hanya  dibenarkan ke surau   dalam dua orang dua orang, kerana selalunya  mereka 'tersangkut' di tengah jalan. Mereka mesti pakai pas keluar . Ingat  tu 'pas keluar'.


Namun kelas yang   atas, masih jugak   ramai pelajar yang tidak ke  surau. Mereka tidak sembahyang walaupun  telah berumur  13 tahun   dan 14 tahun. ( sesi petang ).


Sistem jadual persekolahan  dah macam itu. Jadual sembahyang tidak selaras dengan jadual waktu  zohor dan asar.  Tambahan pula waktu   zohor  dan asar  sentiasa sahaja berubah dari semasa ke semasa.


Cikgu pulak, kekadang  tak benarkan  mereka ke surau . Antara alasannya  mereka ini melencong ke tempat lain. Kata  10 minit cukup sembahyang tapi  selalunya sampai 20 - 40 minit.


Mereka juga mengelakkan    cikgu  dan  subjek  tertentu. Guru yang mereka tidak minat,  mereka lebih lama berada di surau. Itulah  yang tak aci, macam mana  cikgu  tak  geram tak marah.


Kawalan kelas menjadi cukup susah. Apabila mereka ke  surau,  tiada inisiatif untuk mereka merujuk semula  buku  atau menyalin nota daripada kwan-kawan. Habis  tu, tinggallah pelajaran mereka.


Benarkan ke surau  salah, tak benarkan salah. Rasa di hati amatlah berdosanya. Kan aku ini  guru Islam, mana boleh tak benarkan mereka ke surau. Kekadang itu, masa akulah mereka nak ke surau. Mengapa mereka  tak   minta kebenaran pada cikgu-cikgu lain.


Aku pernah ditugaskan buat jadual  waktu sekolah  yang melibatkan  guru hampir 70 orang di sesi petang dan di sesi pagi.( Murid sekolah aku ini 3 orang lagi  cukup 3000 ) . Memang siksa. Software  yang digunakan ialah  SSS tahun 1991, aku dengar software itu  masih digunakan,. Ia dikatakan  berasal dari Singapura. Sekolah   guna  software cetak  rompak.


Setakat ini belum ada pekeliling untuk menyelaraskan  waktu sembahyang dengan  jadual waktu pelajaran. Susah sangat agaknya.


Tambahan pula    sekolah aku  ada tiga kaum . Itu kut masalahnya, kut. Tapi kan, kita mesti latih  anak-anak kita, pelajar kita   sembahyang, jika  tidak ,  mereka  juga akan abaikan sembahyang, sebagaimana aku  masa bebudak  dulu.


Masih belum berubah.


Itulah sebabnya 'orang belakang' kata sistem kita ini macam daun kiambang di tepi sungai. Ikut ru.


http://www.tblog.com/templates/index.php?bid=sirasain&static=391174&search=guru


Satu  weblog yang aku  terbaca  tentang pendidikan anak-anak. Dr Dato Fadhilah Kamsah  ada memberi pendapat  bahawa anak-anak dahulu  lebih terdidik kerana  makan  sisa emak. Ibu  bapa   dilarang memakan sisa anak.


Petua  ini  telah lama aku dengar  dan  memang aku setuju pada mulanya. Tapi   bila fikir  balik , didik anak tidak semudah makan lebihan emak atau tidak makan lebihan anak. Tidak semudah itu.


Petua lama  biarlah jadi petua lama  dan kita  tak seharusnya mengharapkan petua lama sahaja untuk mendidik anak-anak  yang  cemerlang,  gemilang dan terbilang.


Aku setuju sangat dengan  komen Pak Lah   tentang cikgu-cikgu Melayu ( dan umumnya masyarakat Melayu ) . Ucapan Pak Lah ini  telah diulang beberapa kali. Oleh kerana ia diualng beberapa kai, aku  cuba mendapatkan penjelasan yang  sebenar-benarnya  tentang ucapan  itu. Ucapan Pak Lah itu    disampaikan  dalam amanat khas dalam perhimpunan UMNO  Februari 2005.


Pak Lah kata,  kita orang Melayu suka sangat sembang pasal politik . Politik ini boleh jadi politik negara, politik  dalam pentadbiran sekolah, politik di surau dan masjid, politik dalam pemilihan  JKKK , politik   dalam kenaikan pangkat  dan sebagainya. Banyak masa dibazirkan untuk   cerita 'politik ' ini. Tentu sekali Pak Lah pun demikian. Dia dah selesa di atas  dan kalau boleh orang bawahan janganlah  cerita pasal politik.


Walau apapun tafsiran  tersurat dan tersirat dari komen Pak Lah tentang  cikgu-cikgi di sekolah, memang banyak kebenarannya. Cikgu Melayu kurang   sangat bercerita  tentang pendidikan anak-anak  mahupun   pendidikan  murid-muridnya.  Ada bukan  tak ada langsung. Ada. Tapi mungkin  boleh diubah  dan diperbaiki.


Dalam hal ini,  tak pastilah aku, siapa yang terkena  cili, cabai  dan lada. Bila sebut pasal pendidikan,  kita orang Melayu  menjurus kepada perubahan yang belum dilakukan oleh kerajaan. Itu  tak betul  dan ini  tak kena. Semua yang dibincangkan itu betul belaka  dan pak menteri  tak berapa  jelas kut. Contohnya isu saman.


Cukuplah.


Kaum Cina lebih maju kerana hampir semuanya hantar anak ke kelas tusiyen. Kelas tuisyen mereka ini, tak semestinya di tuisyen center. Tapi di rumah- rumah guru mereka. Tengok sendiri dan perhatikan.  Sedangkan  guru-guru Melayu tidak buat kelas  tuisyen, Ini  termasuklah aku sendiri.


Mereka sanggup berhabisan untuk anak-anak.  Aku  cuba   tidak menjadikan beli pinggan mangkok di  rumah   sebagai satu budaya , tapi  susah sungguh. Isteri cukup bantah  dalam hal ini. Beli penuh almari, tupperware penuh almari. Akhirnya  keluarga  aku sama taraf dengan keluarga Melayu  yang lain. Dua kali  lima jugak.


Anak-anak Cina tidak bebas keluar dari rumah, Ini jauh berbeza dengan anak-anak Melayu. Anak Melayu bebas keluar masuk rumah dan pergi jauh-jauh.  Kononnya pergi ke kedai, tapi dengan motosikal ,  anak-anak Melayu ini menyongsong jauh. Cuba perhatikan.


Anak Cina tak semudah itu pergi camping sana sini walaupun program itu nampak bagus.  Mereka sebenarnya  cukup berkira pasal  duit, walaupun mereka  sebenarnya banyak  duit.


Anak mereka selalu main chess, dam, dam Cina dll. Terup pun selalu. Malangnnya kita orang Melayu haramkan anak-anak dari bermain terup. Cuba fikirkan. aku cuba  galakkan  anak-anak aku main  terup   supaya  mereka cekap mengira, tapi   isteri   dan lebih-lebih  mentua  -  menjeling panjang. Kut-kut nanti  pandai berjudi, kata mereka.


Pasal  tuisyen ini , kelemahan aku ialah  aku tak boleh  berbahasa Inggeris. Sekarang ini Sains  dan Matematik  di ajar dalam bahasa Inggeris. Matematik memang  lemah buat  kepala seperti aku. Biasanya kelas  tuisyen ini mengajar 4   subjek   utama. kita hanya boleh bahasa Melayu sahaja. Sedih sungguhlah.


Tambahan pula   ibu bapa Melayu berkira sangat soal bayaran.


Hari ini  ada perjumpaan ahli Persatuan Bulan Sabit Merah Malaysia kali ke-4  untuk tahun ini. Aktiviti ini dimulakan  dengan latihan kawad kaki. Latihan  kawad kaki diketuai oleh Mohamad Ainudin , Jumali dan Narinderpal Singh .  Latihan kawad selama  45 minit. Ada nampak sedikit perubahan dan kemajuan.


Kemudian  sesi  bengkel / demo pertolongan cemas. Bagaimana menghadapi situasi  kecemasan. Contohnya semasa    membantu mangsa lemas di SMK Tok Jiring, Kuala Berang Terengganu.  Situasi  cikgu  kena  renjatan elektrik  di Melaka. Atau  situasi berlaku kecemasan  kemalangan  jalan  raya   pada musim hari raya.


Paling penting ,  utamakan  keselamatan  diri  terlebih dahulu. Janganlah kerana hendak menyelamatkan  murid lemas,     cikgu pula yang mati lemas. Dalam  dalam kes ini  ,   teknik  dan taktik  menghadapi  situasi kecemasan mesti  dipelajari , dilatih dan diamalkan setiap ketika.


Teknik DRABC   mesti  digunakan.


Teknik pemindahan pesakit menggunakan strecher. Sekolah ini  ada satu strecher  dan  pengetua bercadang membeli sebuah lagi.  Harapan semoga menjadi  kenyataan/


Ahli-ahli PBSMM  dibentuk kepada beberapa kumpulan    dan mereka  ditugaskan menyelamatkan pesakit menggunakan  strecher. Jika bergurau-gurau  dan bermain,  gelak-ketawa  semasa menggunakan  strecher, kemalangan mudah berlaku. Oleh itu  guru peasihat /  jurulatih PBSMM haruslah memastikan  setiap peserta serius. Alamak serius lagi.


Beberapa tahun lepas ,   terjadi  kemalangan   semasa latihan mengangkat pesakit. Ketika itu   pemindahan  pesakit   tanpa menggunakan  strecher  .   Tiga orang  mengangkat seorang pesakit. Dua orang  bersilang tangan. Pesakit duduk di atas tangan  yang bersilang itu. Sementara seorang lagi  tolong ampu  kaki yang patah. Mereka bergurau  dan ketawa terkikih-kikih  semasa melakukannya. Seorang ahli yang  nakal,  telah mencampak   pesakit ke  atas  jaln  raya.


Beberapa  calar di  lengan   dan badan.Kecut perut aku dibuatnya. Mungkin ada  tulang yang retak atau    patah. Namun  rasa-rasanya tidak.   Prelajar itu kurus  dan pendek sahaja .  Dia  juga  sering  'dibuli' oleh pelajar yang lain . Aku menanti  esoknya kalau-kalau  ibu bapanya ke sekolah  dan menyerang aku atau mengadu kepada pengetua. Selalunya pengetua patang mendengar  keadaaan yang begini .  Langkah-langkah perlu memang  telah aku buat  sebelum itu.


Aku  telah  nasihatkan  setiap ahli  jangan bergurau semasa  latihan pemindahan .  Surat kebenaran menyertai ko kurikulum memang ada.  Tapi  ibu bapa  tak  dapat terima kes kemalangan seperti ini.  Ini semua  merupakan kerja sukarela. Persatuan Bulan Sabit Merah Malaysia merupakan pertubuhan sukarela.  Lantaran aku  berminat sangat dengan PBSMMM, ada pelajar yang cedera  atau  patah,   periuk nasi aku pula    terjejas.   Silap hari bulan , aku  mungkin dipindahkan ke Ulu Tembeling atau ke Pulau Ketam.


Nasib  tak baik akan dipanggil oleh  pengetua  dan  bersoal-jawab dengan   penyiasat daripada Kementerian Pendidikan. Laporan mereka yang tulis  dan  tidak diberikan kepada kita. Entah apa  laporan yang mereka    tulis , kita  tidak mengetahuinya.


Atas  situasi-situasi sebegini, aku mengambil jalan   mudah, janganlah aktifi  sangat. Buat ala kadar cukuplah.  Tak  dapat   menegak dan melintangpun tak apalah . Dan sehingga kini sudah  18 tahun aku berada di sekolah ini.  Ini dah kira   terperangkap  dalam Zon Selesa.


Tadi malam., kami sekeluarga  makan  ayam goreng KFC. Restoran KFC semakin hampir dengan kawasan  perumahan ini. Kita orang Melayu memang  suka makan   di Restoran KFC kerana  itulah sahaja  restoran  halal yang dikatakan    standard dan menepati citarasa anak-anak  dan kita  juga.


Pekerjanya terdiri daripada bekan pelajar  sekolah. Tersenyum-senyum mereka  apabila  bekas   cikgu mereka datang.  Ada yang beri  salam. Ada yang bertanya khabar.


Pelanggannya  juga bekas   muridku sendiri. Mereka membawa   girlfriend mereka sendiri. Aku  pula kemaluan . Alamak kemaluan pulak. Selamba sahaja mereka makan bersebelahan  dengan meja aku dan ketawa berdekah-dekah. Kahwin  pastinya  tidak kerana  baru   setahun  dua keluar  dari dunia sekolah.


Itulah bebudak sekarang.


Cikgu -cikgu pulak yang sepatutnya menyimpang.


Memang mudah menghempas pintu  bila kita marah. Memang mudah kita hempas pintu kereta apabila kita  geram. Tapi bayangkan  kerana hempasan itu    jantung sang suami  boleh gugur.


Tidakkah anda tahu hempasan  pintu itu boleh menyebabkan  jantung ayah berlari kencang.


Begitulah yang terjadi apabila aku menggerakkan anakku dari  tidurnya. Dia  ingin  sambung  tidur  jam 6.30 pagi. Tapi mana mungkin, dia perlu ke sekolah. Semalam dia  tuisyen dan agak lewat tidur. Kasihan  juga aku melihatnya.  Mungkin  itu puncanya. Lantas  masuk  sahaja ke  dalam bilik air , dia hempas pintu  tanda protes.


Dunia ini  cukup mencabar .


Mulut kita jangan  cabul sangat, nanti orang marah. Untuk mengelakkan orang marah sepenuhnya  memang tidak mungkin. Kita tak dapat menutup orang berkata, menghina kita, memperli kita dan mengejek kita. Itu mulut mereka. Ada sahaja yang   tidak betul pada pandangan mereka. Segala-gala yang kita  buat tak betul belaka. Tapi bila mereka buat    dan  kita boleh contohi  mereka, tidak pulak sebaik mana.


Itulah yang terjadi kepada kawanku yang bernama Rahimi ini.  Mulut tak berbedung  memang  begitu. Kata  emak aku, semasa kecil ,  bidan akan  menarah mukut bayi.


Dia juga merupakan seorang guru   sepertiku. susah senang  dirinya samalah dengan dirinya dengan aku. Imejnya sebagai  guru tecalar,   maka imej aku sebagai guru  juga akan tercalar. Namun dia membuatkan bidang akademik ini  semakin  harum, kecuali  sedikit kekurangan di bahagian lidah dan mulut.


Dia mengajar subjek bahasa Melayu dan Sejarah. Tapi bahasanya tidak sebaik mana . Aku maklum   akan hal ini kerana dia ini keturunan India Muslim. Dia  tidaklah bercakap  India  di  rumah. Keluarganya aku ketahui benar. Sepatah haram dia  tak  tahu  cakap India walaupun bapanya keturunan Malabari  dan ibunya keturunan Jawa Batu Pahat.


Sudah barang tentu guru-guru  Melayu akan memperli dan mempertikaikan akan kewibawaannya. Tambahan  warna kulitnya agak  gelap sedikit berbanding  dengan orang Melayu.  Jika cakap belakang, istilah keling akan  keluar. India muslim ini  datang dari  wilayah Kalinga, India. Zaman Badang dan  Kerajaan Melayu Melaka, benua Keling  merujuk kepada benua kecil India.


Tapi dia  tetap  kawan aku sejak 18 tahun yang lalu. Dia masih lagi kawan aku  dan menjadi jiran aku sejak 10 tahun yang lalu. Kami duduk di  taman perumahan yang  sama. Ada seronoknya . Dua tiga  rakan serumah kami yang lalu  telah balik negeri. Antaranya kembali mengajar di negeri  sendiri iaitu Johor , Kedah  , Kuala Selangor dan Perlis.


Mulut dia  memang celupar  dan aku pernah  berkata  jika dia cuba masuk ke sekolah  ini (  tempat aku  mengajar sekarang ) aku akan keluar. Aku tidak sanggup mendengar mulutnya yang  celupar itu. Aku tidak sanggup dimalukan. Agaknya kerana   ugutan ini, dia tidak pernah bertugas di sekolah aku.  Aku pulak selesa di sekolah ini selama 18 tahun. Tak pernah bertukar sekolah.


Aku ada cara untuk mengelakkan  mulutnya yang celupar dan sesedap mulut sahaja itu. Dia akan menghina dan mengejek aku dari semua  segi. Dia akan ejek  pakaian aku. Dia akan  kata   tidak berani dan  tidak berdisiplin. Dia akan  tuduh aku tidak  tahu   mengajar itu dan ini. Macam macam lagilah yang akhirnya akan menonjolkan  dia serba  boleh.


Dia sebenarnya memang serba boleh. Dia boleh menjadi polis.Dia boleh bertukang dan amat minat  tentang barangan elektrik. Dia  boleh menjadi guru displin  yang hebat. Dia bekerja  dari  pagi hingga ke malam. Di samping mengajar dia menjadi polis sukarela di Ipoh. Pada hari Sabtu dan Ahad pula dia akan memberi ceramah   undang-undang di sekolah memandu.


Pendek kata macam-macam kerja yang dilakukan olehnya. Aku naik malu dan segan bila  dia keluar  dari  rumah pada   hari Sabtu dan Ahad. Dia  bekerja keras untuk menambah pendapatan keluarganya. Sedangkan aku  tidak buat sesuatu apapun  pada hari Sabtu dan Ahad. Itulah sebabnya dia nampak   hidup senang, walaupun tidak  semewah mana.


Rumahnya telah ditambah di bahagian belakang. Sedangkan  rumah aku  tidak. Rumah  aku bocor  sedangkan  rumahnya elok  luar dan dalam. Cuma kelebihan aku ialah, rumah aku jenis endlot, dia   rumah tengah, betul-betul di sebelah  rumah aku. Aku dapat  rumah  inipun kerana anjuran daripada. Dia yang booking  dulu tapi menawarkannya kepada aku. aku amat berterima kasih kepadanya.


Dia cukup peramah dan  sedia membantu sesiapa sahaja. Lantaran itu dia  mempunyai ramai kawan dan rakan. Semua orang mahu kenal dan berkenalan  dengannya. Orang dengan mudah  mendapatkan perkhidmatan daripadanya  terutama sekali berkaitan dengan pendidikan ,  kepolisian,  lesen memandu,  sola perumahan  dan sebagainya. Dia sungguh ringan  tulang. Dia sangat senang membantu.


Dia pandai memasak  dan   tetamu yang berkunjung ke rumahnya  pasti akan dihidang   dengan minuman dan segala  jenis makanan. Dia boleh masak   kuetiaw, mee goreng, laksa,   pulut kunig, nasi ayam dan sebagainya Setiap tahun,  pada hari  raya,  berbelas kereta-kereta yang singgah atau parking di hadapan  rumah aku, sebenarnya akan pergi ke rumahnya. Aku tidak dapat kata apa ?.


Dia  memang sungguh baik. Dia  baik macam malaikat. Mulutnya sahaja   yang jahat. Tapi itu sudah tabii yang  sukar diubah. Jika mulutnya berubah, dia tak boleh dipanggil dengan nama Rahimi lagi. Kena tukar dengan nama lain. Itulah identitinya.


Ishak berkata  dia mendapat jawatan  sekarang kerana  dia merayu-rayu kepada Dato Ketua Pengarah Pelajaran. Antara rayuannya ialah dia  tidak tahan lagi mengajar di sekolah. Dia sudah tidak ada mood lagi mengajar di sekolah. Dia  cemus dan bosan berhadapan dengan   para pelajar.  aku tidak sangka begitu  deskripsi yang diberikan  oleh Ishak kepada kau. Tapi aku akui itu mungkin benar. Rasa-rasanya memang betul.


Setelah mendapat master dalam bahasa Melayu  di USM  , dia  ingin beralih bidang kepada kepegawaian. Dia  ada juga tanya pada aku, tidakkah aku  rasa bosan berada  di sekolah dan mengajar  18 tahun di sekolah yang sama. Aku tidak pasti.


Namun  aku lebih  selesa  jika bnerbabding dengannya. Dia  keluar bekerja  dari jam 7.30 pagi dan malam , lebih kurang  10.00 barulah balik. Dia menjadi  polis sukarela sebagai part time.  Jawatannya agak besar  juga di dalam  bidang pegawai poolis.


Aku pernah  bertanya tidakkah dia mahu bertukar bidang iaitu menjadi  polis pulak  tambahan pula semua polis mengenalinya.


Dalam sebuah restoran  , aku mengenali seorang pegawai polis semasa aku belajar di UM. Pegawai polis tersebut di bahagian perdagangan.  Namun  demikian    polis ini tidak    sambung belajar dan terkandas begitu sahaja di tengah jalan.


Kawan aku  Rahimi ini  dengan pantas angkat tabik sungguh pun dia  tidak memakai  seragam polis. Aku  naik  tergelak  juga. Aku rasa polis itupun tidak mengenalinya. Mungkin mengenalinya  mungkin tidak. Disiplin  polis memang ketat dan amat menekankan tentang  sistem pangkat. Jika  rank seseorang itu  lebih  tinggi , dia kenalah tabik.


Aku ada beberapa kali masuk ke balai polis  tempat dia bertugas .    Rakan setugas akan angkat tabik  dengan pantas jika    dia  lalu.  Aku rasa kagum kerana mereka iaitu  polis-polis sukarela  tabik pacak  padanya. Irihati juga aku  dengan pakaiannya yang smart  dan ada orang bawahan.


Pada ramalan aku dia akan  cepat  naik pangkat  baik di dalam bidang perguruan / pendidikan mahupun di dalam bidang kepolisian. Dia tahu banyak tentang undang -undang pendidikan  dan  undang-undang keselamatan negara  dan kepolisan.  Aku ini apalah sangat.


Dia cepat kenal  orang dan  mempunyai kenalan di semua peringkat. Katanya   semasa dia belajar di universiti ,dia kenal  dengan ramai pensyarah. Para pensyarah  ramai yang tolong bantu. Aku juga belajar di peringkat degree  dan  master tapi  nama pensyarah  aku lupa. Nama aku   pensyarah lupa kecuali Dr Jamaliah atau Dr Zai .


Begitu juga semasa dia  belajar di peringkat sarjana, dia  dengan mudah  dapat CGPA  3.5 . Sedangkan   CGPA sarjana aku cuma 3.2 sahaja.


Aku mengambil  pengkhususan  pentadbiran pendidikan. Sementara dia  dalam  pengkhususan bahasa. Tapi  aku meragui  juga kebolehan  berbahasanya.  Dia juga merupakan seorang pemeriksa kertas bahasa Melayu SPM. Dia pernah menjadi ketua pengawas peperiksaan PMR dan SPM. Dia pernah menjadi ketua pengawas semasa pilihanraya.  Malangnya dia tidak pandai bersukan. aku difahamkan dia pernah belajar silat gayung  tapi entahlah. Tak nampak macam  pesilat.


Pendek kata apa  juga bidang  kerja yang berkaitan dengan  ketua, dia pernah  menjadi  ketua. Aku memang tabik  dengan kawan yang seorang ini.


Jika aku kesempitan  wang, aku akan pinjam  dengannya. Begitu juga   jika dia kesempitan wang. Namun begitu aku lebih banyak meminjam daripadanya.


Mintalah  apa juga pertolongan daripadanya, pasti dia akan membantu. Bila  kita   meminta bantuan  daripadanya, kita mesti tahan telinga. Mulutnya  sedikit celupar. Telinga kita kena tahan  sedikit , itu sahaja. Dia memang    banyak menabur bakti. Aku pernah berazam untuk membalas budinya  tapi tidak pernah kesempatan.


Pintu rumah aku terkunci, dia yang tolong pecahkan kunci pintu. Pintu rumah aku  tak boleh bukak , dia yang tolong aku.  Aku  tak boleh    gunakan  penebuk lubang elektrik, dia akan bantu aku. Dia juga yang pasang para di  bahagian dapur  rumah aku.


Jika alarm kereta aku berbunyi tak berhenti-henti  , namanya juga yang akan  kusebut. Kereta aku meragam  tengah jalan pada waktu malam, dia jugalah harapan aku untuk membantu. Bukan aku sahaja yang sangat berharap akan kehadiranya, tapi ramai lagi kawan-kawan lain yan tidak pernah aku kenali. Ramai sungguh kawannya. Barangkali boleh penuh  satu padang  bola sepak. di sana kawannya, di sini kawannya. Baik Melayu, Cina atau India.


Semasa aku mula-mula masuk  ke rumah ini, dia  yang  tolong bantu   pasang  13 lampu kalimantang  dengan  bantuan seorang lagi kawan kami. Pendek kata,  tidak ada cacat cela padanya kecuali mulutnya sahaja.


Antara perkataan yang selalu keluar dari mulutnya ialah 'Pukimak betul'.. Jahanam  kau.  Itupun  kau tak tahu ke ?.  Begini rupanya menantu imam ?. " Banyak lagi sindiran  tajam yang ditujukan kepada aku  atau kepada kawan-kawannya yang lain.


Seseorang yang  berdampingan dengannya  pasti lebih faham akan   mulutnya yang   tak berbedung itu. Orang yang baru dikenali akan cepat ingat padanya.  Rahimi  ini pulak  akan cepat   kenal dengan mereka yahg berpangkat-pangkat atau berdarjat.  Orang yang berkereta besar memang kawan dia sahajalah.


Kawan-kawan aku  cuma cikgu,  kerani dan tukang-tukang kebun sahajalah. Kerdil benar aku berbanding dengannya.


Semua  tugas dan jawatan dia akan kongker dan  tunjuk pandai. Baik dari segi  teknikal ., siaraya  , pendawaian , kesukanan , undang-undang, disiplin, kawat  dan lain-lain. Semua kerja hendak dibolot olehnya.Tapi banyak  juga kritik  terhadap  dirinya. Maklumlah,  Jika  semua    kerja  hendak dibolot,   semua tempat dia hendak menonjol diri,  memanglah ada yang kritik, ada yang  geram, ada yang marah. Semulajadi manusia begitu. Bila tak  tahu atau minta  tolong, pandai pula mereka mendekati kawan aku Rahimi ini.


Cuma beberapa tugas yang dia cuba mengelak. Antara    tugas yang  dia akan mengelak  ialah bab komputer,  juruacara dan  keagamaan  . Selain itu serahkanlah apa-apa  tugas kepadanya.


Mulutnya yang celupar  boleh ditafsirkan sebagai berani. Oleh itu  bolehlah dikatakan dia  ini berani berhujah  . Tambahan  pula dia mempunyai  ijazah master dalam bahasa.  Lantaran itu   amat tidak   rugi jika dia dijemput   dan ditonjolkan dalam mana-mana   persatuan  atau parti politik. Oleh  itu dia  terlibat secara aktif dalam  parti dan GB4B.  dia memegang beberapa jawatan penting di sana.


Aku selalu bandingkan  diri aku dengan  dirinya.  Jika  dia hadir ke  surau, kehadirannya amat dirasai. Jika dia tidak hadir, akan terasa kehilangannya. Surau atau  majlis akan  riuh   rendah. Tambahan pula dia seorang yang  ringan  tulang. Sedangkan aku hanyalah melukut di tepi gantang. Hadir tidak menyeri,   ponteng  tak disedari. Aku akui sangat bahawa '  hadir  tidak menambah,   tak hadir tidak pula mengurang'. Tanpa ada sebarang nilai pada aku.


Aku terima hakikat itu. Aku tidak dapat merubah akan   keadaan diri aku ini. Aku sememangnya melukut yang malu.


Sebagai seorang  guru disiplin, dia   masak dengan perangai para pelajar  dan ibu bapa. Dia akan bertindak sebagai   guru yang tahu  segala  tindakan undang-undang. Ibu bapa tidak akan dapat menyamannya kerana dia  marah  dan merotan berdasarkan undang-undang yang dipegang. Tambahan pula dia pernah  pergi menghadiri kursus kaunseling dan  kursus   guru disiplin. Aku rasa dia memang pakar tentang hal-hal sebegini. Dia akan menjadi orang  depan dalam   kebanyakan majlis.


Tapi semalam aku sungguh  terkejut, rakan aku yang hebat ini tabur  garam dan lada hitam sekeliling rumah. Apa ke jadah  tabur  garam dan lada hitam di rumahnya hingga  sampai ke  rumah aku pulak.  Beberapa malam ,   rumahnya  dipenuhi  dengan bunyi azan, bacaan  Yassin dan bunyi orang berzikir.  Eloklah kan. Majlis  agama memang elok. Mungkin dia  dah bertaubat dan ingin mendekati agama semenjak tsunami berlaku.


Aku akui   dia kurang ke  surau atau masjid. Surau yang  amat dikenalinya dahulu  sudah amat dikunjungi   kecuali musim sembahyang tarawih. Bab  sembahyang  tarawih, dia masih cukup jaga.


Setahu  aku    garam yang ditabur-tabur ini untuk  pendinding  daripada serangan histeria.Ustaz Razak pernah buat begitu semasa asrama sekolah aku diserang histeria beberapa tahun yang lalu. Sejak itu histeria  tidak berlaku lagi.


Rakan aku ini hendak  menahan / mendinding daripada  apa ?. Itu yang jadi persoalan. Malangnya , sungguhpun rumahnya di sebelah  rumah aku, tapi  kami tidak berkesempatan berjumpa. Apa masalah yang terjadi kepadanya ?. Minta  disimpangkan Allah dari segala mara  bencana.


Aku  sebagai sahabat  dan jiran  Melayu yang paling dekat, paling  hampir , aku mendoakan dia sejahtera selama-lamanya.  Terlalu banyak jasanya kepada aku.


Aku dapat rumah  tepi ini pun kerana bantuan  daripadanya. Mulanya  dia booking  rumah tepi, tetapi kerana  aku berkehendak sangat sangat akan   rumah  tepi,  dia mengalah.


Malahan ada  cerita  -cerita yang lebih seni dan mengharukan lagi yang tidak dapat aku ceritakan. Mungkin akan memalukannya dan memalukan diri aku sendiri. aku hanya mampu menceritakan  cerita yang baik-baik sahaja  tentang dirinya.


Keburukan dirinya biarlah aku simpan. Bukankah aku ini  seorang pendiam. Orang yang introvert memang sesuai diberikan  tugas-tugas yang penuh kerahsiaan. Sementarakan  kawan ini beraksi sebagai  ektrovert, amat sesuai  sesuai  dia bertugas di bahagian hadapan.


Sesungguhnya aku akui dia sahabat sejatiku, dunia dan akhirat.


Garam dan lada hitam yang bertaburan di depan   rumah   jiran dan rumah  aku  tu  rupa-rupanya  pendinding. Hashim tahu  sangat.


Semasa sekolah diserang histeria  tempoh hari,  Ustaz Razak  tabur  garam agar histeria tidak berulang lagi.


Isteriku  mula dapat terima. Mulanya dia memandang dengan penuh sinis. Hendak bertanya  tak boleh kerana jiran aku  tu asyik tutup pintu sejak akhir-akhir ini.Tiada kesempatan untuk bertanya.


Mulutnya memang celupar habis. Pantanglah  berbincang  mesti ada benda yang hendak ditekakkan. Pernah dia  kena serang semasa mesyuarat  hal ehwal pelajar.


Tapi  dia  tetap kawan aku. Aku kenalinya sejak 18 tahun yang lalu. Dulu duduk serumah. Dialah yang meminang isteri aku kini.  Kemudian duduk di sebelah  rumah.


 


Aku akan selalu mendoakan kejayaannya.


Hebat kau Jebat
Derhakamu karena seorang sahabat
Perjuanganmu  tepat
Tuturmu  padat


Hebat kau  Jebat
Setiamu bertempat
Kau sanggah  raja keparat
Raja lari sementara sempat
Kuasa raja kau sekat


Hebat kau Jebat
Hidupmu tidak merempat
Tak makan pujuk raja laknat


Hebatnya kau Jebat
Sayang sekali kau difitnah Jebat
Segala gundik kau  rembat
Harta negara kau sebat


Sayu hatiku Jebat
Mereka jadi keliru , Jebat
Aku pilu , tapi terlambat
Lidah kelu bila mengingat
Kasihan dikau Hang Jebat


Aku cari   namanya di internet. Tapi serupa pula dengan sepupunya dan beberapa orang lain. Jadi nama itu tidak ada kelainan. Aku suka nama yang lain  daripada yang lain. aku inginkan keluarbiasaan.


Umurnya  kini  dua setengha tahun. Dia  selalu menyikat rambut aku. Sekali  itu  dia  sapu minyak  rambut  dekat rambut aku.


Tapi kali ini  dia sapu gam ke atas rambut aku. aku ingatkan dia  menyapu  minyak  rambu. aku diam sahaja  . Ingtatkan dia   sapu  gel ke rambutku.


Ketika di sekolah   selepas keluar dari surau selepas  solat asar,  Badrul  tegur mengapa rambutku  berwarna  putih..aku merasa   terbal di atas rambut sebelah kanan. Terasa  keras. Gam itu  sudah berwarna putoih dan keras. Aku  syak ini semua   kerja anakku .


Dia melompat macam katak. Bila sebut pasal katak, dia akan    mengajuk 'katak'. Kami suka   kerana  dia boleh mengajuk  kami bercakap.  Terkih-kih  neneknya ketawa. 


Kak Ngah selalu  takut-takutkan  dia dengan lagu 'Pulangkan'. Kami selalu  lihat cerita  Pontianak Sundal Malam melalui Astro Ria. Kini dia menjadi  seoran gkanak-kanak yang penakut.


Apabila aku suruh  ambil botol   susu kosong di ruang  tamu,  dia enggan kerana dia sangat takut. Aku sangat susah hati. Susah aku jadinya. .


Pondok dimasuki   lipan. tak pernah pondok  di   kebun itu dimasuki lipan. Nasib baik malam  itu   isteriku nampak  lipan itu berlari ke bawah tikar pastik. Jika  tidak, tak apa yang akan  terjadi.


Dua minggu kemudian   , semasa balik dari kebun , seekor  babi  tunggal melintas jalan. Mungkin   babi itu melintasi Lebuh raya Kaseh.


Anakku  suka membela  dan membelai kucing  Aku bimbang dia alah dengan  bulu kucing  dan dapat asma seperti aku. Asma yang aku hidapi  memang keturunan  daripada  emak aku. Namun  bukan  itu kesalahan    emak aku. Dia  bukan hendak anaknya sakit. Begitu  juga  dengan aku. Seboleh-bolehnya aku tidak mahu anakku sakit. Serik mengidap sakit  asma. Macam bunyi  lembu kena sembelih. Kini   sakit aku bertambah beberapa lagi.  Antaranya  ialah  DM.


Dia pantang melihat  baju kurung  . Terutama sekali   jika baju hari  raya yang berwarna ungu. Dia akan sarung sekali., Sudah beberapa  tahun , kami sekeluarga  akan menempah  baju yang  serupa. baju  aku dan anak lelakiki dijahit oleh Pak Busu Arman.


Dia conteng  dinding  dengan pen merah. berputar-putar. Semasa hari raya baru-baru ini ( 2004 )   , aku anak beranak  terpaksa cat semula  dinding dengan warna putih.


Anakku garang  Dia antara yang paling garang di kalangan sepupu-sepupunya. Dia   sudah pandai bergaduh.. Dia akan ejek   'koling kaje'. Dia  dapat perkataan itu daripada Pak Teh. Pak Teh suka  sebut 'Koling ".  "Kau ini koling betul.". Akhirnya  anak buahnya terikut-ikut    pak saudaranya  sebut dan cakap. Dia  tak tahu apa-apa. Pak Teh   lulusan UM. Jadi  serba salah hendak  tegur kerana  bapa saudaranya  lulusan universiti.


Aku  terpaksa menelan air liur. Dulu  keluarga itu  selalu  mengejek dengan istilah 'mangkok'. Isteriku juga terikut-ikut sama. Malahan apabila aku buat salah dia akan  kutuk  aku dengan  kata 'Mangkok betul'." Mengapa mangkok sangat". "Janganlah mangkok". Ali sangat terhina dengan   cercaan itu. aku tak dapat  terima. Bukanlah  keluarga  berbudi -bahasa sangat. Tapi  aku rasa itu  sangat tidak   patut  terutama 'mangkok ayun'.  Mustahil seorang ustazah  boleh   mencerca suaminya sedemikian.. Tapi itulah yang terjadi..Aku terpaksa membetulkan semula kebiadapan itu.


Setiap kali  dia bercakap  walaupun betul aku akan jawab mangkok. Sepatah dia bercakap, aku akan kata 'mangkok'. Mulanya dia marah pada aku. Akhirnya dia  faham dan  tidak  gunakan    perkataan mangkok itu lagi di  rumah.  Di rumah ibu mentuaku pun istilah itu tidak digunakan lagi. Berkesan jugak  cara  aku. Mungkin mereka malu.


Semasa di kedai buku , anakku masih  ucap 'koling kaje' pada seorang  pembeli  keturunan India.Aku cukup bimbang kerana    orang itu menjeling pada anak aku. Ramai  orang India tidak dapat terima  perkataan itu.


Seorang guru pernah  mengunakan  istilah 'keling'  ketika mengajar. Dia  terlampau marah dengan muridnya. Isu itu   dibawa  ke atas oleh  ibu bapa pelajar tersebut. Jenuh juga   dia menjawab.


Apabila masuk ke kedai BP, dengan selamba dia mengambil   gula-gula. Dan apabila masuk ke farmasi dia ambil   gula yang  lain yang dia berkenan. Mana boleh tahan.


Semasa di restoran roti canai,  mamak  dari India  suka mengusik dan membelai  rambutnya. Mungkin maka itu  terkenang  anak-anak mereka di   India.  Anak aku  pantang orang lain mengusik rambut atau mengusik 'kelapa sawit' di kepalanya. Dia cepat-cepat menepis.


Dia akan menjerit sekuat-kuat hati.


Dia  dengan berani   berkata ' tak' tak', 'tak nak'. Seolah-olah dia faham apa soalan daripada aku.. Sebenarnya usianya baru   berumur dua setengah tahun.  Macam dia faham , tapi aku rasa dia  tak faham  sangat  apa yang telah dituturkannya.


Malangnya dia belum pandai    kencing atau berak di tandas. . Oleh itu dia  masih lagi memakai pampers.


Dia pandai  cakap mandi. Kekadang dia liat hendak ke  bilik air. Aku  terpaksa  cebok   dan  tukar  lampin pakai buang.


Mulanya kami  bimbang  juga dia tak pandai  cakap. Akhirnya dia pandai bercakap.Cuma bab  kencing dan  berak tidak. Malahan    dia boleh  terberak  ketika dia sedang  tidur. Tak gelikah dia ?


Dia banyak mengisap susu. Petang itu  aku buat  dia  tiga botoil. Setiap  botol    ada 4 skop  susu. Aku harap badannya boleh besar sedikit   sebagaimana anak mat salleh.


Dia disayangi oleh   nenek dan atuknya. Ketika  mamanya hendak ke sekolah petang,   atuk akan ambil dia sekali.


Mak Iti akan bawa dia kedai ubat TC Tong. atau ke Econsave atau ke Fajar membeli gula-gula.


Beberapa kali  nenek membeli baju untuknya. Aku  terpaksa jeling-jeling.   Mustahil aku menolak  hadiah atau pemberian orang  kepada anak-anakku. Patutnya aku lebih  bersyukur, tapi entahlah. Mungkin aku   takut  kehilangan  kasih sayang.


Aku serba salah untuk  meninggalkan anakku di rumah neneknya . Takut nanti dia kesedapan dan aku  kesunyian di  rumah.


Isteriku mengajar pagi dan petang. Sedangkan aku  hanya mengajar pada waktu petang. Oleh itu pada waktu pagi, aku yang jaga anak kecil ku itu.


Dia suka bergurau dengan kak Ngah. Dia akan  tarik  rambut Kak Ngah  hingga menangis. Kak Ngah suka membulinya. Tapi  dia lawan balik.


Kakak cachier  di pasar raya  tegur dia kerana  ambil  gula-gula. Tapi  dia lawan balik.Dia sergah balik cashier itu  dengan kata 'hep' dengan suara  yang   kuat dan digaraukan. suara yang  garau itu memang menjadi kebiasaan aku bila marahkannya.
Anak-anak memang cepat meniru.


Semasa aku mula-mula kahwin dahulu ,  ada sesorang  memberitahu  aku bahawa  dia   pernah menegur isteriku. Isteriku akan   jawab  dengan suara yang garau.  Isteriku  memang bersuara  garau, macam suara lelaki semasa  mudanya.


Kini  suara itu menurun kepada anak kecilku ini.


Pagi  tadi  cukup merisaukan aku. Semasa aku sedang sibuk menguruskan  dan  menjual   barang  di koperasi  tiba-tiba  Dahlia masuk dan  meraung-raung. Tension-tension katanya. Hai tak tahan. Tak tahan lagi ni. Macam mana  nak buat, tak tahulah.


Aku  dan  beberapa orang  cikgu lagi kehairanan. Apa hal  pulak dengan Dahlia ini. Setahu aku dia macam ok  sahaja. Tak   nampak macam ada masalah   walaupun   setiap  orang pasti ada masalah.


Dahlia menungkum  di meja  guru. Kemudian mendapatkan  Husna.  Dia menangis   teresak-esak  di peha  Husna. Menangis  sungguh-sungguh  dia. Husna  cuba menyabarkannya. Jangan buat macam ini. Tenang. Sabar. Setiap  orang ada masalah.


Buku ringkasan mengajar masing belum  berhantar-hantar walaupun sudah  masuk bulan Februari.  Lin sudah mengingatkan  dia  supaya menghantar  buku ringkasan. Setiap   ustazah mesti menghantar  buku ringkasan.  Tidak boleh tidak. Tapi  kini dia sudah tidak menghantar  buku rongkasan  lebih  lima  minggu. Ustazah di kelas ini  bukannya ramai sangat, cuma  19 orang sahaja.


Semalam   keretanya kehabisan minyak di  tengah jalan. Dia telefon suaminya datang dan membantu. Tunggu  suaminya datang tapi cukup  lama baru datang.Suaminya      cuma berikan RM2.00  untuk membeli  minyak. Maknanya suaminya pun cukup sengkek  sekarang ini. Keluarga mereka  cukup  terbeban sekarang.


Rupanya   perkahwinan mereka tidak direstui keluarga sebelah  Dahlia.  Inilah  akar kepada sehgala masalah. Mereka    berkenalan  di    tempat mereka dan mungkin mengenali  sejak di sekolah lagi.  Mereka suka sama suka  tapi   keluarga  Dahlia  tidak.


Dia tinggal dengan neneknya sejak kecil. Neneknya  tak berkenan  dengan bakal  suaminya. Begitu juga  dengan ibu bapanya. Ia berpunca  daripada kisah-kisah lalu.  Taopi Dahlia dan suaminya   nekad  mengambil keputusan  untuk berkahwin juga.


Lantas ustazah ini kahwin di selatan Thailand.  Mereka menyeberang  ke selatan Thailand  iaitu   di Takbai.  Mereka  puas  hati kerana    dapat sehidup  dan semati  bersama. Segalanya indah dan ceria belaka.  Tapi  langit tidak selalu cerah. Ingatkan panas  hingga ke petang, rupanya hujan  sepanjang hari.


Kini  mereka  telah mendapat anak  seorang . Baru berusia beberapa bulan.  Anak kecilnya    menggunakan lampin pakai buang . Mungkin  mereka  tidak menggunakan  lampin kain, aku tidak berapa pasti.  Ibu mentua memang seronok  mengunakan lampin pakai buang  kerana sangat  udah. Tapi   jika   sebulan mungkin menelan belanja  60-70  ringgit atau mungkin lebih.


Ibu  memang hendak   mudah   belaka. Mereka enggan basuh semula  kain lampin  sebagaimana ibu bapa  dahulu. Isterikun pun. Dia juga membeli  lampin  pakai  buang daripada ustazah di sekolahnya.  Mulanya dia  sendiri keluarkan belanja  untuk membeli    lampin tersebut. Tapi lama-kelamaan dia minta duit   daripada aku.  aku pun naik hairan bagaimana  budget boleh lari setiap bulan.


Perkahwinan mereka baru dua  tahun.  Remaja sekarang  memang begitu. Mereka   tidak  fikir panjang. Mudah sangat buat  keputusan yang di luar  dugaan. Jika  sudah buat keputusan  untuk sehidup semati, tanggunglah bersama. Jangan   tak bertanggungjwab lagi.


Isteri  cepat sangat berubah. Itu belum lagi diambil kira  ibu yang enggan menyusukan anak.


Bila  suami isteri bertengkar, suaminya bungkus-bungkus baju-baju    dan seluar  pergi ke rumah ibu bapanya  yang jaraknya  5 kilometer dari situ. dua tiga hari barulah  balik.


Selalunya  dalam kes pergaduhan keluarga, isterinyalah yang merajuk dan balik ke rumah emak. Ini tidak, suami  pulak yang merajuk dan balik ke rumah emaknya.


Susu  tak beli. Suami hanya tahu mengharapkan  isteri membeli itu dan ini.


Suaminya sibuk mengecar iaitu  asyik memancing ikan.  Suaminya suka memancing di  kolam berbayar. Itu salah satu sebab suaminya   kering-kontang.


Duit yang pernah diberikan oleh kakaknya  sebanyak 300.00   diminta  oleh suaminya. Dia terpaksa  beri.


Mereka banyak berhutang. Berhutang keliling pinggang. Aku memang faham  kerana aku sendiri seorang  guru. Cikgu  ini  tak banyak  duit. Pakaianpun lusuh , selekeh atau ala kadar sahaja.


Tak macam mereka yang bekerja di pejabat.  Orang yang bekerja di pejabat segak dan bergaya.Nilai pakaian mereka setiap hari ini  lebih  500.00  ringgit. Ini termasuklah  baju, seluar berjenama,  kasut, stokin,  tali pinggang,   tali leher, jam tangan  , pen di kocek dan  lain-lain.


 Mereka  bekerja di  bilik berhawa dingin dan  menghadap komputer dan kertas sahaja. Oleh itu   wajah mereka tak nampak    tua  dan berserabut. Sedangkan  cikgu-cikgu mengadap karenah  bebudak yang 1001  ragam dan macam. Muka cikgu-cikgu jika anda teliti, tidak  seceria mana,  berkerut dan bergaris-garis di dahi. Cakap  pulak  kasar-kasar. Itulah sebabnya ada yang komplain  tempat yang tidak  berbudi bahasa ialah di   sekolah.


Duit gaji Dahlia cuma  400.00  terpaksa  dibelanjakan  habis.


Suaminya bekerja  kilang  , Dulu banyak  overtime tapi  kini      permintaan barangan menurun. Tak ada  lagi overtime.


Dia bangun 6.45  pagi. Cuba pergi ke sekolah awal, tapi     masih selalu lambat. Tak sembahyang ke, aku tertanya-tanya di hati. Dia memang selalu datang   lambat ke sekolah..


Dai pernah minta wang  daripada Lin . Lin sendiri  tidak berduit. Dia ada juga pinjam duit 10.00  daripada Hasnita. Dia pinjam   duit 10.00  untuk bayar    hutang duit kain sebanyak 15.00 . Kasihan pulak aku mendengar ceritanya.


Dia ada  minta  suaminya beli peti ais. Sebagai sebuah keluarga yang  baru ,   beberapa barangan  elektrik amat perlu. Suaminya setuju membeli  peti ais  dan  hifi. Dia kata  cukuplah beli peti ais yang kecil sahaja. Tapi  suaminya beli secara ansuran  di Court Mammort  besar iaitu  peti ais dua  tingkat / dua pintu. Habis itu  setiap bulan kena  bayar lebih dan  budjet tentulah  sudah lari. Dalam hal ini, dahlia hanya meletakkan punca kesalahan kepada suaminya sahaja. Kita  tidak pula mendengar kesalahan daripada sebelah pihak suami  pulak.


Mereka  juga membeli sebuah kereta Iswara second hand.  Dari tahun  lepas  aku nampak di ke sekolah dengan menaiki kereta. Aku  cemburu juga kerana muda-muda lagi sudah bawa kereta, sedangkan aku sendiri  tidak berkereta.


Rupanya-rupanya setiap hari   setiap pagi dia membawa kereta ke sekolah .Sebelum itu dia hantar anak ke rumah  emak mentuanya  terlebih dahulu. Kemudian hantar suaminya yang bekerja di sebuah kilang. Mengapa   suaminya   sendiri tidak pakai kereta ,aku tidak   pasti.


Aku rasa suami terasa tercabar. Suami  tidak pakai kereta sedangkan isteri pulak  yang pakai. Sedangkan     untuk bayar  duit ansuran kereta, suami  kena beri. entah macam mana   cerita sebenar aku tidak berapa  pasti sangat. Mungkin ada perkara yang tersembunyi.


Oleh kerana  mereka berkahwin  di sempadan,  untuk pendaftaran  setelah  ada anak,  terpaksa pula membayar denda  dekat-dekat 1000.00 .  Dia sendiri yang  bayar untuk   tidak   dikatakan  mendapat anak  luar nikah.


Dia bersalin di   hospital kerajaan.


Ada   juga  kawan-kawan suruh dia   berbaik-baik semula  dengan ibu bapa. Bawalah suami   ke rumah ibu bapanya  sebelum  melahirkan anak. Sekurang-kurangnya    mereka berdamai semula. Tapi   si suami  enggan berjumpa dengan ibu bapanya. Suaminya masih berdendam. Bila dah jadi macam  ini, barulah mereka  tahu  nasihat  ustazah-ustazah yang lain   tidak berjalan. Dahlia dan suaminya masih belum berjumpa dengan   ibu bapanya.


Tentulah   ibnu bapa   dan  nenek Dahlia sendiri membuang  terus  Dahlia. Langsung tidak menjengok walaupun  jarak antara mereka  cuma 4-5  kilomter sahaja. Bukannya     dari Kelantan hoingga ke Johor. Sekitar-sekitar ini  sahaja. Lalu  lalang , ke hulu dan ke hilir atau ke pasar malam mesti  terjembung.


Melalui Lin,  rupa-rupanya  suaminya selalu pukul dan  tampar kerana  minta  wang  dan   kerana kesalahan-kesalahan yang lain. Bila sebut  tentang tampar dan pukul ini, aku rasa  Dahlia ini jewnis suka menjawab. Sepatutnya   ketika suami  sedang marah,   Dahlia patut-patutnya diam sahaja sahaja  dahulu. bincang  elok-elok  dan  jangan  ungkit  kisah-kisah pahit masa lalu.


Mereka duduk di  kawasan kampung yang sewanya mungkin tidak begitu  tinggi.


Sampaikan    susu anak  tak terbeli. Dia biarkan tong susu  sampai kosong  . Suaminya hanya harap  dia sahaja yang bayar  duit kereta,  sewa rumah , beli susu dan sebagainya.


Suaminya  sudah bercerita-cerita  mahu  perpisahan mereka. dia sangat bimbang jika suami menceraikannya. Namun   akhirnya dia akn tetap  terima. biar  padan muka  suaminya bagaimana azabnya nanti. Dia akan   jaga anak kecilnya  itu dan kembali  ke pangkuan ibu bapanya.


Kawan-kawan suami  datang ke rumah ajak dia   pergi mengecar ( memancing ikan ).. Mengapa    kawan-kawan suami tak mahu bayar duit minyak. Dia  tidak  pula menjawab.


Dia  pernah    hendak mengikut  suaminya pergi mengecar, tapi  suaminya melarang.


Sekarang dia tension betul.


Aku  tak berapa pasti  adakah suaminya  turut memiliki  motosikal  atau tidak. Aku agak  mereka ini membeli kereta  atak  desakan Dahlia. Bukan mudah untuk membeli kereta  dan membayar  tia-tiap bulan  jika pendapatan isteri 400.00 dan  suami pula kerja kilang. Bukan pekerja kilang hidup  senang-lenang macam dahulu.


Dahulu  gaji permulaan  kerja   kilang hampir  700.00 mengalahkan   gaji  permulaan  seorang guru maktab  pada  tahu  1989  dulu. Aku terasa  juga jealous   dengan pekerja kilang waktu itu . Mereka   hanya lulusan  SPM tapi dapat  700 untuk   gaji permulaan. Itu tidak termasuk    over time yang begitu banyak. Mereka  tak perlu masuk  maktab atau sebarang institut. Jika mereka  jadi   juruteknik   atau pembantu jurutera,    gaji  lagi lebat.


Umur Dahlia ini kira- 22 tahun  sahaja. Tentunya suaminya muda juga  dan gaji  kerja kilang tidak seberapa. Over time  tidak ada pulak sekarang.


Dahlia pernah mengadu dengan mak mentuanya. Mereka menghantar  anak mereka  ke rumah mak mentua  dan bayar 150.00 sebulan .  Emak mentuanya berpesan, jangan berleter ,membebel   di rumah.  Sekarang ibu bapa suaminya  turut  berputus-asa   dan  dah tak tahu  nam buat macam mana. Nampaknya mereka  juga tidak berikhtiar.


Dia  dah  cuba tidak berleter dan membebel di rumah  tapi  perangai suaminya  serupa sahaja. Macam nak membebel,  duit asyik  tak cukup. Nak beli  susu anak pun   dah tak boleh ini. Minyak kereta sampai kering.


Aku  rasa sebagai  seorang yang  suka memancing ikan ,  lakinya  jenis orang yang  tidak   sembahyang atau mudah sangat  mengabaikan sembahyang. Aku tidak  pasti sama ada  adakah Dahlia ini juga  seorang yang bersembahyang kerana bangun  6.45   pagi. Sembahyang apa waktu itu. Jarak dari rumah ke sekolah  agak jauh  juga. Ustazah tak sendiri tak  sembahyang memang tak patut.


Orang yang    asyik sangat memancing ikan,  dia juga pastinya kuat merokok.  Jika dia membeli  dua kotak rokok jenama Dunhill, sudah berapa    duit  dibakar setiap bulan. Tapi aku tidak pasti dia beli berapa kotak dan  apa jenama yang dihisap oleh  suaminya.


Pernah suatu ketika Dahlia beri 15.00 kepada suaminya untuk membeli susu, tapi suaminya  pergi memancing ikan pulak. Geram betul  dia.


Suaminya selalu minta  duit daripadanya.


Setiap bulan dia ada memberi ibunya  50.00  dan  bapanya 50.00 . Benarkah begitu.  Dalam keadaan  gaji  Dahlia, Dahlia masih memberi  duit  100.00 ringgit kepada ibu bapa. Ibu bapa Melayu  memang   amat mengharapkan    anak-anak menghukur sedikit sebanyak. Mereka  orang yang susah. Dengah adanya   pemberian anak-anak, lapanglah sedikit  ekonomi mereka. Merasalah  senang  sikit.


Aku tidak pasti adakah cerita Dahlia ini  betul atau tidak. Gajinya 400.00   sahaja. Dia merupakan  ustazah di sekolah agama rendah dan  ustazah sementara sahaja. Baru setahun dia mengajar  di sekolah ini. dia bukan lulusan maktab mana-mana .


Mungkin  juga Dahlia ini kuat membebel di  rumah . Itu sebabnya  suaminya mencari hiburan  dan ketenangan di kolam memancing.  Suaminya juga lebih mudah berbicara  dan berbual dengan kawan-kawan daripada meluahkan  masalah dan   cerita kepada isterinya sendiri. Wanita memang sukar untuk mendengar  cerita suami.


Hanya    isteri sahaja yang mahu  suami mendengar masalahnya.


Mereka masih menyewa rumah. Mengapa tidak  Dahlia dan suaminya  duduk di rumah mak mentua  Dahlia. Mungkin   Dahlia tidak mahu dan itu sebab suaminya sangat marah dan berdendam. Dia enggan   membayar itu  dan ini. Tambahan  pula suami menghadapi masalah kewangan.


Kini  sudah  lima  bulan  mereka tidak bayar  hutang ansuran  kereta. Aku tidak  pasti berapa ansuran  kereta sebulan. Pihak bank beberapa   telefon dan  pernah  telefon pihak sekolah.  Malahan    road tax kereta sudah mati.  Barangkali  dia  cukup tension   takut-takut di tahan oleh polis  di pertengahan  jalan. Namun  setahu aku  di dalam perjalanan dari rumah ke sekolah,   tidak  menempuh  sebarang balai polis. Cuma bimbangkan sekatan jalan sahaja. biasanya waktu pagi,   tidak ada sekatan polis.


Aku pernah mengalami masalah yang sama suatu ketika dahulu . Motosikal  aku sudah lama tidak bayar  roadtax .Mulanya tidak menjadi masalah kerana selalu  naik kereta WS. Tapi kereta Datsun WS  itu buat ragam pulak. Terpaksalah  naik motosikal semula.  Road tax telah lama mati.


Aku tidak dapat terima sepenuhnya kesalahan diletakkan kepada suami Dahlia.  Memanglah aku  lelaki.  Tapi  rasional aku ini  memang ada kebenarannya kerana  aku juga beristeri. 


Pada aku,  berikan kekuasaan kewangan suami kepada suami. Isteri jangan  minta itu  dan ini, minta tukar itu dan ini, beli  kereta  dan sebagainya  sehingga suami yang  putuskan. Suami  memanglah  sejak semula mahu beli itu dan ini.Contohnya beli  kereta.. Suami mana  tak mahu beli kereta.  Suami mana  tak mahu beli peti ais. Tapi oleh kerana  budget tak cukup, budget tak seberapa,  suami  tangguh-tangguhkan.Sedangkan  isteri hendak cepat. bila didorong berkali-kali ,  suamipun belilah.


Aku cadangkan, Dahlia pergi ke  sekolah bas sahaja .  Jika ada jiran  yang bersebelahan , dia  boleh tumpang jirannya itu  pergi ke sekolah. Kereta biarkan  suaminya pakai   kerana  gajinya  tentulah lebih besar. Anak kecil biar suaminya yang hantar. Tapi ada masalah juga. Suaminya  lewat balik dan Dahlia leboih  awal balik ke rumah. Jam 11.30  sudah balik ke rumah. Oleh itu sepatutnya Dahlia yang ambil anak di rumah mak  mentua.


Bayaran   150.00  kepada  mak mentua , aku rasa mahal. Ini kerana mak mentua hanya jaga anaknya  dari  jam 7.00 pagi hingga 11.30 sahaja. Bukan sampai  sehari suntuk.


Perceraian  bukan langkah yang bijak. Tapi kalau nak bercerai   juga , apa nak buat. Dah  takdir. Samy Vellu pun pandai sebut fasal  takdir.


Rupa-rupanya masalah orang lebih teruk daripada masalah.


Jiran sebelah  rumah aku ini lain pulak.  Kelmarin   rumahnya didatangi dua lelaki  berserban. Lepas itu ada baca  zikir , azan dan  qamat. Pukul 12.00  anak perempuannya menangis-nangis. Hari  ini pulak, isterinya  tabur garam dan   lada hitam. Anaknya kata berubat. Aku belum ada kesempatan bertanya. Jika ada peluang, aku  akan  tulis dalam entry   yang lain.


Hari ini ada latihan  rumah merah. Hanya aku  dan Cikgu Zubedah yang   datang latihan. Aku tidak berapa pasti      Cikgu mana lagi yang belum datang. Semuanya ada 12 orang guru.  Ada   2 orang guru lelaki. Memang ada agihan agihan  hari-hari yang perlu   datang dan hari ini, 14 Februari  aku dikehendaki datang. Takkanlah  aku dua  orang sahaja. Tak patut betul.


Ahli rumah merah pun ramai yang tidak datang. Pelajar perempuan  tentunya lebih  ramai datang daripada  pelajar lelaki. Barangkali mereka masih bercuti dan berkahyal  dalam kerana baru lepas Tahun Baru Cina dan Tahun Baru Islam.


Aku buat  aktiviti  memanaskan badan.  Kemudian lari    pusing padang  dua pusingan. Diikuti dengan lompat tinggi. Seterusnya lompat jauh.  Seterusnya akan ambil mata untuk lari 100 meter.  Aku tururt  400 meter pusing  padang , lari-lari anak sahaja. Boleh tahan jugak aku ,  mereka   malu-malu  bila aku memotong mereka di selekoh.


Tentunya mereka   keletihan  . kira-kira  9.45   pagi  aku benarkan mereka pulang  ke rumah.


Tak banyak  pencapaian yang    dibuat oleh mereka.  Pelajar yang hadir ini  daripada kelas-kelas yang baik atau  mereka  yang   berpotensi  jadi  atlet.  Ramai lagi yang boleh   dan berkebolehan   , malangnya mereka  tidak  hadir pulak.


Dalam  acara Merentas Desa Sekolah  tempoh hari, rumah  merah   dalam  ranking kedua. Itu yang  aku dengar  tapi tidak begitu pasti. Esok aku ke  ke sekolah  rendah   5 batu dari sinui. Aku dikehendaki  bertugas sebagai guru kecemasan kerana aku   jadi guru penasihat Persatuan Bulan Sabit Merah. aku akan bawa   lima pelajar tingkatan   5. Aku harap akan berjalan lancar . Jika kelapangan aku  akan hantar entry berkaitan  merentas desa tersebut.


Semasa resafle ( pertukaran )  rumah sukan  tempoh    hari,  ramai  'giant-giant'  rumah sukan  telah  pergi ke  rumah lain. Tak aci betul . Antara nya ialah Prema,    dia  telah melompat ke rumah Ungu. Aku tak boleh buat apa-apa . Semua  guru-guru dalam   rumah Merah meradang. Bila  disemak  dalam  buku kedatangan  tingkatan 1, dia memang sepatutnya  di dalam rumah Merah. Tapi bila dalam buku pendaftaran , nombor lain pulak. Jadi dia   mesti masuk ke dalam rumah Ungu.


Aku tidak pasti bagaimana  cikgu-cikgu  ini daftarkan nama pelajar.  Tapi hanya beberapa orang  sahaja  yang tersilap. Entahlah . Kami  senyapkan   sahaja kerana   malas hendak kecoh-kecoh.  Pasal pelajar    giant,  cikgu-cikgu pulak bergaduh. Tapi    itulah , geramlah kan.


Semalam   kami sekeluarga pergi  pondok di   kebun. Kami sekeluarga berlima. Keluarga Kak Long Senah ada   empat orang .  Keluarga ibu    ada  tiga orang.  Kak Ngah Ijah pun datang. Keluarga Mak su ada   tiga orang. Jadi semua sekali ada   enam belas orang yang pergi ke kebun.


Lauk pauk yang dimasak    ialah   ikan sembilang masak  tumis sambal.  Kerang  dibakar.  Daging lembu korban   dibuat sup. Dan sahun dimasak  dengan  suhun . Selain itu adalah      sambal    belacan. Enak  sungguh  bila makan berramai-ramai.


Semalam kan  hari Jumaat. Jadi orang perempuan makan dahulu. Aku dan anak lelaki aku sembahyang di   masjid   di pekan.Sementara abang Khairul  sembayang  di Masjid Batu  3. Apak  jugak  sembahyang di masjid di pekan sana. Jauh sikit. Mulanya akupun nak merasa sembahyang di masjid Batu 3.  Ketika itu baru sahaja 12.40  tengah hari. Jadi      aku lihat ruang  motosikal dan kereta tidak ada. Bila aku melintasinya  terpandang   seorang sahaj berbaju, alamak   tidak ada orang lagi.


Mustahil aku orang luar  datang awal-awal ke masjid . apake  jadahnya. Oleh itu aku berpatah balik ke  pekan dan sembahyang di  masjid di pekan  itu  sebagaimana  jumaat-jumaat yang lepas.


Di sana  memang selalu ada   pisang masak yang dihantar oleh yang  yang berhajat hendak bersedekah. Jadi aku  tidak lepas peluang  untuk menikmati pisang  emas  dan rastali   yang disediakan.


Kalau kami balik ke kampung,   aku  akan tebang dua  tiga pokok  pisang. Pisang yang banyak ditanam di kampung ialah pisang awak dan pisang  abu   . Dulu ada juga pisang  emas  tapi sekarangnya semuanya telah mati. Pisang  emas  cepat mati jika  batang atau  akarnya terendam dalam air banjir.  Selalu pulak    banjir di kampung  aku ini beberapa tahun  yang lepas.


Satu masa itu,  banjir selama  dua minggu. Airnya tidaklah dalam sangat lebih kurang paras lutut sahaja.  Di bahagian jalan raya,  kereta aku   masih  boleh tempuh. Tapi sayangnggya   habis semua pokok  pisang dan pokok  durian mati. Tetapi pokok kelapa sawit   elok sihat-mihat.


Jika pulang  semula rumah aku di bandar ,  dua   tandan pisang  memang tidak kurang dibawa balik. Aku  akan susun di  belakang bonet. Jika tak bawak merajuk pula  emak aku.  Lagipun rezeki mengapa pulak hendak ditolak.


Mulanya isteri ini  enggan bawa banyak-banyak. Katanya  tak termakan.  Pisang  awak  dan pisang abu  memang  tak boleh  dimakan mentah-mentah. Tapi  jika digoreng  tentulah laku, bukan.


Akhirnya  aku  memnasihatkan , bawa sahajalah. Jika lebih kita sedekahkan sahaja kepada jiran-jiran kita di sebelah  rumah  itu. Sejak itu dia   tak merungut lagi membawa pisang dua  tiga tandan. Malahan  dia pulak mencadangkan bawa banyak sedikit.


Tapi itulah.  Pisang itu  tidak boleh  makan begitu sahaja. Aku  bolehlah makan mentah-mentah kerana aku memang biasa makan pisang awak mentah. Anak-anak aku tak pernah mengusik langsung. Isteriku  janganlah lagi.


Pisang  ini  bila  masak, ia akan masak serentak. Jadi   susahlah dibuatnya. Ada  anginnya ,  isteriku malas hendak goreng. Tambahan pulak anakku pun tak mahu makan pisang  goreng. Heran betul aku, padahal bukan ada menu  lain. Tahan mereka berlapar. Itu yang aku  geram itu.


Kekadang pisang itu hitam-hitam . Hendak buat  jemput-jemput pun tidak boleh .  Alamat   terbuang   sahajalah.


Kuliah  subuh pagi Sabtu  ini disampaikan oleh Ustaz Razak. Tajuknya  Feqah -  tentang Qada dan qadar.   Ia merujuk kepada  takdir  dan ketentuan daripada Allah.


Kata Ustaz Razak, walaupun kita  telah berusaha   dengan ubat   yang paling mujarab dan berjaya menyembuhkan penyakit orang lain yang sama penyakit dengan kita,   ubat itu  tidak mungkin  dapat menyembuhkan  kita jika  Allah  tidak  tolong. Dalam hal ini, ada campur tangan daripada Allah jua. 


Merujuk kepada tsunami di Aceh, ia adalah qada dan qadar daripada Allah juga. Sepatutnya dengan   bencana ini menjadikan kita lebih beringat dan lebih beriman. Samy Vellu merujuk kepada takdir apabila    tanah  runtuh di PLUS tempoh hari. Kawan aku SiMuru   turut menolak  apabila   aku katakan ada campur  tangan  Tuhan , Tuhan murka di Aceh.


Aku kuatkan diri  dan hatiku untuk mengikuti   kuliah subuh ini.  Banyak  kali berkalih duduk  bagaikan   Malang  dalam  novel Kawin-Kawin ketika mendengar  kuliah Syeikh Yazan ..  Sekejap  ke kanan  dan sekejap lipat kaki ke  kini. Sekejap  lipat lulut  tegak  sebelah kiri. Kekadang   bertopang tangan ke belakang.  Sementara masa lain  , duduk  bersila dengan  terhangguk-hangguk.


Tapi Pak Sulaiman  , Onyah Mahmud    yang berada di hadapan   aku  duduk  bersahaja. Tahan betul mereka  walaupun mereka lebih tua daripada aku.  tentunya mereka  lebih mendapat hidayah   daripada aku.  Dalam hal ini aku   teringat akan  pesanan Nik Aziz  tentang   amaran neraka dan   ganjaran Syurga  patut  diwar-warkan kepada para pelajar.  Mungkin  betul katanya itu. Sila  lihat artikel  dalam sasterawan.blogdrive.com


Selepas kuliah  subuh  , ada jamuan  nasi lemak. Lauknya  tentulah ikan  bilis bersama telur ayam sebelah. Ada lebih  bungkusan nasi lemak , jadi  dengan muka selamba aku bawa  balik sebungkus   untuk anak aku  yang masih  tidur.


Kehadiran  aku dalam kuliah ini  adalah juga  qada dan qadar Allah . Kita  patut berusaha untuk hadir setiap kali  kuliah  subuh diadakan  . Kita boleh merancang aktiviti yang hendak dijalankan , tapi  hanya Allah yang akan menentukan.


Macam juga   cikgu di Sekolah Menengah Agama Tok Jiring yang menganjurkan program   maju diri  di pantai Merang, Terengganu. Pelbagai persiapan  telah diatur, surat-menyurat  dan peraturan  telah disiapkan. Tapi  Allah menghadirkan  ombak yang entah datang  daripada  mana  , tak diketahui.  Pakar-pakar hidrologi , maritim dan geologi  masih tidak dapat menjawab  persoalan ini.  Akhirnya  terkornban   juga seorang guru dan   lima orang pelajar.


Itu yang buat cikgu-cikgu seperti aku    enggan  membawa pelajar ke  kawasan pantai. Kawasan  berair  memang bahaya kepada pelajar. Tapi   pantai dan  air terjun adalah  tempat yang paling menyeronokkan untuk mengfadakan  aktiviti riadah. Bebudak sekarang manalah  reti berenang.  Mereka hanya  tahu bersukaria sahaja.


Jika    guru gagal  dan  leka dalam menyediakan       surat kebenaran ibu bapa, menyediakan  peraturan bertulis dan  taklimat  tentang langkah-langkah keselamatan ,  perkara  ini akan dibawa ke tengah. Silap hari bulan  cikgu-cikgu akan  disaman . Langkah yang paling  cepat  dan mudah  ialah menukarkan   guru  tersebut ke sekolah lain atau pindahkan sahaja mereka ke Pulau Ketam atau ke ulu Tembeling. Betapa mudahnya   orang-orang atas menyelesaikan masalah .


Pada satu peringkat mereka mepersoalkan  kenapa  cikgu  tidak aktif dan lembab dalam mengadakan aktiviti ko kurikulum. Kononnya pelajar-pelajar  akan lebih     cergas  dan pintar belajar jika mereka   diberi   kursus motivasi  di kawasan perkelahan. Penilaian  prestasi guru akan dinilai jika    rajin membawa   pelajar ke luar. Prestasi guru   akan  dinilai  tinggi jika    guru rajin tanam bunga. Prestasi guru yang   tinggi jika  guru  berjaya  melahirkan  bintang   bola sepak  , bola tampar dan sebagainya.


Apakah itu   tugas  utama seorang  guru. Aku sendiri keliru. Patutlah sehingga kini,   melintang dan menegak nak pernah melekat pada aku  ini.


Itu juga barangkali  qada dan qadar daripada Allah. Mungkin ada hikmah di sebaliknya. Aku harap-harap begitulah.  Aku harap Allah  lebih mengetahui  daripada aku yang    naif ini. Siapa yang  tidak hendak  menegak dan melintang berkali-kali.  Bagilah sekali kat aku,  perkara itu     terputus-putus menerawang dalam batu jemala ini.  Tapi ia  tak kunjung tiba.


Mereka  gelak-gelak apabila aku menafikan pernah menerima      menegak atau melintang. Itu yang huat aku  geram. Kan itu  qada dan qadar daripada Tuhan. Aduhhhhhh  sakitnya.


Macam-macam  tuduhan dilemparkan kepada  cikgu . Cikgu ini bagaikan papan dart yang   kerjanya menerima tusukan panah dart. Membaling  dart  memang menyeronokkan . Siapa yang tidak seronok  jika  membaling  ke papan dart .  Selalunya  dart akan mengena  dan jarang sekali   yang meleset. Cuma untuk    tepat ke sasaran memang susah. Begitulah  juga  dengan tuduhan-tuduhan yang   dilemparkan kepada  guru-guru . Nampak macam kena  tapi tidaklah kena sangat ke sasaran. Ia masih sipi-sipi sahaja.


Filem  yang cukup menghina   guru ialah   filem yang dilakonkan oleh P Ramlee. Dalam kelas cikgu itu ,  cikgu tersebut  tertidur kerana setiap malam   dia bermain  gitar dalam satu kumpulan muzik. Filem  ini ditayang berkali-kali di  televisyen terutama sekali    di Astro Ria. Aku memang tak kering gusi  melihat  telatah Cikgu Ramlee dengan anak murid yang nakal-nakal itu.


Tapi adakah semua  cikgu-cikgu sedemikian. Oleh kerana  filem itu ditayangkan berkali-kali ,maka  ramai yang terpengaruh dengan  dakwaan itu.  Mereka beranggapan  ramai  guru yang mengajar sambil lewa dan senang-senang tidur di dalam kelas.


Setahu aku,  cikgu yang  menjadi penyanyi ialah  penyanyi Safar Ghafar dari Sarawak sahaja. Itu pun dia  telah lama tidak muncul di  rancangan  televisyen. Sama ada Safar Ghafar tidur di dalam kelas  aku tidak berapa pasti.


Terpancut keluar dari  mulut Cikgu Lok Yim Pheng bahawa  cikgu-cikgu   disaman hampir setiap hari.  Dalam laporan    RTM,  pemberita meminta  ulasan daripada cikgu-cikgu di kelas. Semua  guru yang ditemuramah mengiyakan   guru-guru mudah terdedah dengan kes saman ini.  Mereka takut   mengambil tindakan   disiplin   terhadap pelajar yang nakal.  Aku naik pelik juga  dengan laporan  RTM itu kerana seolah-olah   RTM menyebelahi  cikgu  dan  tidak menyokong  Dato Hishamuddin. Selepas itu tidak ada lagi    temubual     dengan  para guru baik  RTM mahupun TV3. Itu yang akui  perasan , mungkin betul mungkin tidak. Laporan akhbar  aku tak percaya sangat kerana ia  lebih mudah ditapis.


Jika bernasib   baik ,  guru-guru hanya akan dicalar  kereta mereka. Tetapi  jika tidak bernasib baik, kes mereka akan  direport ke balai polis , dibuat laporan  doktor swasta dan di bawa ke mahkamah. Tak kurang  juga yang melibatkan  yang berhormat, tokoh politik  dan persatuan politik setempat. Banyak juga yang diselesaikan oleh pihak  pengetua, PPD atau oleh pegawai daripada Kementerian. Jawapan  paling mudah ialah  tukar sekolah.


Apakah  tanggapan ibu bapa sekarang terhadap guru-guru. Ibu bapa memang menaruh harapan yang tinggi  terhadap  anak-anak mereka.  Ibu bapa  sekarang mempunyai bilangan anak yang  kecil , hanya   tiga empat orang sahaja. Jadi mereka amat bergantung   kejayaan kepada   dua anak perempuan dan seorang anak lelaki .  Jika dapat seorang anak lelaki dan seorang anak perempuan , itu  sudah cukup memadai.


Dalam beberapa hal mereka ambil perhatian  terhadap  keadaan anak-anak mereka   Sungguhpun mereka sibuk bekerja  , tapi  mereka amat mengharapkan anak mereka berjaya, lebih berjaya daripada mereka.  Jika ibu bapa mempunyai   kelemahan dan kesilapan masa lalu,  seboleh mungkin  kesilapan dan  kelemahan itu tidak akan berulang dan berjangkit kepada anak-anak mereka.


Ibu tidak percaya  perwatakan anak-anak mereka  berubah  dari semasa ke semasa.  Semasa di Tahun 1 perangai anak mereka cukup baik  tetapi  setelah ke Tahun 2,  perangai anak mereka  berubah. Mulalah mereka menyalahkan  kawan-kawan kepada anak-anak mereka. 


Apabila di sekolah menengah,   perangai anak mereka lebih  cepat berubah. Mereka menyalahkan sekolah  dan guru-guru yang kononnya tidak berdedikasi. Mereka mendapati guru sekolah menengah  tidak  bertanggungjawab berbanding dengan   guru-guru di sekolah  rendah.  Guru di sekolah   menengah hanya  membiarkan jika anak mereka melakukan kesalahan. Ibu bapa lebih kenal dengan  guru di sekolah rendah. Mereka lebih menghargai jasa dan peranan  guru sekolah rendah.  Mereka merasakan   guru di sekolah rendah  lebih prihatin.


Ibu bapa tidak sedar  corak pendidikan dan  pergaulan mereka di  rumah  telah menyebabkan watak anak mereka   turut berubah. Setiap manusia akan berubah. Apabila masa berlalu ,    anak-anak  akan lebih dewasa , mahukan status  kedewasaan  , inginkan kebebasan  dan lepas  bebas dari kongkongan.


Ketika di sekolah  rendah , anak-anak tadi bercampur sesama kaum  tetapi apabila sampai di sekolah menengah, anak-anak mereka  bercampur dengan kaum-kaum yang lain. Selalunya  ibu bapa ini menyatakan sesuatu kaum  itu lebih jahat dan nakal, lebh biising dan sebagainya.
Pelbagai tuduhan  dilemparkan  dan ada kalanya berbau perkauman. Di sekolah menengah  isu-isu  perkauman lebih mudah merebak. Pergaduhan  pelajar antara kaum lebih mudah berlaku.   Faktor luaran amat mempengaruhi  terutama    iklim politik semasa dan  kongsi  gelap.


Faktor jarak juga memainkan peranan. Semasa di sekolah rendah  , jarak antara sekolah rendah dengan rumah tidaklah begitu jauh.  Hanya  sekitar 2-3 batu sahaja. Tambahan pula mereka selalu hantar dan ambil  di sekolah. Oleh itu mereka  tahu perkembangan  anak-anak mereka di sekolah.  Ibu bapa mengenali  rakan  dan  lawan anak-anak mereka. Anak -anak ini pula selalu mengadu  hal ehwal apa yang berlaku di sekolah.


Tetapi apabila sampai di sekolah menengah , jarah rumah   dengan sekolah  lebih jauh. Mungkin  7- 10 kilometer. Ada di antaranya  dihantar ke  daerah lain  atau di hantar ke negeri lain. Malah melibatkan  negeri Sabah dan Sarawak.  


Sekolah -sekolah  menengah ini terletak  hanya di bandar-bandar. Satu ketika  dahulu    pusat  video  games,   pusat snuker, kafe siber banyak dibandar. Anak-anak yang    jauh daripada pemerhatian   ibu bapa telah menyimpang ke pusat-pusat ini untuk mendapat pengiktirafan sebagai seorang  muda remaja. Tidaklah mereka dikatakan kolot, tidur di celah ketiak emak lagi.


Banyak pemimpin politik tidak percaya  pelajar-pelajar ini macam samseng di sekolah.  Datanglah jengok ke sekolah-sekolah   terutama sekali pada waktu   hujung waktu belajar  dan semasa rehat. Lihat juga kawasan   bandar yang mempunyai pusat-pusat yang dinyatakan di atas. Tidakkah mereka sedari   para pelajar ini melepak dan melepak  tanpa sebarang  tujuan.


GURU HEBAT DITUKAR DAN DISAMAN


Selalunya  guru yang jadi mangsa para pelajar dan  ibu bapa ialah  guru-guru yang aktif   . Guru yang  sekadar datang ke sekolah  untuk mengajar  tidak akan mengambil sebarang risiko. Bagi mereka kerjaya  guru  adalah mengajar semata-mata,  masuk kelas mengajar. Jika  pelajar bising ,  tidak kutip sampah,   berkelakuan tidak senonoh  , itu bukan tanggungjawab mereka. Hal disiplin  diserahkan kepada  guru disiplin.  Ramai juga   cikgu yang  bersikap  begitu.


 Tambahan  pula dalam  pekeliling Kementerian hanya pengetua yan boleh memukul   dan merotan pelajar. Jika  guru perempuan  tidak merotan ,   kuasa merotan hendaklah diserahkan secara bertulis kepada guru  disiplin.
Lantaran itu  guru biasa  begitu takut   dan kecewa. Hendak  report berulang-ulang kali kepada pengetua dan guru  disiplin segan pulak terutama  guru lelaki. guru lelaki  akan rasa tercabar  jika menyerahkan   hal ehwal displin kelasnya kepada guru lain. Jika  guru ini selalu memgadu, mereka  akan dicap  tak boleh boleh kawal  kelas dan disindir-sindir   semasa mensyuarat guru.


Guru yang masih  berani mengambil risiko , antaranya   ialah guru disiplin dan guru  penasihat unit beruniform.. Kebanyakan  guru-guru ini ialah  guru lelaki dan  lulusan maktab perguruan . Lulusan  universaiti yang  aktif dalam  kegiatan ko kurikulum  juga ramai.


 Kebanyakan  guru di sekolah yang mempunyai  ijazah adalah guru perempuan.  Guru lelaki yang berijazah di sekolah kebanyakannya hasil   lanjutan belajar mereka di   universiti beberapa tahun kemudian.. Dasar  menggalakan  guru menyambung  pelajaran ke universiti   semasa  Dato Seri Najib  Tun Razak menjadi Menteri Pendidikan.


Paling  bahaya  mengajar ialah jika mengajar anak peguam. Mentang-mentanglah mereka  ini   peguam dan mahir  tentang undang-undang,  guru-guru diugut macam-macam sehinggakan anak mereka dilayan bagaikan VIP. Guru-guru bertungkus-lumus melayani karenah anak-anak  peguam,ahli politik ,  ahli korporat dan sebagainya ini. Anak mereka ditatang bagaikan  minyak yang penuh.  Pemeriksaan buku-buku kerja dan layanan jadi berpilih-pilih.


Pengetua  turut  dengan rentak ibu bapa sebegini. Guru  diugut jika  memukul pelajar akan didenda  RM 40.000 .  Jika buat kesalahan, guru-guru tadi akan ditukarkan. Ancaman   tukar ke Ulu Tembeling, Pulau Ketam, Kapit  dan sebagainya   begitu sinonim dengan kerjaya  guru. Macamlah semua  guru di Ulu Tembeling dan Pulau Ketam  itu  tempat buangan  guru pulak.


PPD turut mengambil peranan.


Kebanyakan  guru  tidak  tahu   akan hak-hak mereka  untuk mempertahankan  diri. Mereka  sepatutnya hanya bercakap   dengan  seorang peguam di sebelah. Tanpa   adanya seorang peguam di sebelah,   cikgu-cikgu jangan bercakap sepatah haram pun. Tapi manalah  guru mampu melantik peguam . Kecualilah para isteri yang    suaminya   peguam atau kerjaya profesional. NUTP pun tidak  mampu mempertahankan   guru-guru  ini. Lok Yim Pheng   sendiri  terkial-kial bila ditujah oleh Menteri Pelajaran.


Selalunya guru-guru terperangkap  dengan cerita dari mulut mereka sendiri. Pendakwaan hanya berdasarkan     sumber sebelah pihak sahaja. PPD tidak berdaya  memahami undang-undang dan hak  para guru. Mereka tidak langsung menyediakan  peguam yang terlatih dalam undang-undang yang berkaitan  dengan pendidikan. Sungguhpun    para pegawai di PPD adalah bekas guru-guru  belaka , tetapi mereka tidak    faham akan hal ehwal perundangan .


Dalam kebanyakan  sidang media, Kementerian  lebih memihak kepada ibu bapa berbanding dengan   guru-guru sendiri. Jarang benar  guru disanjung dabn dipuja sebagai seorang mahaguru. Guru-guru dianggap sebagai melukut di tepi gantang sahaja. Jika   guru  enggan menjadi  guru,   mereka mendakwa ada 60,000 lagi yang bersedia menjadi guru.


PPD mengambil jalan mudah  untuk menyejukkan ibu bapa dan PIBG. Lalu guru-guru ini dipindahkan   'buat sementara', sementara menunggu  siasatan selesai. Akhirnya  guru ini ditukarkan  terus  dan  imej mereka tercalar tanpa sebarang pembelaan.   Lebih baik ditukarkan ke sekolah lain    daripada membayar     denda beribu-ribu ringgit. Lebih baik pindah ke sekolah lain daripada nama tercemar kerana didakwa ke mahkamah.


 Dalam hal ini ibu bapa menang kerana    guru-guru berkenaan  telah ditukarkan.  Mereka bertepuk dan bersorak kononnya  guru yang membenci anak mereka  telah  tiada lagi.  Ibu bapa  tidak sedar beberapa bulan kemudian anak mereka akan diberhentikan  atau ditukarkan  sekolah kerana masalah disiplin yang sama. 


Biasanya pelajar yang  membuat masalah   dan bermasalah  akan mengulang kesalahan  yang sama .Benar atau tidak ,pelajar tadi  akan dipandang serong oleh  rakan-rakan dan   semua guru yang mengajar.  Siapa yang  sanggup menjadi bahan   tenungan  dan  buah bicara di kalangan pelajar dan guru. Perangai lampau ,baik  di sekolah  rendah mahupun di sekolah menengah akan  terdedah.  Ketika itu  , PPD,  pengetua dan guru-guru lain sepakat mengumpul kesalahan  pelajar ini hingga akhirnya dibuang  sekolah.


Ahli  politik selalunya mengambil kesempatan untuk mendapatkan  sokongan.   Kononnya merekalah jaguh  dan juara dalam membela ketidakadilan. Ahli politik sebegini  pantang dicocok, mereka akan melatah. Mereka  akan terus menelefon pengetua mengarahkan   satu laporan lengkap dihantar kepada mereka. Jika masih tidak  jalan juga, PPD akan diperalatkan.


Selalunya   guru akan  bercakap  atau  terpaksa bercakap dan beri laporan    tanpa ' nasihat peguam'.  Bukan semua boleh didedahkan kepada pengetua atau kepada penyiasat daripada Kementerian. 


Cikgu jarang menyediakan laporan  kesalahan pelajar  tersebut. Mana mungkin   hendak direkodkan setiap kesalahan  pelajar.   Ibu bapa akan menuduh  cikgu tak pernha beri laporan pun. tidak ada sebarang rekod pun  tentang kesalahan anak mereka. Mengapa   tiba-tiba anak mereka  mendapat  banyak laporan disiplin. Aneh sungguh. Ibu bapa merasakan sekolah  berpakat untuk menyingkirkan anak mereka.


Contohnya  Cheng dan Ahmad tidak  pakai lencana. Cheng dan Ahmad  baju keluar. Cheng dan Ahmad cakap lucah. Cheng dan Ahmad menyelak kain  budak perempuan tapi tidak mengaku. Cheng dan Ahmad menconteng  papan hitam tapi  menuduh orang lain. Cheng dan Ahmad  cakap lucah  di belakang  cikgu dan baling  kapal  terbang  ketika  cikgu keluar dari kelas. Cheng dan Ahmad mencalar kereta  cikgu tapi tidak mengaku dan tidak dapat ditangkap atau tidak ada saksi yang nampak. Kawan-kawan  Cheng   langsung tidak kenal  dan  tidak tahu siapa  Cheng walaupun cikgu amat pasti  Cheng adalah kawan mereka. Semangat setiakawan dan   setia kongsi gelap mereka cukup  tebal.  tiada siapa yang sanggup  bocor rahsia atau buka mulut. Akhirnya mereka ketawa berdekah-dekah  dan mengombok pulak. Sekali terlepas, lain kali boleh buat lagi. Jangan lupa, gurupun  dibuli disekolah.


Bagi sesetengah orang ,  semua   kesalahan ini  adalah kesalahan  titik  bengik belaka tapi   Jika direkodkan amat penting di mahkamah. Malangnya guru-guru  tidak  mampu   berbuat demikian. Jika masih  mahu berbuat demikian, alamat   tidak mengajarlah  cikgu.  Akhirnya  tidur di dalam kelas sebagai mana  arwah Cikgu P Ramlee.


Menteri Buruh Indonesia  beriaya-iya benar hendak menyaman   majikan  Malaysia yang masih lagi belum membayar gaji kepada pekerja  tanpa izin dari Indonesia ( PATI ) . Mereka beranggapan hanya itulah sahaja cara yang paling tepat  dan sesuai  untuk  mendapatkan  gaji  yang tidak dibayar buat sekelian lama. Alasan tidak  dibayar  gaji ini juga menyebabkan  pendatang  tanpa izin  tidak dapat pulang   sebelum 31 Disember yang lalu.  Patutlah   tak dapat pulang. Bagaimana hendak pulang rupa-rupanya  masih belum dibayar  gaji.


Inilah masalahnya bila datang ke Malaysia     untuk bekerja tapi  tidak mempunyai permit kerja yang  sah.   Kejadian-kejadian  seperti inilah yang menyebabkan kerajaan Malaysia mahu mereka balik dahulu ke Indonesia  dan uruskan  hal permit   kerja di sana. Setelah mendapat permit yang sah, datanglah semula  ke Malaysia kerana majikan  di Malaysia masih memerlukan mereka  pada waktu ini.


Sepatutnya  cerita-cerita tidak dibayar gaji, diburu oleh pasukan keselamatan ,    susup-sasap dalam  hutan belukar, menempuh ombak dan gelombang di Selat Melaka ,  tidur  dalam  rumah kongsi di  tepi  hutan atau di  dalam  hutan cukup untuk menyedarkan rakyat Indonesia untuk bekerja di Malaysia. Mereka sepatutnya  cukup serik  untuk datang dan datang lagi ke Malaysia. Tapi apa yang berlaku adalah sebaliknya. Makin menjadi-jadi pula mereka   datang ke Malaysia. Lagak mereka pula bagaikan  warga negara Malaysia. Pantang ada cuti umum   , mereka aka memenuhi    bandaraya Kuala Lumpur, terutama  sekali  KLCC  dan Petaling Street. Mereka akan membina  rumah   yang indah  di tepi-tepi sungai   dan berkahwin  dengan wanita Malaysia.


Sebenarnya   pekerja yang  datang   dengan izin yang sah juga  ada yang tidak di bayar  gaji.  Bukan semua majikan  tidak bertanggungjawab.  Rakyat Malaysia sendiri   ada yang tidak dibayar  gaji. Ada  majikan  yang tidak mencarum   wang KWSP . Ada  syarikat  yang stabil   tapi banyak  juga syarikat yang menanti masa untuk  lingkup. Majikan-majikan yang kritikal inilah yang selalunya mengambil pekerja  tanpa izin dari Indonesia.


Dalam keadaan ekonomi  yang mendesak dan semakin lemah ada ketikanya    produktiviti     jauh meleset berbanding dengan  tenaga kerja yang  pada mulanya  sungguh  ramai.  Permintaan semakin  kurang  terhadap produk Malaysia kerana kos pengeluaran yang tinggi. Malaysia menghadapi saingan daripada China, Vietnam , Thailand dan lain-lain negara. Kos buruh di Malaysia semakin  tinggi dan  tidak mampu bersaing dengan buruh  yang murah dan    melambak-lambak di China dan Vietnam.


Majikan  perlu adil    dan telus dalam pembayaran  gaji. Dato Fong Chan Onn   sendiri   telah mengesahkan bahawa  setiap keringat   yang keluar, hendaklah dibayar  gaji sebagaimana  dalam  perjanjian. Jangan ambil kesempatan  di atas sebarang kelemahan perjanjian mulut antara  majikan dan  pekerjaan.


Jangan hendak ambil kesempatan pula. Janganlah  kerana status mereka sebagai pendatang  tanpa izin, tidak ada pasport yang  sah, permit kerja yang sah  , mereka diperlakukan seperti  kuli batak. Tak perlu dibayar  gaji, diperhambakan   dengan sewenang-wenangnya. Dalam  kes ini,  kebanyakan  pekerja tanpa izin ini bekerja di sektor pembinaan dan perladangan.  Sektor ini melibatkan banyak sub-sub kontraktor  dan amat bergantung kepada prestasi projek. Jika berlaku  projek yang terbengkalai, pembayaran gaji juga akan tertangguh.


Janganlah kerana  kesalahan subkontraktor  yang tidak bayar  gaji,  kontraktor  utama yang dipesalahkan. Selidik dan siasatlah terlebih    dahulu.  Kebanyakan kontraktor  utama melibatkan syarikat  Malaysia yang terkenal.  Reputasi mereka akan  terjejas jika      kes ini dibawa ke mahkamah. Jika benar mereka bersalah, mereka harus  dipertanggungjwabkan . Tetapi jika sebaliknya mereka  tidak  bersalah, apakah PATI dan kerajaan  Indonesia sanggup menghadapi saman malu  dan tuntutan  ganti rugi.


Apakah tidak  cara  lain yang lebih sesuai selain daripada tindakan mahkamah. Siapa yang akan menang  dalam kes ini   nanti. Tidakkah akan ada yang mengambil kesempatan   dan menangguk di air keruh. Negara mana yang akan untung jika  Indonesia dan Malaysia yang serumpun  bertelingkah.


Pendakwaan    di Malaysia mengambil masa yang cukup lama.  Khidmat peguam  untuk meneliti   fakta kes,  polis yang akan menyiasat  dan  pegawai yang akan memutuskan  tentang  keberkesanan undang-undang .


Peguam Negara akan menentukan sama ada  ada kesesuaian untuk membawa kes ini ke  mahkamah atau tidak. Pelbagai undang-undang sedia ada akan dipinda kerana hal ini berupakan  cerita  yang agak baru. Belum  pernah  terjadi  sesebuah kerajaan  asing   hendak membela rakyatnya di Malaysia kerana  tidak  dibayar gaji. Mungkinkah mereka boleh diektradisi ?


Setelah  pekerja tanpa izin ini muncul di mahkamah , mereka pula akan ditangkap polis di luar mahkamah  dan  didakwa di mahkamah kerana datang ke negara ini   tanpa  izin, tanpa kelulusan,  tanpa kebenaran  undang-undang  dan mengganggu keamanan dan keselamatan  negara.


Apakah mungkin  Menteri Buruh  dan Menteri Kehakiman Malaysia akan ke Indonesia pula  dan membawa  mereka ke mahkamah untuk dibacarakan  pula.


tTidaklah ini akan menyebabkan   cerita ini akan bertali-tali, berpanjang     mengambil     masa bertahun-tahun, pelbagai kelemahan   negara akan terdedah dan dimalukan. Sebagai negara jiran  , hubungan baik antara dua negara yang  semakin intim akan  menjadi keruh semula sebagaimana  zaman ' Ganyang Malaysia' satu ketika dahulu.


Jika Indonesia mengambil peguam yang handal-handal  tentulah  kerajaan Malaysia mesti mempertahankan  hak    rakyat Malaysia pula . Tentulah tidak adil jika   hanya Indonesia berasa teraniaya  sedangkan Malaysia  turut rasa tertipu, teraniaya dan disusahkan. Soalnya  siapa yang jemput mereka  datang ke mari ?


Indonesia  tentulah maklum betapa pendatang  tanpa  izin ini amat menyusahkan keamanan dan keselamatan Malaysia.   Mereka susup-sasap melalui hutan bakau  dan   mencicit lari  dari buruan  pasukan keselamatan  Malaysia. Setelah mereka mendapat kerja di Malaysia, senang-senang pula  menyatakan  mereka tidak  dibayar gaji.


Bukti yang sahih  perlu ada dan apakah mereka akan menang dalam pertikaian di mahkamah  nanti. Rekod-rekod pembayaran  gaji disimpan oleh para  subkontraktor. Sebagai  pekerja  subkontraktor, tidak ada sebarang  rekod kerja yang tepat. Maklumat    tentang   nama pekerja , bilangan pekerja  ,masa , jenis kerja  dan   kemudahan  yang diberikan direkodkan secara nyatakan. Malahan  tidak ada perjanjian mengambil pekerja secara khusus. Lainlah  jika sekiranya mereka  bekerja di sektor  industri .


Pertikaian  di mahkamah  tidak akan menguntungkan mana-mana pihak. Harapan untuk dibayar gaji akan  terus hancur kerana  para majikan  juga akan menyediakan peguam  yang handal-handal.  Mereka mempunyai kemampuan  dari segi kewangan.  Peruntukan  undang-undang  buruh  yang sedia  ada di Malaysia belum    bersedia berhadapan  dengan  kes-kes seperti ini.


Dalam keadaan  ekonomi  Indonesia yang masih gawat ditambah lagi   dengan  isu    bencan tsunami di Aceh,  Indonesia   seolah-olah mahu  menjadi juara   kepada pendatang  tanpa  izin. Mengapa  tidak dari dahulu lagi mereka diperingatkan   tentang kemungkinan-kemungkinan    tidak dibayar gaji.  Bak kata pepatah, hujan  emas di negeri orang, hujan batu di negeri sendiri.  Dah  tahu  hujan batu   turut berlaku di negeri orang, mengapa  masih berminat datang mencari penyakit.  Bekerjalah  di tempat sendiri kerana sudah tentu dibayar  gaji  oleh majikan mereka.


Kita  sudah tahu akan  ragam Indonesia yang  ingin berlagak  sebagai 'abang'  dengan Malaysia. Mereka ingin menjadi hero dalam  keadaan-keadaan sebegini.


Pak Lah  tak mahu komen  panjang dan  Timbalan Perdana Menteri  terkejut besar dengan berita terbaru ini. Berita ini hanya muncul   ketika Malaysia membuat persiapan  terhadap kunjungan  Presiden Indonesia, Susilo Bambang Yudhoyono beberapa hari lagi.  Apakah ini isu  utama yang   hendak disampaikan oleh  Presiden Indonesia itu. Tanpa ada angin, tiba-tiba   isu ini timbul.Datangnya   isu ini bagaikan  datangnya tsunami pada 26 disember 2004 yang lalu.


Mulanya aku menetapkan niat untuk mengikuti kuliah  subuh setiap hari pada  hari-hari cuti begini tapi  subuh  tadi    tak pergi pulak. Entah syaitan murakab mana  yang bergayut dalam jantung hatiku ini. Akupun tidak  tahu. Malam   tadipun aku  tidak ke masjid  untuk bersama-sama  membaca Yassin . Agaknya  syaitan  besar telah  bermaharaja lela dalam batu jemala  aku ini. Seronok sangat  syaitan murakap itu berjaya mempengaruhi aku ini.  Barangkali keseronokannya mengalahkan keseronokan di Sureheboh TV3.


Nampaknya apa yang akan dibuat tak sama dengan apa yang telah dibuat. Setiap hajat yang hendak dibuat   selalu sahaja ada mental block yang  menghantui dan mempontianakkan   diriku ini. Boleh  halau  syaitan dan hantu-hantu  yang menghantui diriku ini tak. Serabut sungguh jadinya.


Sebenarnya aku dah set alarm pada handphone aku ini.   Nombor telefon  aku  ini 019- 2542660. Nampaknya  handphone  ini tidak pula terpengaruh  dengan syaitan laknat tu.  Memang   jam dah bunyi jam 5.30    subuh keredek    dan sesuai untuk aku bangun, mandi dan  berkereta ke masjid yang  jaraknya hanya   1.5 kilometer sahaja. Tapi  sifat  malas dah hinggap dengan bantuan  syaitan , iblis dan jin    kafir  mana tah .Aku hiran betul. Selalunya   bila aku ada niat,  niat itu boleh dijadikan realiti. Tapi tidak   subuh kali ini.


Akhirnya isteriku mengejutkan aku  untuk sembahyang subuh. Dia  memang setiap hari mengejutkan aku untuk sembahyang subuh. Kalau   dia tidak dapat sembahyang subuh sekalipun, dia kekal setia mengejutkan aku untuk sembahyang subuh. Kena  bangun  untuk sembahyang subuh ini memanglah menyeronokkkan. Selalunya kita- buat-buat tak sedarlah .Syaitan memang sedap menyuruh kita  tidur lena.   Sampai 6.30 masih belum  bangun dan terbangun  dan berkali-kalilah isteriku menggerakkan aku. Nasib baik ada isteri yang rajin bangunkan suaminya, jika tidak melepaslah aku  daripada mengerjakan perkara wajib ini.


Setelah  sembahyang subuh , aku  melipat kain yang penuh dalam bakul. Kain-kain itu   dah  dua hari tidak  berlipat. Melipat kain merupakan kerja yang  satu-satunya merupakan kerja  aku di rumah ini. tidak ada kerja lain melainkan kerja  melipat kain inilah sahaja.


Kemudian aku ke  kedai membeli surat khabar  dan membeli  roti canai. Isteriku ini  tak  pernahlah membuat   kuih -muih untuk aku sekeluarga sejak dahulu lagi. Ibunya memang pandai membuat pelbagai jenis   dan setiap  hari menghantarnya ke kantin sekolah   tempat aku mengajar.


Tapi   entah di mana  silapnya, anak ibu itu  tak pandai pulak  buat kuih. Meleset sungguh  tanggapan aku. Aku ingat jika  ibu pandai buat kuih tentulah anaknya berlebih-lebih lagi. Jangan  tidak adalah sekali dulu   ketika belum ada  anak dua  buat  kuih  keria atau  ekarang dipanggil donat.   Tapi kuih   cedokok memang ada, tapi itu sahajalah .


Agaknya  dia memang    tidak pernah hendak  menimba  ilmu membuat kuih itu semua.  Tak apalah. Aku boleh  belih dekat  anak Cik Timah Lenggang di tepi  padang sana.


Siapa pernah sakit gigi ? . Bagi yang berpengalaman   tentu  faham dengan soalan aku dan maksud di sebaliknya. Entah kenapa  tiba-tiba sahaja aku sakit gigi. Selepas makan  daging korban ,   aku sakit  sikit. Sebelum itu, aku  telah  sakit   gigi, tapi tidaklah teruk sangat.


Aku sudah makan  pil  ponstan yang aku beli di  farmasi Bintulu  tapi belum ada menunjukkan ia akan berkurangan. Ramai yang kata jika  sakit  gigi, telanlah   ubat  Ponstan  yang berbelang hijau dan kuning.  Tapi  entahlah. Tak  mujarab lagi agaknya. aku  tik tak dengan   keyboard ini   pun tak semangat.


Di luar  rumah aku,  bunyi dentum dentam. Banyak betul   mereka membakar mercun mengalahkan  sambutan di Dataran Mereka  sahaja. Aku rasa   kerajaan tak perlu  taja  pembakaran  bunga api dan mercun semasa tahun baru. Cukuplah  ketika   di Tahun Baru Cina ini sahaja. Gigi aku semakin sakit bila dengar bunyi mercun.


Pak Lah sendiri hairan bagaimana  semua ini  terlepas masuk   ke Malaysia  dari negara China. Apa yang polis, kastam dan imigresen buat.  Tak baik  tuduh  mereka macam-macam, tapi itulah persoalan yang ada dalam kepala aku.


Semasa  duduk di asrama pada tahun 1981  dahulu, kami melintasi  balai polis. Setiap hari Jumaat, semua pelajar asrama  dikehendaki  menaiki bas menuju ke masjid  yang terletak di Teluk Intan.  Jarak antara asrama Seri Perak dengan Masjid baru Teluk Intan bukanlah jauh sangat, tapi kena jugalah naik bas. Sebelum sampai di  masjid itu,  bas itu melintasi kawasan  balai polis Teluk Intan. Ia merupakan sebuah bangunan   yang agak baru.


Semasa Zaman British, balai polisnya  terletak di  tepi Sungai Perak.


Pendekkan cerita,  kawan   aku yang bernama Harun  telah menjerit-jerit pada polis yang berkawal  di pondok kawalan. " Polis  tak sembahyang  ke ?  . Jom lah pi sembahyang.  Orang lain  semua sembahyang ,   mengapa polis tak sembayang.Itulah sebabnya banyak sangat rasuah " Begitulah    antara yang dijeritkan oleh  kawan-kawan aku  ketika itu . Aku memang tak menjerit sama dan aku  tukang  gelak sahaja.  Terfikir pulak mereka  untuk mengejek    abang-abang polis itu. Polis tukan  sedang bertugas. Mereka bertugas menjaga balai secara  bergilir.


Apabila pulang dari masjid, bas kami   telah ditahan oleh polis. Beberapa orang kawan aku tadi  telah ditahan oleh polis dan dibawa ke sebuah bilik. Macam mana polis boleh  cam  dengan bebudak  yang menjerit ' Polis tak sembahyang"  itu  aku  tak berapa pasti. Aku  tak berapa ingat   sangat akan kesudahan cerita. Mereka telah diberi amaran  dan  masing-masing  pucat lesi masuk semula ke dalam  bas. Padan muka.


Cerita kedua  pula baru -baru ini di sekolah aku sendiri. Ada pertandingan  kawad antara pasukan unit beruniform.  Antara hakim yang dipanggil ialah dari    balai polis.   Pada pengamatan aku  sendiri, pasukan  kadet polis sekolah tidaklah   cantik sangat kawatnya.  Ini bukanlah kerana aku ini guru penasihat Persatuan Bulan Sabit Merah Malaysia. Ada pasukan lain  lagi yang  lebih hebat  dan boleh berjaya. Tapi oleh kerana dua orang pegawai polis jadi  hakim,  pasukan kadet polis  telah menang. Tanpa  diacum  dan serentak pelajar yang menjadi penonton  telah menjerit " Polis rasuah, patutlah  menang".


Iktibar daripada dua peristiwa ini ,   imej polis   memang tak lepas daripada  rasuah. Semua mereka ini orang Melayu belaka ,  begitu  juga    cikgu-cikgu semuanya Melayu belaka. Kesimpulannya orang Melayu dengan rasuah  tidak boleh dipisahkan.



Semasa hari raya aidil  fitri  tempoh hari,  isteriku  turut membeli  mercun dan  bunga api daripada seorang   ustazah yang lain. Mereka jual dan  beli secara sorok-sorok sahaja  dan tidaklah banyak  sangat.  Mana dapat ?. Dia kata   mercun tu semua adalah daripada  mercun yang dirampas oleh polis.


Pulakkkkkk


Sebelum ini isterikun  pantang aku membeli mercun atau bunga api.Mulalah dia membebel. Katanya   buat apa   ikut perangai dan budaya orang lain. Bakar duit sahaja. Tapi   entah kenapa , tahun ini  terbalik pulak , dia pulak  yang lebih.


Cuti-cuti begini memang puas  tidur.  Pagi tadi , kira-kira  3.40 pagi    buat Qiamullail di masjid. Aktivitinya termasuklah sembahyang  tasbih 2 rokaat, diikuti  lagi  sembayang tasbih  dua  rokaat,  sembayang  taubat 2 rokaat, sembayang  hajat  dua rokaat , sembayang  witir dua rokaat dan 1 rokaat. Selepas itu    ada kuliah  subuh oleh Ustaz Rahman.


Hari ini Romi  kahwin  di Kuala Selangor.  Aku dapat jemputan daripadanya  . Tapi  jauh  jugak  dekat-dekat 150 kilometer. , Tambahan pula     gaji jauh lagi.  Ada bas rombongan bebudak asrama pergi ke sana kerana dia merupakan   warden asrama  tempat aku mengajar.


Romi pernah bersama  ikut  rombongan pelajar ke Pulau Pangkor pada tahun 2001. Tahun  2003,   sekali lagi  ke Taiping  dan  Cameron Highland  ikut rombongan   bebudak asrama.  Seronok  juga mengawasi  budak asrama. Mereka nampaknya baik-baik belaka,  mudah nak kawal. "Emak ' mereka   dah  tak ada di asrama,   pindah kat Putrajaya/


Pergi ke kebun seperti biasa.  Maksu  dan keluarga  Khairul ada datang sama.  Bakar ikan sembilang  dan    daging lembu korban . Daging itu merupakan  daging   korban tempoh hari.  Dekat    dua minggu  lebih. Sedap juga. Abang Khairul yang  tolong bakarkan  dan aku   cuma tolong korak-korak api je.


Selepas makan aku balik ke  rumah dan     lepak di rumah. Hajatnya hendak  tik tak  dengan komputer tapi terlelap hinbgga  5.30 petang  di hadapan televisyen. Malas nak layan Astro. Semua cerita   berkaitan Tahun Baru Cina lagi.


Malam ini  ada     bacaan Yassin di masjid  dan aku bercadang ke  sana. Isteri dan dua anak anak masih lagi di kebun. Mereka suruh aku jemput mereka  selepas solat Isya  nanti.  Aku bercadang mengajak anak lelaki aku ke masjid   dan sama-sama membaca Yassin tapi  awal-awal  lagi dia menolak.  Aku akan  cuba lagi.


Ayah mentua aku puasa hari ini  sempena  1 Muharram. Aku tak pernah puasa 1 Muharam seumur hidup aku.


Tadi aku pergi menghadiri majlis  doa selamat  akhir tahun  hijrah  dan memyambut awal tahun Tahun Hijrah yang ke berapa  aku tak berapa pasti sangat.  Yang pasti aku  telah menghadir majlis yang sepatutnya  disambut oleh orang Islam.


Tahun ini kerajaan membatalkan sambutan Tahun  Baru 2005   dan pelbagai acara malam itu telah dibatalkan. Antaranya ialah        acara nyanyian yang ditaja oleh  Syarikat Televisyen TV3 dan  Bank  Ambank. Kita sebagai orang Islam  patut menyambut  tahun baru  dengan dengan lebih meriah . Maksud aku di masjidlah.  Bila sebut upacara di masjid , tentunya dengan bacaan  doa dan  Yassin. Itu lebih afdal.


Bacaan  doa akhir tahun dibacakan oleh Cikgu Aziz. Dia merupakan bekas Nazir  di  masjid ini. Dia berundur secara sukarela menjadi Nazir . Kebetulan ketika itu  pengunduran Dr Mahathir Mohamad menjadi Perdana Menteri Malaysia. Cukup besar ertinya.


Kemudian selepas  sembahyang maghrib,   kuliah  harian telah disampaikan oleh Ustaz Rahman. Dia merupakan ustaz yang  popular di sini  . Namanya begitu   harum dan mekar  terutama   zaman kebangkitan pelajar di  di Universiti Malaya satu ketika  dahulu.  Ketika   itu, beliau  seganding  dengan Pak Syeh.


Ustaz mengingatkan bahawa  tsunami yang berlaku adalah satu ingatan  Allah kepada kita  semua.   Ramai orang berkata  tsunami adalah tanda kemurkaan  Allah kepada  manusia kerana banyak maksiat.  Ustaz kata  mengapa  banyak  masjid di Aceh masih elok   sempurna.  Astora kata kuil di Seri Langka  dan Buddha di Thailand  juga tersergam indah , tidak hanya masjid di Acheh.


Menurut logik manusia, tentulah   bumi Amerika atau  Paris , London  dan sebagainya , Allah lebih murka  kerana disanalah     tapak segala maksiat. Mengapa   Aceh  dengan gelaran Serambi Mekah menjadi sasaran kemarahan Tuhan.   Itulah   logik yang dikemukakan oleh Astora.


Ramai pengkaji Barat kini datang ke Aceh mengjkaji    binaan  masjid begitu kukuh   dan utuh. Apakah  acuan dan ramuan binaan  tersebut. Mereka sibuk mencari    sebab-sebab  mengapa masjid  tersebut   tidak  hancur luluh sebagaimana bangunan-bangunan batu  bersebelahan dengannya. Itu yang menghairankan.


Di Pulau Pinang juga, sebuah masjid yang betul-betul mengadap  tepi laut  juga  tidak mengalami  kecacatan teruk   dan orang  yang sedang sembahyang di dalamnya  elok selamat. Itulah keajaiban  Tuihan. Tuhan lebih mengetahui daripada kita semua.


Selepas sembahyang Isya, aku dijemput menghadiri    masjis doa selamat  dan  kenduri arwah di rumah arwah Cikgu Isa.  Cikgu  dan isterinya bukan orang tempatan. Dia tinggal di Taman Gembira dan merupakan Bendahari Masjid setelah pencen daripada profesion perguruan. Anak   empat orang, dua lelaki dan  dua perempuan. Semua   masih lagi belum berkahwin. Apabila pulang , kami   diberi sebuah beg kertas yang mengandungi   buyku Surah Yassin, tasbih, songkok,  bauh dari Mekah dan limau mandarin. alhandulillah , syukur .


Aku difahamkan ,  Cikgu Isa pernah mengerjakan umrah  dan  bercadang mengerjakan haji pada tajhun 2004. Dia telah  mengikuti kursus haji. Malangnya tahun itu  kuota  telah penuh..  Oleh yang demikian  tahun ini, iaitu  kira-kira    dua bulan selepas Cikgu Isa meninggal dunia, isterinya   pergi mengerjakan  haji. Moga   dapat haji yang  mabrur. Ramai lagi yang belum pulang dari mengerjakan haji.


Ketika bacaan Yassin dan doa  ,   bunyi    mercun dan  bunyi  bunga api dentum-dentam di luar.  Hari in merupakan  sambutan Tahun Baru Cina.  Majoriti Penduduk Taman Gembira ini ialah Cina. Tak dapat nak kata  apa, biarlah mereka  dengan budaya  mereka. 


Sungguhpun   mercun  api dilarang oleh kerajaan Malaysia  tetapi  polis tidak dapat buat apa-apa. Tahun ini aku rasa bunyi mercun  makin menjadi-jadi pulak. Heran betul. Makin diharamkan  makin banyak pulak di pasaran.


Untungnya kakitangan kerajaan,  setiap kali perayaan akan  dapat  cuti, terutamanya cikgu sekolah. Hari Isnin ( ( 7 Januari 2005) ramai murid di kelas  aku  yang tidak   hadir. Mereka awal-awal  lagi  telah bercuti. . Cikgu  hanya tumpang gembira . Hendak mengajar pun tidak boleh  kerana yang datang  cuma 16 orang sahaja.. Yang lain    telah mencutikan diri  mereka. Nak kata macam mana.


Tadi aku menghilangkan  diri aku dari kebun . Anak lelaki aku   bekejar  di belakang kereta aku. Tapi aku buat  tak nampak mereka bekejar di belakang.  aku malas nak  bawa mereka kerana di separuh jalan mereka akan ajak aku pulang. aku memang panyang jika  tengah syok  ronda dalam pasar raya  atau di  kedai  computer, mereka mengajak aku pulang. Potong stim betul.


Ada  beberapa  orang di kebun itu . Oleh itu aku  tidak berapa bimbang sangat tentang keselamatan anak-anak aku. Lembu -lembu yang  ada itu  aku tidaklah  hiraukan sangat.  Walaupun lembu-lembu boleh menanduk   jika berbaju merah, tapi  aku tidaklah percaya  itu semua.  Lembu yang  suka menanduk ini setahu akulah ialah lembu sapi -   lembu  matador di Madrid, Sepanyol.


Yang lebih  membimbangkan aku ialah  perigi yang ada dalam  pondok itu. Dulu memang  tidak ada  air paip. Jadi sumber air yang ada ialah  air perigi.  Ayah mentua aku   telah mengupah  orang kampung untuk menggali perigi.  Kami cukup suka dengan air pergi itu    kerana airnya sangat jernih. Tambahan pula airnya cukup jernih.  Beberapa orang kampung   turut datang ke kebun untuk mengambil air. Kononnya  airnya lazat  dan  sedap.  Mengikut mereka lagi air pergi ini  boleh dibuat ubat. Entahlah. Aku nak  terkikik-kikik   dalam  hati bila air perigi boleh dijadikan ubat.


Ada di antara mereka minta air penawar daripada ayah. Ayah   tidak keberatan      mendoa dan menjampi menggunakan air pergi itu. Aku akui airnya   sedap dan lazat. Mungkin  garam mineralnya banyak.    Semasa aku datang, datang sebuah kereta  dari kampung berdekatan  minta air penawar daripada ayah. Ketika itu ayah sedang menghalau  lembu-lembunya.  Keluarga tersebut  terpaksa menunggu  lebih setengah jam  menunggu  ayah   menyelesaikan  kerjanya.  Apabila  ayah siap menjampi,  merekapun pulang.


Aku sendiri ada  minta penawar daripada ayah. Apabila  anakku   demam   dua  tiga hari, aku minta  penawar daripada ayah. Ayah akan menggunakan  bawang jantan  yang telah dibelah  dua dan disapukan di bahagian   telinga dan ketiak.  Entah macam mana , demam anak-anakku itu boleh  kebah dan sembuh. Nak percaya atau  tidak , tapi itulah yang terjadi. Namun begitu aku tidaklah percayakan sangat kerana   di samping itu aku turut memberi ubat   yang kubeli dari farmasi atau dari Klinik Fatimah. Kami suka ke Klinik Fatimah kerana  harga perkhidmatannya  murah, cuma  RM15.00 sahaja.


Sebenarnya hari ini aku pergi  menonton wayang.  Aku tidak kira  judul  fiem yang akan ditayangkan. Namun begiu aku ada  melihat dalam iklan di Berita Harian  , filem-filem semasa. Antara filem semasa yang ditayangkan di panggung wayang  ialah National Treasure , Elektra  dan  Constantine. Filem Melayu memang aku  tidak berapa minat,  entah kenapa.  Kalau  tidak ada filem  orang putih yang menarik barulah aku akan tengok filem Melayu.  Filem Melayu yang  ditayangkan  sekarang ialah  filem Tak Ori Tapi Ok    arahan  AR.Badul.  Satu lagi ialah filem arahan Yusof Haslam yang bertajuk GK3 the Movie.


 Filem Melayu  dalam bentuk cd cetak rompak  pun aku tak pernah beli. Jika ada orang lain yang beli di pasar malam,   aku atau anak-anak  aku [pinjam dan  tengok. Tak pernah  beli cd cetak rompak  filem Melayu apatah lagi menonton filem  Melayu di pawagam. Aku bukanlah selalu sangat menonton wayang.  Paling banyakpun  4 kali dalam setahun. Jika  aku ke Ipoh melawat emak di di rumah Nyah  di Ipoh,  aku ambil peluang menonton wayang di Kinta City.


Biasanya aku tengok   wayang seorang diri sahaja. Masa bujang lainlah. Tak  ramai kawan aku yang minat menonton wayang . Mereka kata menonton wayang   ini    haram. Tambahan pula    pelakonnya ada  berpakaian  bukak-bukak. Tapi  aku suka menonton wayang . Apa beza antara menonton  filem di panggung wayang dengan menonton  filem di  televisyen. Kan lebih  kurang sama  sahaja kesannya. Aku  sangat  suka  jika ada kesan effect . Dalam cd atau  dalam televisyen, kesan  effect  filem  tak dapat dirasakan sangat. Betul tak ? .


Pak mentua aku telefon  pagi-pagi ini. Dia bertanya mengapa tak datang malam  tadi ke kebun . Pak mentua  aku ada kebun. Di sana dia  memelihara lembu. Adalah lebih kurang 20 ekor lembu.  Ada sebuah  pondok. Sebenarnya bukan lagi  pondok  tapi sebuah  rumah kedua  dan dilengkapi dengan peti ais, ada bekalan elektrik dan air. Jadi jika tak ke mana-mana aku sekeluaga akan  lepak  di sana.


Sejak akhir-akhir ini   keluarga  isteri aku ini suka ke sana.  Mereka akan ajak kami    ke sana  dan makan-makan. Kekadang  tidur di sana.  Seronok juga kerana  makan  free   dan buat aktiviti  riadah di sana. Malangnya di  situ tidak ada air  terjun . Cuma ada sebatang sungai tapi  airnya tidak berapa  bersih kerana ada  ladang     babi di bahagian hulu  sungai. Itu yang leceh sangat tu.  Jika hendak menjaring atau menjala ikan pun boleh tapi  sanggupkah makan ikan   sembilang yang memakan     sisa babi.


Malam  Tahun Baru Cina memang     bunyi mercun   cukup kuat  dan membingitkan. Tambahan  pulak  duduk di kawasan Cina di Kampung Baru.  Bunyi  dentum-dentam   dari maghrib hingga ke pagi.  Depan  rumah  mentua aku  itu    kawasan  kampung baru Cina. Kita  tak boleh  nak salahkan mereka  atau halang mereka main  mercun. Itu dah jadi budaya mereka . Nak buat macam mana ? . Oleh  itu mentua aku buat keputusan       malam Tahun Baru Cina mereka akan duduk di kebun,  jauh sikitlah  dari   rumah    murah itu.


Tengah hari ini mereka ajak   kami makan tengah hari di kebun. Cuti panjangkan . Malam nanti  mereka nak belanja makan sate. Makan sate memang cukup seronok kerana aku    dah lama  jugak tak makan sate.


Sebulan yang lalu   aku makan sate di  masjid.  Malam Jumaat selepas  baca Yassin, kita dijamu oleh  orang yang   berhajat   dengan makan sate.  Jamuan  sate di  masjid ini bukan selalu.  Adalah sesekali. Selalunya mereka jamu dengan kuih, bubur , nasi lemak  atau  makanan bergoreng yang   lain seperti mi atau  bihun.


 Bapa mentua jadi      bilal di masjid  itu dan menjadi   jurunikah . Selalunya  dia sibuk  pada hari Sabtu atau Ahad. Dia   tak pergi kenduri ke rumah  saudara-maranya jika diadakan pada hari Sabtu atau pada hari Ahad.  Ini  kerana pada  dua hari itulah  banyak majlis akad  nikah.  Oleh kerana itu akulah yang bawa mak mentua  ke mana-mana majlis kenduri. Aku tak kisahlah bawa  mak mentua pergi makan kenduri..


Makan kendurilah katakan, makan  free. Selalunya  jika ada sesiapa yang  jemput  mentua aku pergi kenduri, syaratnya mestilah  ajak keluarga anaknya sekali. Dengan cara itulah  bolehlah dia pergi. Ramai yang aku tak kenal sebenarnya  walaupun dikatakan saudara-mara. Aku ikut  sajalah.


Biasanya hari Ahad ini merupakan hari cuti memasak bagi isteriku. Letih katanya, dia nak berehat daripada memasak. Aku  cukup  bimbang jika  hari Ahad  tidak ada jamuan kenduri . Jika ada kenduri    atau apa-apa  jamuan, bolehlah aku makan di sana. Selamatlah duit aku  daripada membeli makanan di gerai. Malam  biasanya   isteriku masak nasi   goreng. Ataupun beli   nasi lemak di    tepi jalan sana. 


Pada waktu malam dia tak makan, diet katanya. aku tak boleh nak diet macam  dia. Dia memang kuat semangat untuk diet.


Pantanglah alku komen badannya   tembam atau kekawan  dia komen pipinya semakin  gebu, mulalah dia diet.  Dia  diet , kami yang lain  teruk tak dapat  makan. Aku nak  juga masak, tetapi  dia  tak benarkan. Pelbagai alasan dia berikan. Antaranya      dapur jadi berselerak. Dapur memang merupakan  office bagi orang perempuan. Janganlah nak  cuba  ubah  barang itu dan  ini . Dia cukup marah.  Dia boleh kesan air   atau gula tumpah walaupun aku  alp beberapa kali.


 Lama-lama skill memasak dah hilang  daripada aku. Aku sendiri jadi malas  hendak memasak. Apa yang boleh aku bantu ialah  basuh pinggan mangkuk  sekali-sekala.  Aku harap  dia puas hati.


Tadi aku  hantar mereka ke kelas tuisyen . Tahu lepas aku tak hantar mereka ke kelas tuisyen kecuali ke  kelas   tambahan  yang dianjurkan oleh pihak sekolah. Bayarannya   pada tahun lepas RM25.00 sahaja. Agak murah.


Tapi kali ini bayaran  kelas tuisyen RM75.00. Yuran pendaftaran 15.00.  Aku terpaksa bayar kerana itulah  sahaja cara yang paling   sesuai  dan tidak menyebabkan aku  rasa bersalah. Kelas  tusiyen yang diadakan di  rumah seorang   guru India - bau 'sembahyang' cukup kuat . Tambahan pula dimulakan pada pukul  7.00 malam. Mana mungkin aku hendak hantar ke sana sedangkan  aku baru sampai di rumah.


Mereka kata murid-murid Cina pandai-pandai kerana   menghantar anak-anak mereka ke kelas tuisyen. Mereka cukup prihatin  tentang pendidikan anak-anak dan sanggup berhabis   untuk pendidikan. Sedangkan orang Melayu hanya   sanggup beli pinggan  dan mangkuk sahaja.


Semasa aku mengambil  peperiksaan STPM, aku  sendiri  pergi ke kelas tuisyen beberapa kali untuk mengambil   semangat.  Alhamdulillah ,  aku dapat prinsipal   dan akhirnya dapat masuk ke USM   secara PJJ.  Sesetengah kelas tuisyen  itu tidaklah menonjol  sangat.  Kalau pelajarnya memang  pelajar yang pandai , tentulah pencapainya  juga  cukup bagus.  Itulah yang diwar-warkan.


Beberapa tahun lepas aku ada buat kelas  tuisyen di rumah. Sambutan  memang cukup baik    dan terbuka kepada pelajar sekolah rendah sahaja.   Aku   cuba memberi bimbingan   dalam empat subjek yang utama  dan alhamdulillah , cukup memberansangkan. Tapi apabila pindah rumah, kelas itu aku   hentikan buat sementara  dan  akhirnya berhenti terus.  Dua buah kelas tuisyen ada jemput aku mengajar di sekolah mereka.


Sebenarnya kawan aku menjadi   pengurus kelas  tuisyen tersebut  dan dia tidak melupakan aku. Tapi aku hanya  sanggup untuk setahun sahaja . Pindah pula ke kelas tuisyen yang lain.  Ketika itu aku  ada kerja  tambahan lain dan terpaksa melepaskan peluang  untuk buat part time.  Sebenarnya dapat duit tuisyen  masa itu   habis begitu sahaja. Aku habiskan untuk makan  di luar sahaja. Tak adalah  nak simpan-simpan.


Anak jiran sebelah  rumah menghantar anaknya  sejak kecil ke kelas  tusiyen ialah sejak  tahun  1 atau  tahun dua lagi. Akhirnya anaknya dapat   UPSR 5A. Itu yang  buat aku  serba salah. Pelajar sekarang perlu dibantu  dengan kelas  tusiyen. Jika   tidak alamatlah mereka  corot di dalam peperiksaan . Hendak atau  tidak mesti hantar.


Aku  cuba  hendak mengajar mereka   di rumah tetapi   kita  ada banyak kekangan. Anak lelaki  yang seorang ini cukup liat untuk aku mengajarnya.  Kalau aku marah, dia akan menangis. Yang peliknya aku selalu marah-marah dengan dia. Emak dia  tak hendak mengajar.  Isteriku lagi bengis  dan lebih  panas baran hinggakan    mengajar   al Quran aku yang mengajar. Padahal aku   tidaklah sepandai mana. Dialah yang lebih layak mengajar  mengaji al Quran kerana dia seorang   ustazah di sekolah rendah agama JAIS.


Aku bukan pandai sangat membaca al Quran. Setakat membaca  surah Yassin pada malam Jumaat di masjid bolehlah. Itupun semasa   bersekolah asrama di Seri Perak dahulu, aku baca Yassin dalam  tulisan   rumi.  Aku cukup  malu  tapi apa boleh buat. Akhirnya aku  bolehlah mengajar anak-anak mengaji al Quran.


Aku letak syarat kepada isteri aku, jika aku mengajar anak- anak membaca al Quran   , jangan pulak dia pandai-pandai menegur.  Kalau aku salah mengajar mengaji al Quran, jangan sekali-kali dia menegur walaupun aku ajar salah. Pantang benar   orang tegur aku ,apa tah lagi  di depan anak-anak.  Jatuh imej dan maruah aku sebagai  seorang ayah. Kalau hendak  tegur sangat , engkaulah ajar. Sejak  aku beri  warning,  dia tidak  lagi berani menegur.


Entahlah, hidup ini penuh  dengan cobaan dan dugaan.


Aku memang pendiam
Dan aku sememangnya aku , aku diam
Kau kata aku diam ,aku akui
Tapi diam  aku  bukan kediaman
Kediamanku adalah rumahku
Lantas aku diam di rumahku ini
Di rumah ini lebih baik aku  diam
Diam aku tak menyusahkan orang lain
Diam aku di  kediaman aku sendiri
Apa salahnya aku diam
Kan lebih senang aku diam
daripada mencarut sana sini
daripada  bertekak dengan kau
Kau memang duduk di rumahku
Tak kau tak pernah duduk diam
Selalunya aku  yang diam
Aku terpaksa  diam  kerana kau
Teringin  juga aku  menceceh macam kau
Tapi aku tak kuasa
Lagipun daya yang ada padaku hanya  diam
Aku amat pandang tinggi pada diam
Sungguhpun diam menyiksa jantung  dan mindaku
Tapi itulah sahaja sisa-sisa  kuasa  yang aku ada
Malaslah nak jawab
Lebih baik diam.


Diamlah


 


Kerinduan apa entah
Sayang apa  entah jika begini
Inikah yang dikatakan  hormat
Macam inikah yang dikatakan  membalas budi
Ini bukan anak mengenang jasa namanya
Sebenarnya inilah anak derhaka
Anak tak tahu diuntung
Dicekik masa kecil lagi bagus
Apa guna berpelajaran tinggi
Lebih baik  kerja biasa
Entahlah
Memang dunia   terbalik
Atau  engkau  yang sudah  terbalik
Dan itulah aku

Ramai  pelajar tidak datang  untuk latihan Rumah Merah hari ini. Lelaki hanya  40 orang  dan  60 orang perempuan  sahaja.  Pelajar Cina tidak datang  kecuali  dua orang sahaja . Nampaknya mereka  telah memulakan cuti Tahun Baru China sejak  hari Sabtu yang lalu. Hari Sabtu yang lalu (  5 Februari  2005 )  kelibat mereka   tak nampak  kecuali beberapa orang sahaja.


Selalunya ketika musim perayaan Tahun Baru Cina , beberapa  fenomena akan berlaku. Satu ketika dahulu , kita  susah  hendak beli barang kerana banyak kedai yang ditutup.  Pasar  menjual ikan   juga   ketiadaan peniaga Cina .  Oleh sebab  itu kita  terpaksa kelaparan  pada Tahun Baru Cina.  Banyak  kedai  Cina menjual tanglong yang berwarna. Tanglong yang paling popular pada tahun ini ialah ayam kerana  tahun ini merupakan  tahun ayam. 


Aku tidak pasti sama ada tahun membawa tuah  atau  tidak. kita sepatutnya   tidak membezakan mana-mana  tahun dan sentiasa bersikap  positif. Malangnya kita  tiap-tiap mengatakan ekonomi negara akan merosot. Beberapa orang telah membunuh diri . Ini termasuklah    jutawan  kereta Jaguar Malaysia.


Malangnya sekolah  rendah agama  tidak cuti pada hari Selasa.  Ini termasuklah sekolah tempat isteri aku  mengajar. Ini yang leceh ini. Aku bercuti   seorang diri  dan lepak di rumah seorang-seorang sementara dia dan anak-anak   tidak becuti. Tapi ada juga  untungnnya. Aku boleh merayau hingga  ke   Jalan Imbi untuk meninjau-ninjau tentang harga komputer  dan produk  terbaru. Nasiblah mereka   pergi ke sekolah. Anak  kecilku   boleh post  kat   neneknya.


Aku  ingat hendak menonton wang  cerita  Constantine  dan National Treasure di Leisure Mall atau di  Mines.   Aku  akan jalan sakan     dari pagi hingga ke  petang. Mungkin akan sampai ke malam   ronda Kuala Lumpur.


Rumah aku ini tidaklah sebesar manapun. Rumahku ini ada 3 bilik  dan dua bilik air. Tapi sebuah daripada bilik air itu ditutup  untuk dijadikan setor. Pada mulanya aku tidaklah setuju kerana  bilik air itu    untuk kami suami isteri . Tapi memandangkan    bilik air tidak digunakan sangat ,maka ia ditutup secara  beransur-ansur dan nampaknya  terus kekal.  


Di dalamnya tersimpan  kerusi  plastik berwarna merah yang kugunakan untuk kelas tusiyen beberapa  tahun lalu. Memang banyak pinggan-mangkuk di dalamnya dan  memang  sesuai  disimpan  di dalam setor kerana tidak ada  tempat lain.  Barangan  ini  jenama  Arcopal  dan seumpamanya. Harga setiap kotak  lebih  400  ringgit.  Dia  beli pinggan-mangkuk ini daripada Andah iaitu mak saudaranya yang di berada   tidak jauh dari sini. Kini Andah telah meninggal dunia pada Mac 2004.


Oleh kerana dia  guna wangnya sendiri barang-barang    itu, aku  biarkan   sahaja. Dia memang ada minta kebenaran  daripadaku untuk  membeli semua barang itu. jika aku tidak setuju  dengan barangan itu ,   akan ada perbincangan yang berlarutan dan mungkin   akan bermasam muka. Itu yang  aku malas  membantah dan    dengan berat hati   aku  relakan  .Kiranya aku cuba beri keputusan  bijak dengan menyatakan tidak, lantas dia akan menjawab ' Bukan minta duit abang.". 


Apabila dia minta kebenaran untuk membeli barangann itu   dan ini,  tentulah ia melibatkan  ya  dan tidak.  Tapi selalunya  dia meminta dan memastikan    jawapan  dariku "Ya, boleh "


Biasanya aku akan katakan padanya buat  apa beli banyak-banyak  jika tidak digunakan. Jika  memang perlu digunakan   atau akan digunakan, belilah. Tapi jika sekadar simpan  dan terus simpan, hanya digunakan semasa  hari  raya buat apa ?.   Lagipun kita tukarlah tabiat orang Melayu yang suka  membeli pinggan-mangkuk daripada membeli buku untuk anak-anak.  Jangan jadikan  pinggan-mangguk sebagai hias almari di ruang tamu. Namun begitu aku   gagal untuk menukar sikapnya  dan sikap  kita memang sukar untuk berubah.


 Barangan plastik  tupperware  memang banyak  dan memenuhi    ruang kabinet yang satu lagi. Bila disimpan di ruang  atas kabinet, ia tidak digunakan langsung. Harga barangan plastik  tupperware ini bukannya murah dan isteriku nampaknya  enggan menggunakannya. Dia  begitu komited untuk  membeli barangan tupperware  dengan alasan     mutunya sangat tinggi.  Ada seorang cikgu perempuan yang   selalu berkunjung ke rumah ibunya  dan  di situlah  bermulanya pengumpulan  plastik tupperware. Setiap bulan  dia akan ditunjukkan   buku  yang penuh dengan gambar  daripada syarikat Tupperware . Ada sahaja  tawaran   dan isteriku ini sangat tergoda  melihat gambar. 


Cikgu perempuan  ini  menghantar dua orang anaknya ke rumah ibunya iaitu ibu mentuaku. Sambil dia hantar dan ambil anaknya setiap hari dia  jual dan kempen  tentang barangan  tupperware. Mulanya aku  lihat isteriku bersimpati dengan peniaga  jualan langsung ini  dan seolah-olah macam mengemis. Itu  pada pandangan akulah. Mungkin   salah dan keterlaluan.


Rakan-rakan yang sebaya  dengan ku    banyak yang telah menambah    ruang  rumah. Biasanya mereka menambah  ruang di bahagian  belakang rumah . Selalunya di bahagian  belakang rumah ada  10 kaki . Jadi bolehlah ditambah ruang untuk sebilik lagi. Tapi aku rasa cadangan itu tidak sesuai untukku buat masa ini.


Jika ikutkan  kehendak dan kemahuan isteriku , memang   hari ini juga  ruang ini mahu ditambah  tapi  aku   tetap  dengan pendirianku.  Kalau duit dia tak apalah. buat apa ruang yang banyak dan luas sangat kerana  anak kami cuma tiga orang,  buat setakat  inilah . Aku tidak  bercadang  untuk lebih daripada itu.  Kebanyakan   rakan-rakanku juga mempunyai bilangan anak   yang kecil .Aku rasa  bilangan ini ideal.


Perancangan aku ialah  selepas aku   habis bayar kereta Proton Iswara dan hutang Bank Rakyat, aku akan mengerjakan haji. Selepas itu akan  melawat beberapa   negara  terutamanya Great Wall  of China, Taj Mahal dan  Piramid di Mesir. Aku harap harapan dan doa  itu akan menjadi kenyataan.  Harapan itu hanya bersandar kepada pendapatan sedia  ada padaku. Aku  tidak ada sumber pendapatan lain. Aku harap   hasratku itu menjadi kenyataan  beberapa tahun lagi tapi  tidak lebih dari  2010.


Apa guna kita  lihat  rancangan Travel & Tours   di Astro setiap hari jika  kita  tidak berpeluang pergi ke sana.  Jadi buat masa ini aku tidak akan  tambah  ruang  rumah atau beli rumah lain . Cukuplah apa yang ada. Ia hanya akan menambah  hutang   dan aku  tidak ada kesempatan  untuk  ke mana-mana.


Tadi aku ke kebun  menghantar kucing . Kucing ini   dah kesedapan  duduk di dalam rumah. Anak kecilku Iffa  selalu memeluk dan membelainya . Aku bimbang dia akan alahan   dengan bulu kucing   dan akhirnya mendapat penyakit astma.


Semasa aku kecil dahulu rajin membelai dan mengintai  kucing  bermain di bawah katil. Akhirnya aku dapat asma  dan  menanggung deritanya   sehingga sekarang.  Aku percaya itu salah  satu puncanya.  Walaupun aku  tahu penyakit asma ini adalah penyakit bawaan keturunan.


Setiap bulan aku  beli  pam sedut  asthalin buatan India berharga RM10.00. Sebenarnya ubat ini boleh diperolehi dari klinik tapi aku malas hendak beratur dan tunggu lama di       ruang menunggu klinik. Tambahan   pula akan bertemu dengan ramai  murid-muridku. Itu yang malas tu.


Melihat kucing melompat  sana sini  terutama  semasa dia  masih  kecil memang seronok.  Dia akan bergurau dengan  adik-adiknya. Anak  kucing akan menetek    dan berebut-rebut menetek  dan   emaknya buat 'derk'  sahaja bila masa  anak-anak mereka menetek.


Namun aku bimbang Iffa akan meracau  kehilangan kucingnya. Kucing ini pernah jadi binatang peliharaan  Nabi Muhamad. Kalau  dia  mencari kucingnya , aku bimbang   dia akan buat hal,  demam  atau  sebagainya.  Susah aku dibuatnya.


Orang yang  paling tak suka  dengan kucing  ialah isteriku. Dia   tak suka  kucing  apatah lagi membuang  tahi kucing. Akupun begitu. Aku rasa siapa  yang  suka akan  tahi kucing  yang pengit dan pering.


 


Sejak apak pergi, aku  lihat emak tidak ceria lagi . Wajahnya langsung tidak  ceria. Itulah agaknya penderitaan yang amat ditanggung oleh emak  . Apak adalah segala-galanya bagi emak. apabila  apak telah tiada sejak tahun 2000 lalu,  Keceriaan emak telah dibawa bersama.


Apak pernah berkata,  "Jika engkau pergi dulu, engkau jangan risaukan aku. Tapi jika aku pergi dahulu,  engkau hendak ke  mana ? " Apak ternyata  telah dapat menerka permasalahan  emak pada masa hadapan.


Apak bukanlah berpendidikan  tinggi. Apak cuma kerja kampung sahaja. Dia pernah  menjadi SC  sekitar tahun 1940-an iaitu ketika zaman British.. Kemudian   menjadi  tukang kebun sekolah  rendah  buat beberapa tahun sekitar tahun 1970-an. . Selebihnya menjadinya menjadi pesawah  dan penoreh  getah. Selain itu  apak  ada kedai  runcit kecil di  kampung yang terpencil dan sunyi.


Emak memang cukup  ceria ketika ada apak. Emak akan  akan menguruskan hal-hal di  rumah seperti memasak, menyapu, membasuh kain dan sebagainya.  Kretika itu masih tidak ada elektrik . eleketrik  cuma sampai di  rumah kami  pada tahun 1987. Jalan raya  juga   hanya baru dinbina pada tahun  1987 setrelah  Ramli Ngah Talib menjadi Menteri Besar Perak.  Pokok getah yang   tua dan terbiar telah diambil alih oleh kerajaan untuk ditanam dengan kelapa sawit. Harga kelapa sawit sekitar tahun  1987   boleh tahan  dan jauh  lebih baik daripada      pokok  getah.  Harga getah menjunam habis.


Ketika itu anak-anak memang selalu balik. Aku masih bujang kala itu. Oleh itu   aku memang selalu balik  ke kampung menikamati air Sungai Perak. Dua kakakku  juga selalu  balik.  Tiga adikku masih lagi ke sekolah di sekolah menengah . Aku memang terasa keriangan dan  kehebatan hidup adik beradik walaupun tidaklah  seceria mana.


Tapi segalanya itu telah hilang .  Sejak apak ada lagi,  emak  memang beberapa kali masuk hospital. Emak ada  oenyakit kencing manis.  Emak masuk ke  hospital kerana kakinya  hampir dipotong di bahagian hujung jari sebelah kanan. Aku amat bimbang ketika itu.


Emak memang suka benda yang  manis-manis. Masakan  emak memang aku suka   kerana manis-manis belaka. Aku hampir tidak mengetahui kesan  makanan manis ketika   itu walaupun  sebenarnya aku pernah dengar. Masakan emak yang aku paling suka  ialah  jenis bubur. Contohnya bubur jagung,  bubur kacang  atau pengat pisang. Semua makanan iniu manis-m,anis belaka.  Di kampung  memang banyak pokok pisang. Jika emak buat   goreng pisang atau  pengat pisang -  rasanya manis meletin.


Kaki saudara emak yang bernama Bakri yang bekerja sebagai atendan di hospital Teluk Intan pernah dipotong  setelah kemalangan jalan  raya . Kakinya tidak dapat di selamatkan kerana ada penyakit  kencing manis  sekitar tahun 1980-an.


Ada  satu sebab  utama   emak dan apak dapat kencing manis.   Ketika hari raya, cara yang paling mudah  menghidangkan  tetamu yang  datang ialah  dengan menghidangkan   air  cola-cola atau air pepsi . Apak memang suka dengan minuman ini. Mulanya aku tidak berapa perasan sangat  tentang kegemaran apak. Apak  selalu hidang minuman ini  jika anak buah  yang datang  dari jauh-jauh . Kebanyakan   anak buah  apak bekerja di Kuala Lumpur  . Aku juga bekerja di   Kuala Lumpur. Apak adalah satu-satunya bapa saudara mereka yang masih berada di kampung . Ayah Ngah  dan Ayah Andak telah lama pergi.


Kini, jika aku  berjumpa emak,  topik yang emak boleh ceritakan ialah    tentang penyakit kencing manisnya. Itu adalah topik yang boleh dibincangkan  dengan emak. Sebenanrya aku juga  telah  terkena penyakit ini. Sekarang aku juga terpaksa makan   ubat   yang dibekalkan oleh  doktor.


Dulu emak ekalu bercerita dengan aku . Pantang sahaja aku bentanya atau minta emak minta ceritakan . Pasti emak akan  bercerita. Dia akan  bercerita sambil  bekerja di dapur. Aku akan dengar dengan penuh teliti.  Banyak istilah   dialek  kampung yang aku kuasai  dan tidak aku perorehi daripada buku.


Dalam 365 hari dalam sethun itu, hampir  350 hari  emak tinggal di Ipoh bersama  dengan adik perempuan aku atau bersama   kakak yang juga tinggal di Ipoh. Emak  jarang  ada peluang  tinggal bersama aku kerana ada masalah  seperti yang  aku nyatakan dalam blog sebelum ini. Alasan yang paling kukuh emak  tidak tinggal bersama  aku ialah emak  selalu ada appointment dengan  doktor di  hospital.


Emak tidak  tinggal lagi  di kampung.   Kami, terutama sekali adik lelaki aku  melarang emak  tinggal di kampung. Orang lain memang boleh tinggal di kampung. Tetapi emak sakit. Emak tidak sihat. Emak selalu  tak dapat kawal makanan   jika tinggal di kampung.  Emak  akan bekerja macam-macam  jika  tinggal di kampung. Emak  terlalu tua   untuk tinggal di kampung.


Suasana kampung tidak sesuai lagi untuk  emak tinggal. Sungguhpun  rumah itu besar  dan lengkap segalanya  kini, tapi  emak tidak boleh dibiar sorang-sorang di kampung. Kampungku nun jauh  di pedalaman.  Ramai    penduduknya telah berhijrah ke tempat lain.


Sebenarnya   jasa emak amat besar. Emak boleh jaga   anak yang  ramai iaitu  seramai  enam orang. Tapi  anak yang ramai tak boleh jaga emak yang seorang itu. Aku yang telah  bergelar  cikgu inipun   cakap tak serupa bikin.  Berbuih-buih aku mengajar kepada anak murid agar  menghormati ibu bapa   tapi  aku sendiri  tidak berupaya  untuk menjaga emak sebaik-baiknya. Banyak halangan kepada diriku untuk menjaga emak. Halangan yang paling utama ialah  halangan mental.


Aku cemburu masyarakat Cina yang boleh menjaga ibu bapa mereka dengan   baik. Mereka boleh  duduk sebumbung  dengan ibu bapa  mereka.  Contoh  terbaik ialah kawanku Cikgu Tan Chin Lai. Mengapa aku tidak.


Aku pernah  terperangkap  dalam kesesakan  jalan raya semasa Le Tour de Langkawi ketika   hendak  sampai di garisan penamat di pantai Port Dickson sekitar tahun 2001. Mulanya  aku sekeluarga  tak perasan mengapa  kereta  di hadapan tak bergerak-gerak. Setelah lama kemudian barulah  kami perasan  ada pertandingan Le Tour de Langkawi yang akan menamatkan kayuhan mereka di Hotel Avilion    dekat dengan Pantai Teluk Kemang.  Dekat sejam  lebih kereta tak bergerak-gerak  di situ


 Kayuhan basikal ini  memang  nampak meriah  dan pesertanya dari luar negara belaka. Hampir tidak ada peserta  dari negara Asia. Setiap  tahun  menggunakan laluan yang berbeza-beza. Itu yang menyeronokkan dan dapat  dilihat  dari  pelbagai tempat.  Aku rasa cabaran yang paling hebat ialah mendaki   puncak Genting . Selamba sahaja mereka  berkayuh mendaku gunung itu.  Aku sendiri tak larat mendaki ke rumah aku, bukannya tinggi sangat .


  Kebanyakan peserta dari negara  Australia,  Britain dan Amerika.  Kelmarin,  juaranya ialah Brown dari negara Australia. Mereka  memang hebat- hebat belaka.  Kayuhan cukup cepat dan laju. Saiz badan tidaklah cukup besar. untuk aktiviti berbasikal ini  tidaklah memerlukan   saiz badan yang besar seperti mana pemain  bola sepak.  Pada pandangan mata aku,  saiz badan mereka  macam  orang Asia sahaja, tak lebih daripada itu. Tetapi    mengapa   tidak ada peserta dari Malaysia  dan seumpamanya. Sepatutnya sukan ini   boleh dimajukan  kerana   saiz badan kita tidak menjadi masalah.


 Sungguhpun  negara yang paling banyak basikal  dan menggunakan basikal   ialah negara China  tapi tidak ada pula  peserta dari  negara  tersebut. Sejak dari dahulu, negara China tidak mengeluarkan  atlet yang hebat   yang dapat menyaingi  Eropah kecuali  ping pong , akrobatik dan  bola tampar.  Atlet Cina - Cina Malaysia  juga tidak dapat diketengahkan di peringkat antarabangsa  kecuali sukan  badminton  sahaja. Itupun sekejap  naik dan sekejap turun.


  Sebenarnya  tidaklah begitu seronok sangat menontonnya kerana  mereka   berkayuh di hadapan mata kita tak sampai seminitpun. Mereka melintas di hadapan kita beberapa saat sahaja . Tapi beberapa saat yang ditunggu itu cukup menyiksa . Misalnya hari ini , ( Sabtu ,  5 Februari 2005 )   laluan   Le Tour de Langkawi ialah Kuala Kelawang, ulu Beranang ,  Broga,  Semenyih  , Bangi lama  dan terus ke Putrajaya. Tempat penamat  ialah di Putrajaya .


 Tetapi   kesesakan jalan raya sampai ke  Kajang.  Mungkin    peserta masih lagi berada di Titi lagi,  tapi sekatan jalan  raya telah dibuat di Semenyih. Hampir sejam  kenderaan  tak boleh melintas di Semenyih. Ada yang ceria kerana dapat menonton  mat-mat Saleh berkayuh basikal. Tapi tidak kurang juga yang berang kerana perjalanan jauh  mereka  tersekat  hampir dua jam.


 Tempat yang paling  sesak ialah di  Restoran Yus  berdekatan dengan  lampu isyarat Perabot Ang Giap.    Semua polis dari Semenyih dan Kajang berkawal tidak membenarkan sebarang kenderaan melintasi  laluan. Tidak ada laluan pilihan. Jadi aku kira , penonton yang  datang menonton  terpaksa dan dipaksa menonton. Itupun jika mahu menonton    mat-mat saleh mengayuh  basikal.


 Bilangan peserta hampir   40 orang. Bilangan   polis peronda dan marshall     juga  dalam bilangan yang sama. Setiap kereta jurulatih  atau  polis peronda lengkap dengan stiker negara-negara peserta.  Sebuah helikopter berlegar  di angkasa Semenyih. Sebuah  kapal terbang Cessna  juga kelihatan  terbang rendah. Mungkin ada jurugambar yang mengambil   gambar dari udara.   Keadaan amat sesak  sekitar jam  2.30 petang.


 Pasti bengang mereka yang hendak cepat sampai ke destinasi.  Hari ini kan Sabtu dan sesetengah pejabat  swasta atau kilang memulakan  cuti seminggu  Tahun Baru Cina    bermula pada hari ini. Mereka ini  dalam perjalanan ke utara atau ke selatan. Tentunya mereka menyumpah-nyumpah  sebagaimana aku  terperangkap di Port Dickson  pada tahun 2001. Apabila kita berada di dalam kereta,  kita tidak pasti apa yang berlaku di hadapan. Kita  tidak boleh potong que.  Kita  tidak pasti adakah   pertandingan  sudah selesai dijalankan atau belum. Jika belum, tentulah  kita boleh parking kereta di tepi jalan dan  berjalan  kaki  ke  tempat mereka melintas. Jadi serba  tak kena jika kita berada di dalam kereta.
 
 Aku sebenarnya mula meminati sukan ini   setelah membaca  kisah  perjalanan Dato  Hasan Nawawi  yang berkayuh dari Port Dickson  mengelilingi dunia . Buku  tentangnya aku pinjam daripada Cikgu Roslan.   Harga  buku edisi bahasa Malaysia  dekat-dekat 70.00 .
 
 Di Sungai Purun  pulak ada   Pak Icek .Nama sebenarnya ialah  Abu Samah .  Dia  sudah  pencen dan   berjaya berkayuh basikal mengelilingi  negeri Selangor    pada bulan Ogos 2004  sempena   menyambut ulang tahun kemerdekaan  negara.


 Aku sendiri telah sampai ke Sungai Tekala beberapa  kali . Memang cukup menyeronokkan. Masa itu  aku terkenang zaman sekolah   berkayuh   basikal dengan kawan-kawan dari kampung terus ke SMKDSML


Gotong -royong Perdana di sekolah aku ini  hanya  melibatkan  pelajar sesi pagi  sahaja. Tapi  semua  guru sesi  pagi dan petang dimestikan hadir dan terlibat sama. Malangnya ramai pelajar yang tidak datang.  Bilangan pelajar sekolah ini ramai iaitu  2997 orang. Bilangan  guru  sesi pagi  75  dan bilangan guru sesi petang 66 orang. Ini tambah pula dengan 4 orang guru pelatih .
 Tentu sekali pelajar perempuan lebih ramai hadir daripada pelajar lelaki  dan tentunya pelajar  Melayu lebih ramai hadir  daripada kaum lain. Ini  bukanlah  sentimen kaum tetapi kenyataan. Bukan  cobaan tetapi  betul-betul punya hakikat. Namun begitu  jika  tugasan melukis mural,  penyertaan  dan penglibatan pelajar Cina lebih menyerlah dan lebih menonjol.  Seorang  guru Pendidikan Seni pernah mengadu kepada aku   , jika   kita minta  penglibatan pelajar  Melayu ,  mereka akan  minta makan ,  minum dan sebagainya. Guru penyelaras berkenaan   terpaksa berkorban untuk belanja makan dan  minum mereka.  Sebaliknya pelajar  Cina  tidak minta bayaran , makan , minum  dan sebagainya. Malahan kerja-kerja  lukisan  mural lebih menarik dan sempurna. Namun ini hanyalah  pemerhatian biasa sahaja.
 Bagi guru pula    bilangan pelajar yang tidak berapa ramai hadir ini ada  juga baiknya kerana mudah sedikit  hendak kontrol. Daripada 1600 pelajar sesi pagi yang patut hadir, aku rasa   yang hadir hanyalah  180 orang sahaja .Biasanya pelajar  sesi pagi  lebih sukar hendak  beri kerjasama.  Ini tidaklah  kerana aku ini mengajar  di sesi petang. Dahulu aku ada mengajar di sesi   pagi dan aku maklum akan keadaan  itu.
 Beberapa tahun lepas sebuah sekolah  yang agak elit agama di  Bangi   disaman oleh pihak Majlis Daerah kerana mempunyai 16 tempat  pembiakan  nyamuk aedes. 


SEKOLAH  TEMPAT TIDAK BERBUDI BAHASA.
 Dalam  minggu ini tersiar di televisyen ( hujung  Januari 2005 )  beberapa  kali tuduhan terhadap  guru  dan sekolah. Asalnya seorang  penulis di dalam surat khabar Utusan Malaysia mendakwa  3 tempat yang langsung  tidak berbudi bahasa ialah di kedai, pejabat dan sekolah.  Dalam  istilah  lain, sekolah adalah  tempat yang paling  kurang ajar. Di sekolah melibatkan pengetua, barisan pentadbir, kerani,  guru dan pelajar.
 Keadaan   tidak berbudi bahasa di sekolah berpunca daripada  warga sekolah yang  tidak menyambut  kedatangan tetamu terutama ibu bapa yang tidak  disambut dengan senyuman.   Kerani di sekolah  langsung    tidak membantu menguruskan  hal ehwal anak mereka terutama   sekali hal pertukaran dan kemasukan.  Sekiranya   ibu bapa  hendak menguruskan hal pelajar   yang bersekolah di sesi pagi, jangan cuba berurusan di sesi petang. Begitu  juga jika si anak bersekolah di sesi petang, jangan  cuba berurusan  di sesi pagi.  Sang kerani akan suruh   datang pada  sesi pagi.  Alasannya , hanya   guru kelas pelajar yang berkenaan akan lebih maklum akan hal ini. 
 Kebanyakan  ibu  bapa tidak mengetahui anak mereka di tingkatan berapa dan di kelas  mana. Di sekolah  ini ada 17 belas dari 1 Amanah hinggalah  1 Tekun. Kekadang  ibu bapa menyatakan  anaknya  berada di tingkatan    dua  tetapi sebenarnya di  tingkatan satu.  Adalah lebih baik   bawa anak bersama ke sekolah  jika  hendak berutusan di sekolah.
 Satu hal lagi  , apabila bapa hendak berurusan di  pejabat, sang kerani  tidak tahu apa-apa. Mereka tidak memegang  fail atau data pelajar  tersebut. Mereka tidak pegang kad kemajuan  pelajar, Kad 001,  kad ULBS, Kad kesihatan  dan sebagainya. jika hendak menukarkan anaknya , mereka harus  berjumpa  dengan beberapa guru yang entah berada di kelas mana . Ini amat menyiksakan  bagi ibnu bapa yang  selalu 'sibuk'. Mereka diminta  datang  pada esok  hari.   Dalam  kes  tertentu  ibu bapa dikehendaki pergi ke  PPD atau  Jabatan Pendidikan Negeri.  Sebenarnya  di sekolah  tidak ada maklumat  yang lengkap  tentang seseorang pelajar kecuali- yang  ada  dalam  Buku Kedatangan Pelajar. Data  ada dalam  komputer   tetapi access ke  sana  amat susah  atau disusahkan.
 Sebenarnya   sekolah adalah satu  tempat yang paling   kerap dikunjungi atau berurusan.  Sekolah sesi petang     tutup pada jam 6.45 petang  tetapi kerani  telah balik pada  jam 4.40  petang. Ini menyebabkan ibu bapa murka.  Mereka beranggapan   kerani berada di pejabat sehingga 4.30 petang juga. Tambahan pula  kerani- kerani    di sekolah ada bidang  tugas masing-masing.
 Seperti yang aku jelaskan sebelum ini,   cakap  guru memang kuat seolah-olah menengking. Jika  ibu bapa datang semasa  perhimpunan , akan mendengar  guru-guru yang berucap  di pentas mengherdik dan menengking pelajar yang bercakap dan  bising. Ada ibu bapa yang terperanjat  apabila  mendapati anak mereka buat perangai di tapak perhimpunan   dan melihat  guru-guru 'berbahasa kasar' di pentas perhimpunan.
 Namun sekarang  ibu bapa agak susah  hendak masuk  ke kawasan sekolah dan mendengar   taklimat atau 'hadir ' semasa perhimpunan.   Ibu  bapa  yang hendak masuk ke kawasan sekolah mestilah minta pas masuk ke kawasan sekolah  dari pengawal syarikat swasta dan dapatkan tandatangan  daripada guru  yang  telah ditemui. Dahulu, ketika perhimpunan  pelajar sesi petang  sekitar jam 6.00 petang,  kira-kira   50   ibu bapa  turut mendengar taklimat. Nampaknya mereka seronok   dengar taklimat daripada   guru-guru dan melihat persembahan daripada para pelajar.
    Di sekolah aku ini  ada 20  speaker dan terletak di setiap blok. Malangnya  suara daripada speaker  ini boleh  terdengar hingga ke  rumah murah  di   belakang sekolah. Ramai   penduduk   di rumah  murah tersebut mengadu mereka mendengar   setiap    biji butir  apa yang berlaku di sekolah. Mereka mendengar  setiap arahan   pengetua. Mereka dengar  setiap taklimat pengetua. . Mereka   tahu  dengan  detail apa yang  berlaku di sekolah.


Buat kali kedua ibu ni datang lagi berjumpa dengan aku. Kebetulan pulak aku  baru sahaja mengawasi  trafik  pelajar sekolah yang sedang merentas desa.  Mestilah aku kena layan kerana dia merupakan  ibu kepada muridku di kelas 2T.


Sebenarnya aku rasa megah juga berjumpa dengan  ibu ini. Sungguhpun dia berseluar pendek   tetapi  bahasanya cukup  bersopan dan boleh  bertutur dalam bahasa Melayu  yang cukup  baik berbanding  dengan orang Cina yang lain.


Dia mengadu anaknya  dah liar sangat  dan berhajat menghantar anaknya ke  pusat perempuan jahat. Aku  nasihat jangan kerana   mereka bukan jadi bertambah  baik, malahan menjadi bertambah jahat. Kawan aku ada pengalaman sebegitu.


Pendekkan  cerita  anaknya  pernah keluar dengan lelaki Keling yang berumur 32 tahun . Mereka ke Ipoh selama  6 hari . Istilah Keling hanya dituturkan oleh orang Melayu kampung. Tapi    ia terlucut keluar daripada seorang perempuan Cina  yang berumur  sekitar 38 tahun. Itu yang buat aku terkejut.


Petang itu aku begitu asyik sekali dengan tugasku sebagai seorang  guru. Suaraku kurasakan begitu berkumandang ke seluruh kelas. Aku tak peduli kelas-kelas lain dapat  tumpang sama apa yang aku ajarkan. Aku tidak peduli jika guru-guru  di kelas lain turut terganggu dengan suaraku yang lantang. Itu aku akui sendiri dan amat maklum.


 Apabila aku bercakap, sebenarnya   seoalah-olah aku sedang bertempik . Jika aku  sedang menekankan  suara aku,  itu seolah-olah  aku sedang menjerit kuat. jika aku sedang marah , itu bermakna, kelas akan bergegar dan pelajar perempuan akan menikus.  Mereka akan menutup telinga jika aku  sedang bertempik. Tapi bagi mereka  yang 'gedebe' , mereka tidak kisah langsung.
 
 Akibatnya ada  murid-muridku yang terkejut. Murid perempuan yang  berada   di baris kedua dari depan tersentak. Mereka menekap telinga  pada kedua-dua belah.  Ketika itu baru aku sedari bahawa aku  sebenarnya sedang bercakap kuat dan  menyakitkan telinga sahaja. Faedahnya tidak ada langsung.



 Bila aku bercakap   dan pelajar itu sedang buat kerja lain, dia akan terkejut besar dan mengurut dada. Kawan di sebelahnya terkekeh-kekeh  ketawa. Jadi aku  tahu mereka memang tergeramang apabila mendengar  suara aku.
 Ketika aku berborak dengan   ahli keluarga , mereka turut menegur aku kerana aku  bersuara kuat. Eh , diamlah, suara kau kuat sangat.  Along Yusof pernah menegur aku kerana  aku bersuara lantang ketika  bercerita. ' Kau diamlah,  suara kau kuat sangat", katanya. Aku rasa terhina kerana aku ingatkan  cerita aku tak sedap. Tapi akhirnya aku sedari  dia tak senang dengan suaraku yang kuat.



 Pada satu masa yang lain ,  kawan kepada isteriku  mengadu bahawa aku bercakap cukup ketika buat  satu kunjungan pada hari raya.  Dia berkata aku  memang sesuai jadi guru disiplin atau   penyelia petang kerana suara aku cukup kuat.


 Kuat sungguh agaknya suara aku itu. Sebenarnya aku tak perasan sangat yang aku ini bersuara kuat. Jadi seorang guru memang  perlu bersuara kuat. Jika bersuara perlahan, mana mungkin  murid hendak  dengar . Tambahan pula Blok D yang terlalu hampir dengan Blok C,  jaraknya   dipisahkan oleh longkang sahaja. Aku amat hairan bagaimana bangunan  'projek segera' itu boleh lulus. Bahananya  kepada aku yang mengajar sekarang. Rasa-rasanya aku terpaksa bertempik gajah , barulah    sesi pengajaran  dan pembelajaran boleh diikuti.



 Cikgu Hendon lainlah. Dia mengajar di makmal  dan menggunakan   'microphone   dan speaker  pinggang' ketika mengajar.  Begitu juga   dengan Cikgu Lim . Mereka  untung kerana  mengajar subjek sains. Guru yang  rugi ialah guru   selain Sains dan Matematik.  Guru Sains dan Matematik menggunakan   notebook  dan LCD ketika mengajar.


Mereka juga dapat elaun  mengajar  subjek Sains dan Matematik  dalam Bahasa Inggeris. Jadi  guru Bahasa Inggeris juga amat beruntung.  Subjek Sains    banyak  dapat peruntukan daripada Kementerian Pendidikan. Uoppp....  eh ... Kementerian Pelajaran.


 Cikgu yang paling  rugi dan terhina di  sekolah ialah cikgu Sastera dan  Geografi, selain  daripada   cikgu Bahasa Melayu. Maruah    guru- guru ini begitu  tercalar sekali.  Begitu rendah sekali     martabat mereka. Gaji sudahlah  tidak sama,  kemudahan pun berbeza-beza.


 Terasa pulak  aku  hendak   tukar  subjek. Kalau boleh aku hendak   mengajar subjek Sains dan Matematik. Aku boleh menggunakan  makmal  yang  lengkap    dengan  alatan mengajar.  Pada waktu petang atau malam aku  boleh  buat kelas  tuisyen atau menjadi   guru  di mana-mana kelas tuisyen.


 Di makmal, terdapat    overhead projektor . Di dalam makmal terdapat  pelbagai bahan mengajar  yang dibeli daripada  pembekal. Di sekolah aku ini terdapat 6 buah makmal.  Untung kalau dapat  jadi pembekal alatan Sains. Dahulu ada juga Encik Daud datang ke sekolah. Dia  dari syarikat pembekal   makmal Sains. Macam-macam barang yang dibekalkannya. Sesekali  dia kena bagi duit sumbangan kepada   penerbitan majalah atau pembelian hadiah  semasa Sukan Tahunan.  Tetapi dia sudah lama  tak datang ke sekolah ini. Dengar cerita   pintu  rumahnya di Sungai Jelok disimbah dengan cat merah   angkara along. Sudah lama dia menghilangkan  diri,  tanpa berita, tanpa  suara. Lenyap  begitu sahaja. Mungkin  sudah   balik kampung atau kembali ke alam  fana.  


 Pengedar yang selalu  datang ialah   tauke Pustaka Rakyat.Muda orangnya , lingkungan  35 tahuns sahaja. Dia  kini bertukar kereta baru iaitu  Storm. Hebat sungguh keretanya kerana  parking  di tempat letak kereta pengetua sekolah aku. Jadi, statusnya  sama atau lebih tinggi daripada  status pengetua sekolah aku.


 Aku begini juga, namun begitu aku harus  bersyukur kerana menjadi  guru. Ramai yang  kepingin menjadi guru  tetapi tak berjaya.Aku  dipilih oleh Ilahi  untuk meneruskan kerjaya  ini.